Archive for the 'Islam' Category

Software Faroidh

Faroidh adalah ilmu hukum waris dalam Islam. Tidak banyak yang menguasai topik ini, dan karena itu kadang bagi yang awam mengalami kesulitan untuk mendapatkan kepastiannya.
Padahal biasanya kebutuhan akan hal ini terjadi pada saat yang penting (kematian keluarga) dan jawabannya dibutuhkan dalam waktu cepat.

Alhamdulillah sekitar 10 tahun yang lalu ada kawan saya, Bpk. Agung Yulianto, yang membuatkan software tersebut, dan mewakafkannya kepada publik.
[ Software Faroidh tersebut bisa di download dari halaman ini ]

Namun harap diperhatikan bahwa kemungkinan software tersebut belum sempurna 100%. Tadi pagi saya mendapatkan email terlampir. Jika Anda menggunakan software faroidh yang saya cantumkan diatas, sebaiknya bisa sambil memperhatikan juga isi email tersebut.

Semoga bermanfaat.

assalamualaikum,

Setelah kami download dan pergunakan program Faraidh dari Ust Agung yang disebarkan gratis di internet, kami mendapatkan kerancuan di beberapa masalah utamanya dalam Ijma ttg Ilmu Al-Mawarits, dalam program ini belum benar.

Dan saudari seibu tidak dicantumkan serta sudah jelas dalam surat An-Nisaa: 12, serta beberapa hal yang kami rasa perlu diteliti ulang lagi,

Mohon maaf jika kami salah
Untuk ishlah sesama muslim

Wassalam
Muhammad Jabal A.N, Lc
Majelis Al-Mawarits

Hidup damai bersama Ahmadiyyah

Pagi ini (9 Januari 2008) saya membaca koran Republika, di halaman pertama ada tulisan bahwa para penganut Ahmadiyyah telah dapat hidup dengan tenang di “kampung halaman”-nya, Pakistan, sejak tahun 1974.

Benar-benar berita yang menyejukkan. Mudah-mudahan di Indonesia juga bisa segera menjadi kenyataan.

Islam & agama lainnya

Islam mengajarkan, langsung di Al-Quran, bahwa para penganutnya wajib bersilaturahmi dengan baik kepada penganut agama lainnya. Dengan konsep kebebasan beragama “lakum dinukum waliyadin”, kewajiban tersebut bisa menjadi kenyataan.

Tidak hanya itu, kemudian Nabi saw juga memberikan contoh dalam kehidupannya sehari-hari. Sampai ke berbagai contoh yang “ekstrim” & rasanya tidak akan bisa kita temukan lagi di zaman ini – seperti pengemis Yahudi buta yang sangat benci & selalu mencaci maki Nabi Muhammad justru tetap disayangi oleh beliau sampai akhir hayatnya.

Jadi sudah terlalu banyak penegasannya bahwa umat Muslim wajib untuk bermuamalah dengan baik kepada umat lainnya.

Solusi Ahmadiyyah di Pakistan

Kembali ke topik awal – bagaimana caranya sampai jamaah Ahmadiyyah bisa hidup dengan damai di Pakistan ? Ternyata sederhana saja – Ahmadiyyah telah diakui sebagai agama yang tersendiri. Dan para jamaahnya juga mengaku sebagai penganut agama Ahmadiyyah.
Mereka tidak mengaku-aku sebagai beragama Islam.

Maka dengan demikian, umat Muslim & umat Ahmadiyyah dapat saling berhubungan dengan baik & damai.

Masalah di Indonesia

Kenapa di Indonesia masih bermasalah ? Ternyata, ini karena organisasi JAI (Jemaat Ahmadiyyah Indonesia) masih ngotot bahwa Ahmadiyyah adalah Islam.

Padahal, dalam pertemuan di Balitbang Depag & Mabes Polri, yang menghasilkan 12 butir pernyataan JAI, mereka jelas menyatakan & mengakui bahwa Mirza Ghulam Ahmad adalah Rasul Allah (sumber: Republika 9 Januari 2008).
Tentu saja ini berbeda 100% dengan dasar kepercayaan Islam, yang meyakini bahwa tidak ada lagi Nabi/Rasul setelah Nabi Muhammad saw.

Solusi di Indonesia

Sebetulnya kita tinggal meniru teladan Pakistan saja – umumkan tentang keberadaan agama Ahmadiyyah.

Maka kemudian para penganutnya jadi bisa bebas melakukan ajaran agamanya. Dan para pelaku anarkis bisa dengan mudah ditangkap & ditindak oleh para penegak hukum.

Fakta di seluruh dunia

Ulama Islam di seluruh dunia telah sepakat menyatakan bahwa Ahmadiyyah adalah agama tersendiri, sejak dahulu kala.

Rabithah Alam Islami telah mengeluarkan pernyataan ini sejak tahun 1981. Malaysia & Brunei juga sudah lama menyatakan hal yang sama.

Dukungan kepada NU & Menag

Pada hari Selasa, 8 Januari 2008, Amir Nasional Jemaat Ahmadiyah Indonesia, Abdul Basyit, menemui Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Hasyim Muzadi, di Kantor PBNU, Jalan Kramat Raya, Jakarta. Ia meminta NU bisa mendesak pemerintah agar melindungi jamaahnya sebagaimana warga negara yang lain.

Disini saya sangat salut dengan sikap pak Hasyim yang tetap teguh dalam memegang prinsipnya.
Beliau menyatakan kembali bahwa Ahmadiyyah memang adalah agama tersendiri (“Saya juga bisa setuju ketidaksetujuan mereka (MUI)”).

Namun beliau mengingatkan bahwa tindakan main hakim jelas adalah suatu hal yang sangat salah.

Di akhir dialog, beliau menyatakan bahwa fatwa MUI tidak bisa dituding sebagai penyebab kekerasan terhadap pengikut Ahmadiyyah. “Yang memicu kekerasan adalah demokrasi yang tidak terbatas,” tandasnya.

Menteri Agama, Maftuh Basyuni, juga menunjukkan sikap yang sama. Kalau Ahmadiyyah ingin dianggap sebagai agama Islam,ya tentunya harus sesuai dengan ajaran agama Islam,seperti mengakui Nabi Muhammad saw sebagai Nabi yang terakhir. Kalau tidak ya juga tidak masalah, tinggal mendaftar saja sebagai agama yang baru.

Para pahlawan kesiangan

Pada berbagai kasus, selalu saja ada berbagai pahlawan kesiangan. Tidak terkecuali pula dalam kasus ini. Disini saya mencantumkan beberapa diantara mereka :

[ 1 ] Organisasi JAI & Abdul Basyit : Membelokkan inti masalahnya kemana-mana, termasuk menjadikan ini sebagai komoditas politik. Menyalahkan semua orang lain, kecuali dirinya sendiri.
Memanfaatkan jalur hukum untuk membenarkan kekeliruannya, mirip seperti modus operandi kelompok Scientology.

[ 2 ] Komnas HAM : Biasanya saya simpati & salut dengan kerja keras Komnas HAM melayani masyarakat. Namun dalam kasus ini, ada kemungkinan mereka mendapatkan informasi yang keliru.
Soal Ahmadiyyah bukan pelanggaran HAM (kecuali pada kasus-kasus main hakim sendiri), karena para penganut agama Ahmadiyyah tetap terjamin kebebasan beragamanya di dalam ajaran agama Islam.

[ 3 ] Dawam Rahardjo : menuduh bahwa ada pelanggaran keyakinan beragama dalam kasus Ahmadiyyah di Indonesia.

Kesal karena Menteri Agama menganggapnya keblinger, dia menuduh Menag memiliki pemahaman yang dangkal soal pluralisme.
“Dari semua Menteri Agama, dia yang paling dangkal (pengetahuannya soal pluralisme)”, ketus Dawam. Padahal Tarmizi Taher juga berpendapat sama.

[ 4 ] JIL, P2D, ICRP, P3M, dll : Bukannya membantu menyelesaikan masalah ini, mereka justru membuatnya menjadi semakin keruh dengan turut membelokkan pokok permasalahannya kemana-mana.

Tandas Ulil dengan suara meninggi, โ€œFatwa haram ini dengan sangat jelas mengancam kebebasan hak beribadah 200 ribu pengikut JAI di seluruh Indonesia dan bukan tidak mungkin fatwa itu akan mengulang peristiwa mihnah (inkuisisi) pada abad XVโ€.
Keliru mas, pertama MUI bukan mengeluarkan fatwa haram Ahmadiyyah, tapi fatwa bahwa agama Ahmadiyyah bukan agama Islam. Kedua, kebebasan beragama para penganut agama Ahmadiyyah tidak terancam. Ketiga, fatwa MUI akan menyebabkan inkuisisi ? Ini namanya provokasi FUD (fear, uncertainty, doubt).

Kesimpulan

Saran & masukan dari KH Hasyim Muzadi serta Menag saya kira sudah sangat baik,yaitu menganjurkan agar Amir JAI bisa membawa diri dengan baik, dan agar semua pihak bisa saling berdialog.
Mudah-mudahan kedamaian antara para penganut agama Ahmadiyyah & penganut agama Islam bisa segera tercapai di Indonesia, amin.

JIL, Ulil, dan Intelektualitas

Bicara soal JIL bukanlah bicara soal intelektualitas. JIL belum sampai ke level tersebut.
Baru pada level fakta saja JIL sudah bermasalah.

Artikel berikut ini mengilustrasikannya dengan sangat gamblang.

Selamat membaca.

Read the rest of this entry »

Ngadino, Pembersih Jamban yang Mampu Pergi Haji

Saya telah ditampar, secara virtual, pada hari ini. Setelah membaca berita yang terlampir dibawah. Menentang semua logika & perkiraan, seorang pegawai negeri bagian kebersihan bisa pergi berangkat menunaikan ibadah haji.
Walaupun saya sudah naik haji, namun istri saya belum. Jadi masih ada “hutang” juga sebetulnya.

Mudah-mudahan saya bisa meniru teladan Pak Ngadiono ini dengan baik. Amin.

Republika – Kamis, 22 Nopember 2007
Ngadino, Pembersih Jamban yang Mampu Pergi Haji

Pekanbaru-RoL–Ngadiono (47) hanyalah seorang penjaga sekolah dasar yang menyambil sebagai pembersih jamban di sebuah pasar tradisional di Ujungbatu Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Riau. Tapi siapa yang menyangka petugas kebersihan ini mampu pergi haji? Sebab gaji sebagai penjaga sekolah dan upah membersihkan kakus tidaklah seberapa.

“Dia mampu karena niat dan keinginannya yang kuat,” ujar Kepala Dinas Pendidikan Rokan Hulu Hj Efie di Ujungbatu seperti dilaporkan Antara, Kamis. Saat melepas jamaah calon haji (JCH) di lingkungan Dinas Pendidikan Rokan Hulu, Efie tidak mampu membendung air matanya, ikut menangis bersama Ngadiono, ayah tiga anak itu. Ngadiono akan berangkat ke embarkasi Batam melalui lapangan udara Pasir Pengaraiyan pada 25 November bersama 346 JCH asal Rohul.

Warga transmigran yang gigih itu merupakan pegawai negeri sipil golongan 1C sebagai penjaga SDN 002 Kecamatan Ujungbatu sejak 1993. Gaji yang kecil dan tidak cukup untuk menghidupi keluarganya tidak mematahkan semangatnya untuk pergi ke Tanah Suci Mekkah untuk menunaikan ibadah haji, keinginan yang telah lama tertera di hatinya.

“Saban siang, sepulang dari sekolah saya membersihkan jamban di Pasar Ujungbatu. Bertahun-tahun pekerjaan ini saya jalani dan uangnya saya kumpulkan untuk haji. Insya Allah lusa saya berangkat,” katanya dengan mata berkaca-kaca. (pur)

ISNET, Starbucks, dan Kekuatan Brand

Tadi malam saya meeting dengan beberapa kawan-kawan ISNET seputar revitalisasi organisasi yang termasuk paling senior di Internet ini (ISNET sudah exist di Internet sejak tahun 1989). Kami berkumpul di The Financial Club (Graha Niaga), setelah pak Budi Rahardjo selesai memberikan presentasi di acara BoykeMinarno.com.

Ada beberapa kawan-kawan ISNET lainnya seperti pak Laurel, mas Pungkas, mas Sindhu, dan mas Deden. Diskusi berlangsung cukup panjang, dan kami cukup sepakat bahwa pondasi Isnet ada pada infrastruktur IT nya, jadi ini yang musti dibenahi terlebih dahulu. Berikut juga perlu dibuat proposal untuk sustainability & pengembangannya di masa depan. Kemudian saya kebagian tugas untuk memformulasikan draft proposal tersebut, untuk kemudian dikirim ke para hadirin meeting & di matangkan lebih lanjut.
Acara berlangsung sampai sekitar pukul 23:30, sebelum kemudian kami pamit ke rumah masing-masing.

Sekitar pukul 01:00 saya iseng-iseng membuka Planet Terasi, lha ternyata pak Budi sudah nge-blog duluan soal pertemuan tersebut ๐Ÿ™‚ bapak yang satu ini memang luar biasa semangat bloggingnya. Salut !

Saya tidur sekitar pukul 02:00, bangun sekitar pukul 04:00, lalu setelah selesai berbenah kemudian berangkat ke lokasi client di Cikini. Meetingnya pukul 10:00, tapi saya sengaja berangkat lebih awal, supaya bisa bekerja dulu di lokasi; di parkir mobil dengan memanfaatkan adaptor universal yang ditancapkan ke colokan pemantik rokok di mobil.
Di perjalanan saya baru sadar, lho kok adaptornya tidak ada di mobil ? Ternyata, adaptor tersebut ditaruh di rumah oleh istri. Maka kemudian saya membelokkan arah mobil ke Starbucks (summoning spell : Koen.co.ro) 24 jam di Sarinah, dan mulai membuka laptop saya disitu.

Saya jadi teringat pertanyaan retorik pak Laurel pada pertemuan Isnet tadi malam.
Kok Starbucks bisa charge kopinya, yang made in Indonesia, seharga Rp 50.000; sedangkan warung kopi ibu beliau, yang sama-sama di Indonesia, cuma mengenakan Rp 5000 untuk beberapa orang ?

Ada beberapa faktor yang saling berkaitan dalam hal ini.

Pertama, lokasi.
Hampir bisa dipastikan bahwa semua outlet Starbucks berada di lokasi yang strategis & mudah dijangkau. Lokasi adalah salah satu faktor paling penting dalam bisnis.

Kedua, visibility.
Ketika banyak warung kopi lainnya menampilkan papan nama yang kecil & tersembunyi, Starbucks (dan brand-brand lainnya) menampilkan logonya dengan ukuran raksasa & sevulgar mungkin.
Jika kebanyakan customer anda adalah pengendara / mobile, yang akan melintas dengan kecepatan sekitar 10 meter per detik, hanya ada waktu sepersekian detik bagi ybs untuk melihat papan nama usaha Anda. Make that count.
The big brands ini selalu berani menginvestasikan banyak uang agar menjadi visible, dengan hasil yang juga sudah bisa kita tebak.
Brand yang visible juga jadi memperbesar kemungkinan mereka untuk diingat customer ketika customer sedang memikirkan layanan yang mereka butuhkan tsb.

Dari 2 ini saja, seringkali sudah cukup untuk menjamin kesuksesan bisnis.
Sebagai contoh, saya pribadi lebih senang makan klenger / blenger burger daripada McDonald / KFC / dll. Burger McDonald terus terang tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan blenger burger.
Namun, karena mereka sering bermasalah pada 2 poin di atas, sehingga akhirnya seringkali lagi-lagi kami sekeluarga nyangkut lagi di big brands tsb.

Tapi, big brands tidak berhenti disitu saja. Ada segudang lagi trik di kantung mereka.

Seperti uniformity. Jika seseorang menyebutkan / saya memikirkan brand Starbucks, maka saya tahu bahwa saya akan menemukan :

1. Lokasi yang nyaman & representatif untuk meeting dengan client
2. Bebas asap rokok
3. Staf yang ramah
4. Kopi yang mahal (ha ha)
5. Colokan listrik untuk laptop & HP saya.
6. Air conditioned
7. Dll

Kepastian pada gilirannya memberikan kenyamanan. Bahkan kalaupun produk yang ditawarkan sebenarnya inferior dari kompetitornya – karena kita sudah tahu akan menemukan produk yang inferior tersebut, maka jadinya sudah menurunkan ekspektasi kita sendiri sebelum tiba di lokasi ๐Ÿ˜‰

Jadi, kapan kiranya saya bisa mulai meeting di salah satu franchise Setarbak Kopi, dan tidak lagi di Starbucks ?
Hayo, jangan mau kalah dengan para big brands ini. Mari …

JIL tertangkap basah (lagi)

Satu lagi aktivis JIL (Jaringan Islam Liberal) yang tertangkap basah menjalankan modus operandi kelompok ini :
taqlid buta terhadap sumber-sumber yang sejalan dengan nafsu mereka, dan serang yang bertentangan.

Mohamad Guntur Romli pada tanggal 1 September 2007 menulis sebuah artikel di Kompas, yang secara ringkas mengesankan bahwa Nabi Muhammad saw sangat banyak dipengaruhi oleh komunitas Kristen di Arab pada saat itu.

Ini sangat berbeda dengan berbagai sirah yang masyhur dan jelas periwayatannya, dan dengan implikasi yang juga bisa fatal; seperti memperkuat klaim para orientalis & umat nasrani tertentu bahwa Islam hanyalah sebuah aliran “sesat” / sempalan / sekte dari agama Kristen.

Pada klarifikasinya mengenai artikel tersebut, Guntur juga menafikan adanya mukjizat Nabi. (Bagi saya kisah-kisah mukjizat Nabi yang misalnya dadanya dibelah tidak bisa dipahami secara harfiyah, namun secara majaziyah (metaforis)).

Inilah salah satu lagi contoh bahaya dari su’ul ulama (ulama / orang berilmu yang jahat), yang telah diperingatkan oleh Nabi Muhammad saw sendiri.

Artikel tersebut kemudian dibedah dengan baik oleh Qosim Nursheha Dzulhadi.
Terlihat jelas bagaimana gigihnya Guntur menjalankan modus operandi JIL tersebut, sampai mau menggunakan referensi-referensi yang meragukan kebenarannya sekalipun.

Terlampir adalah artikel selengkapnya sebagai referensi.

Read the rest of this entry »

Temu Darat Isnet : 6 Oktober 2007

update: Ada undangan Halal bihalal Isnet pada tanggal 3 November ini di Bandung. Detailnya sudah saya posting di milis internal Isnet.
Bagi anggota Isnet yang belum mendapatkan informasi tersebut, silahkan berkomentar disini, maka detailnya akan saya kirimkan via email.

Pada tanggal 6 Oktober 2007 kemarin ini, beberapa kawan-kawan Isnet mengadakan acara buka puasa & temu darat di rumah Pak Kartono Mohamad.

Foto-foto bisa dilihat disini

Video bisa dilihat disini :
1. Rimbalinux server (47 MB)
2. LayarTancap.com

Acara berlangsung dengan meriah, literally ๐Ÿ™‚ , dengan adanya anak-anak & keluarga di acara tersebut.

Pada acara tersebut juga dibahas mengenai rencana pengembangan Isnet di masa depan. Sudah disepakati tim kecil untuk membahas tersebut. Semoga dalam waktu yang tidak terlalu lama kita semua sudah bisa menikmati hasilnya.

Posting ini tertunda karena kesulitan mencari situs yang bisa di upload video pertemuan tersebut.
YouTube.com menolak karena videonya lebih dari 10 menit, jadi akhirnya saya coba di LayarTancap.com (tapi sepertinya tidak ada suaranya, jika demikian bisa coba download video dari server Rimbalinux).

Terimakasih terutama kami ucapkan kepada tuan rumah & juga kawan-kawan yang hadir. Semoga kita bisa bertemu kembali di pertemuan berikutnya.

Kita Bisa Bersatu

Oleh : Dr. T. Djamaluddin
Diposting pertama kali di milis Isnet.org

Peneliti Utama Astronomi dan Astrofisika, LAPAN Bandung
Anggota Badan Hisab Rukyat Jawa Barat dan Depag RI

Silahkan disebarkan seluas-luasnya. Terimakasih.

Alhamdulillah, Wapres JK telah memfasilitasi pertemuan dua pimpinan ormas Islam terbesar di Indonesia, NU dan Muhammadiyah pada Senin 14 September 2007. Ini menjadi awal sangat penting sebagai komitmen tingkat tinggi dalam mencari titik temu penentuan awal bulan Islam, khususnya terkait penentuan awal Ramdhan, Idul Fitri, dan Idul Adha.

Mari kita upayakan mencari titik temu dengan masing-masing pihak maju selangkah menujuk kriteria baru yang disepakati. Kini disadari, masalah utama bukanlah perbedaan hisab (perhitungan) dan rukyat (pengamatan), tetapi kriterianya. Saat ini sesama penganut hisab bisa berbeda keputusannya karena beda kriteria. Muhammadiyah dengan kriteria wujudul hilal dan prinsip wilayatul hukmi telah mengumumkan Idul Fitri jatuh pada 12 Oktober 2007. Sementara Persis dengan kriteria wujudul hilal di seluruh Indonesia memutuskan Idul Fitri 13 Oktober 2007. Sementara itu dengan kriteria beda, sesama penganut rukyat juga bisa berbeda keputusannya. Kasus 1998 dan 2006 menunjukkan terhadap kesaksian rukyat, ada pihak yang menerimanya dan ada yang menolak, karena perbedaan
kriteria.

Mari kita belajar pada kesepakatan kriteria jadwal shalat. Kasus penentuan jadwal shalat sangat mirip dengan penentuan awal bulan.
Dalilnya berdasarkan pengamatan (rukyat) fenomena di langit yang menunjukkan waktu-waktu shalat. Setelah ilmu hisab berkembang, maka dirumuskan fenomena di langit itu terkait dengan posisi matahari. Ada berbedaan kriteria soal posisi matahari itu, misalnya untuk waktu shubuh
ada yang menyebutkan jarak zenit 110 derajat atau 108 derajat. Perbedaan waktunya bisa sekitar 10 menit dan itu bisa terkait dengan batal tidaknya puasa ketika mengakhiri sahur.

Tanpa kita sadari bersama, semua ormas Islam di Indonesia sudah bersepakat dengan kriteria jadwal shalat yang ditetapkan Departemen Agama. Kini ada yang masih melihat fenomena langit seperti fajar, terbit, zawal (tengah hari), panjang bayangan, terbenam, dan syafak merah untuk menentukan masuk waktu shalat atau belum. Banyak pula yang sepenuhnya percaya pada jadwal yang sudah dihitung. Rukyat dan hisab sama-sama dihargai dan dengan kriteria yang sama, kita bisa bersepakat dalam penentuan waktu shalat.

Belajar pada kesepakatan itu, kita juga bisa mengupayakan kriteria awal bulan yang berlaku bagi metode hisab dan rukyat. Secara astronomis itu mudah, hanya perlu kesepakatan dan penyesuaian dengan syariat. Bila tidak ada kendala aturan organisasi, pada dasarnya kriteria tersebut bisa segera ditetapkan untuk menentukan Idul Fitri mendatang. Tetapi bila ada kendala aturan organisasi, maka penerapan kriteria baru bisa ditunda tahun mendatang. Tetapi kita pun masih punya peluang bersatu dalam merayakan Idul Fitri mendatang.

Penentuan Idul Fitri adalah masalah ijtihadiyah. Ada satu dalil yang menyebutkan Rasulullah mengajarkan kemungkinan menunda shalat Idul Fitri. Pada hari terakhir Ramadhan Rasulullah SAW masih berpuasa. Pada siang hari datanglah informasi bahwa hilal awal Syawal telah terlihat. Rombongan yang datang tahu bahwa itu sudah masuk 1 Syawal, tetapi menunda shalat Idul Fitri sampai besoknya sesuai perintah Rasulullah, walau puasa sudah dibatalkan.

Analogi dengan dalil itu, dengan dasar menjaga ukhuwah (persaudaraan) bisa saja saudara-saudara kita yang meyakini Idul Fitri 12 Oktober pada hari itu tidak berpuasa. Tetapi shalat idul fitri bisa bersama menunggu keputusan pemerintah. Bila itu diterima, shalat Idul Fitri bisa seragam, syiar Islam bisa diperkuat, dan ukhuwah dapat terjaga.

Kekerasan di Institusi pendidikan bukan monopoli IPDN

Dari : http://tayuang.blogspot.com/2007/04/perguruan-tinggi-yang-sadis-dan-brutal.html

Pertanyaan yang jadi muncul pertama kali di benak saya : Apa UMI perlu dibubarkan ?
Paling tidak, mungkin nama “Muslim”-nya dicabut saja mungkin. Sudah terlalu banyak institusi yang menggunakan nama Islam, tapi kualitasnya jauh betul dari ajaran Islam sendiri. Saya sebagai muslim malu membacanya, bagaimana dengan yang mengalaminya ?


PERGURUAN TINGGI YANG SADIS DAN BRUTAL

Tadi pagi Selasa 24 April 2007, Prof Mappadjantji dosen FMIPPA Universitas Hasanuddin yang sedang dirawat di ICCU RSU Wahidin Makassar karena serangan jantung, menjalankan kewajiban sebagai anak yang harus melayat mertuanya Prof. Syamsi Lili yang jenasahnya disemayamkan di Jl Kartini. Prof MA izin keluar ICCU dilengkapi dengan botol infus dan diantar oleh seorang suster.

Dalam perjalanan kembali ke RSU Wahidin sepulang melayat, kendaraan mereka yang melintas di jalan Urip Sumoharjo dilarang lewat oleh mahasiswa Universitas Muslim Indonesia yang sedang demo. Walaupun Prof MA sudah memperlihatkan kondisinya yang darurat lengkap dengan selang infus dan seorang suster yang mendampingi, mereka tetap tidak diizinkan lewat.

Putri Prof MA, Vita yang menyetir kendaraan mengikuti keinginan mahasiswa untuk masuk ke jalur angkutan kota pete-pete. Di mulut pintu keluar, jalan mereka ditutup dan diwajibkan memutar haluan kembali ke kota. Melihat kondisi tersebut, putra Prof MA, Bayu memindahkan kayu penghalang agar bisa lewat karena ayahnya harus sesegera mungkin masuk ICCU kembali. Bayu kemudian dikeroyok hingga babak belur oleh mahasiswa UMI, bahkan ketika sudah masuk ke mobil, Bayu ditarik kakinya dipaksa turun untuk dihajar lagi. Melihat putranya babak belur, Prof MA melupakan kondisinya penyakitnya, dan bergegas menolong anaknya dengan melawan para mahasiswa yang brutal ini. Para mahasiswa tidak lagi mempedulikan bahwa Prof MA adalah pasien emergency, beramai-ramai menyerang termasuk menarik kacamata yang dipakai. Mahasiswa UMI berhenti menyerang ketika Prof MA berhasil menangkap salah satu pimpinan mahasiswa.

Kejadian yang dialami Prof MA adalah satu dari sekian banyak kejadian yang dialami pasien-pasien dengan ambulans yang membutuhkan pertolongan darurat menuju RSU Wahidin diantara jadwal demo UMI yang tiada henti. Begitu banyaknya, sehingga membuat kita bosan untuk membicarakan perilaku yang sangat tidak manusiawi ini. Inikah perguruan tinggi yang menyebut dirinya Muslim, yang tidak punya kepedulian terhadap orang yang sakit parah. Tidak pernah ada perhatian apalagi rasa bersalah atau menyesal dari institusi mereka, bahkan dari polisi yang selalu ketakutan tidak berani membela kepentingan orang yang nyawanya berkejaran dengan waktu.-

wass,
Triyatni

Bush’s Illegal Wars Creates More Terrorists Than Osama Could

Not only it costs American (and other nation’s – hello Britons) taxpayers TRILLIONS of US dollars, it failed to reach its objective; to destroy terrorists. Instead, it creates more terrorists than ever. At more places all over earth.

No wonder Osama keeps on hiding. He can sleep all day, and still there will be more terrorists out there than he can ever dream of creating.

One may be compelled to curse, “Stupid Bush”. But the problem is, Bush is not stupid.

Bush’s family & friends are richer than ever before.

Bush is a war criminal, guilty of illegal wars AND profiting from it. He should be hanged, drawn, and quartered.
But that still won’t be enough to bring back hundreds of thousands who have perished because of these illegal wars….

Pornografi & Anak Kita

Kemarin ini ada beberapa acara menarik di sekolah anak sulung saya (kelas 4 SD), yaitu pengenalan sex kepada anak, dan kemudian juga ada seminar untuk orang tuanya. Pada acara seminar saya diwakili oleh istri karena sedang berhalangan.
Pada acara yang untuk anak sekaligus diadakan sebuah survey. Setiap anak diberikan kuesioner dan jawaban mereka dikumpulkan serta dianalisa.

Biro psikolog yang mengadakan semua acara ini ternyata sudah cukup banyak melakukan ini di berbagai sekolah dasar Islam lainnya juga. Hasilnya cukup mencengangkan — lebih dari 50% anak-anak yang di survei telah mengenal pornografi dalam berbagai bentuknya.

Sebagai contoh, ada seorang anak kelas 4 SD ini yang menuliskan, “Bagaimana caranya agar penis dapat terus berdiri dalam waktu yang lama ketika melakukan hubungan sex ?”.
Jelas hal seperti ini belum ada manfaatnya sama sekali bagi mereka, namun pada kenyataannya pada saat ini pikiran mereka telah didominasi (kalau tidak bisa dikatakan terobsesi) oleh hal-hal yang tidak berguna seperti ini.

Tidak ada satu pihak yang dapat disalahkan sendirian dalam hal ini – baik sekolah maupun orang tua sama-sama memiliki keterbatasan. Karena itu pihak sekolah hari ini kembali mengadakan pertemuan orang tua murid membahas hal ini, sekaligus menyepakati sebuah rencana kerja bersama untuk mengatasinya.

Kembali ke masalah tersebut – anak-anak mendapatkan input negatif ini dari berbagai media. Baik dari TV (sinetron yang mengobral seksualitas wanita, sumpah serapah dan perkataan senonoh, dll), Playstation, VCD, dan bahkan komik stensilan porno. Input negatif ini kemudian tersebar lebih lanjut di sekolah ketika mereka bersosialisasi dengan kawab-kawannya.

Pornografi adalah suatu hal yang tidak sehat, menjerumuskan (cenderung addictive), bisa merusak mental, merusak kemampuan bersosialisasi; apalagi ketika yang terekspos adalah anak-anak.

Seperti yang telah dikutip pada sebuah posting sebelumnya :

Porn is a trap – it feeds the pleasure centers of the brain, devalues the humanity of the person being used for that pleasure, and damages peopleโ€™s ability to relate to one another in a healthy way. Real relationships are not self-focused, but must have a significant component of other-focus or they donโ€™t survive.

Mari kita berusaha sekuat tenaga agak anak-anak kita tidak menjadi korbannya.

Allah & Setan

Selama ini kami mencoba mendidik anak-anak kami dengan menganggap mereka sebagai kawan kami. Juga kami mencoba untuk tidak menghalangi kreativitas dan imajinasi mereka. Terutama jika mereka bertanya, maka kami akan berusaha untuk menjawabnya; walaupun kadang pertanyaan mereka itu susah banget untuk dijawab.

Salah satunya adalah pertanyaan Umar kepada istri saya beberapa hari yang lalu. Selama ini kami memberitahu dia bahwa Allah swt adalah suatu entitas yang sangat baik, dan Setan adalah entitas yang sangat jahat.
Kemudian suatu hari dia bertanya; “Ma, kenapa sih Allah kok ngebuat Setan? Kan setan jahat, ma?”

Ketika Helen menceritakan itu, saya bengong. Anak umur 4 tahun bertanya seperti itu?

Ini biasanya adalah argumentasi anti Tuhan yang disampaikan oleh para atheis; jika Tuhan = baik, mengapa dia menciptakan setan (yang jahat/jelek). Berarti tidak mungkin Tuhan = baik.

Hah… Umar sudah bisa bernalar sampai demikian ๐Ÿ˜€ tapi supaya yakin, saya pastikan lagi ke istri saya. Jangan-jangan dia bercanda. Tapi ternyata tidak, dia tetap tersenyum (dan bukan tertawa lepas seperti kalau dia berhasil mencandai saya).

Holy wow.

Anyway, setahu saya pada awalnya setan itu tidak jahat. Sama seperti manusia yang pada awalnya baik & bebas dari dosa. Namun, sama seperti manusia, Allah memberikan kebebasan memilih kepada setan. Berbeda dengan malaikat yang tidak mungkin bisa membantah perintahNya sama sekali. Dan dari beberapa literatur, setan pernah mencapai derajat yang cukup tinggi.

Namun, “hanya” karena rasa sombong, maka dalam sekejap semuanya itu hilang. Setan langsung tercampakkan menjadi makhluk yang paling hina.
Sayangnya, alih-alih bertobat, justru setan tetap bertahan dengan gengsinya. Malah minta umurnya diperpanjang sampai hari Kiamat, supaya bisa balas dendam. Halah…

Jadi kalau menurut saya, Allah tidak menciptakan setan sebagai makhluk yang jahat. Setan menjadi jahat karena pilihannya sendiri. Sama seperti manusia, yang bisa memilih, apakah dia akan menjadi manusia yang baik kah, atau yang jahat? The choice is ours.
Selama kita bisa memanfaatkan nikmat akal dengan baik, dan menghindari dari nafsu seperti sombong, gengsi, dll; maka insyaAllah kita akan selamat dunia dan akhirat.

Argumentasinya sih masih bisa dilanjutkan terus, seperti definisi jahat, hikmah dari kejahatan setan, dst. Tapi saya stop dulu karena saya ingin memeluk Umar, dan berdoa mudah-mudahan dia terus demikian; selalu bertanya dengan kritis, tidak taqlid buta begitu saja, Amin.

Islam’s Middle Path

Since I was a kid I’ve been observing Islam with great interest. It’s my religion anyway.
At first I noted how my elementary teachers and our adults are preaching something, but doing entirely different things. Also we’re taught that Islam is all about dogma. There’s almost no compassion on it. There is no joy. The religion seems to be all about mumbling on prayers in language that we don’t understand, five times a day. And anyone dare not doing it may face public humiliation and/or physical punishment.
The Ramadhan was especially tormentous – we couldn’t eat nor drink during the hot days (30 – 35 degrees celcius). The night prayers are 11 rakaat, and followed by a very long (and very boring) sermon.
Nobody cared to really explain to us what’s all these about. We’re just supposed to do it without asking any questions.

These are the traditionalists.
Islam is just believing, no thinking. You just do. Don’t ever ask.
I asked once, and the teacher ended up stuttering and scolded me for it. I don’t ask again after.

It’s enough to make some kids lose faith and care about Islam, but I held on. I think, there’s an explanation to these, and I shall make the journey to find it.

When I’m older, in my high school years, I found out about Islam’s sects. With open mind, I joined one after another, most interested in widening my horizon. I noticed though that many of them are not good to be in for long term.
In the beginning, they will be nice to you. You’ll be called brothers and sisters. For those who didn’t find love at home, bullied at school, and so on; this is pure joy. Suddenly you feel needed, and wanted.

But after a while, they will try to draw you into their community. Locked you in, and started the weird part of their teachings.
Each sects have their own peculiarities – getting as much money for the sect using any (and I mean any; cheating, stealing, killing) way possible, made you swear an oath of allegiance, teaching irrational hatred for people (even Muslims), brainwash you, allows prostitution, make their syaikhs (gurus) close / to the same level of a prophet or even God, and many other horrible things.

All of them are the same in this regard – they all claim to be based on Quran and hadits, but interpret it to their own wishes. They’re extremist in this regard.

Anybody who dare to question their sect will be excommunicated from the group. This may seem trivial – however, after years of intense involvement in the group; most will find themselves suddenly alone in the world. Their old friends and families have long gave up on them. It’s truly heart breaking.
The fear of this kept many as the member of the group, even though the inner heart are crying.

Indeed not all groups are like that. A few are good and on the right path. But sadly, they seem to be the minority on the scene, and can be quite hard to find.

Then I went to UK, work there for 5 years, and found something else – the Liberals.
At first they seemed good – they preached upon tolerance, open-mindedness, equalities, justice, and critical thinking.

However, digging deeper, I found troublesome things.
They preached upon tolerance, yet they will get rid of their opposition and have no hesitation on silencing their voices whenever possible.
They preached critical thinking, yet they’re cherry-picking verses from Quran and Hadith to support their claims. Many times, they’ll just plain lie to you. If they can have the opportunity to assassin your character, they will.
And just like the sects, these liberals claim to be based on Quran and hadits; but they interpret it so liberally; it’s as if they’re telling you that an apple is really an orange. They’re just as extreme as the sects, but worse since they claim to be of a superior intelligence.

I don’t like to be taken as a fool, so I distanced myself from them.

Found myself alone again, with weird people around me. I continued my journey. I tried to find more about Islam, with my limited time and capability. I worked hard to filter the wacky interpretations, and goes straight to the source and original interpretations. And what I found have made the journey worth it.

Islam : is all about compassion, good behaviour, and love to others. The prophet stated that his mission is to make us better in our akhlaq. That is it.

I’ve been presented with spins from Liberals & Islam-haters, trying to rebuke it. But I always managed to find out every single time the truth behind it – some are not presenting the whole picture, some are presented without its context, some are misinterpretation from the original language, some are very liberal translation, and some are downright lies.
Many of the Islam’s problems they presenting are actually really Muslims problem. And they dare claiming to be the superior thinkers ? I don’t think so.

Islam : wants their believers to think and use their brains. The command “Afala ta’qiluun” – have you think about that ? It’s written many times in Quran.
My journey was emotionally and intellectually painful. I’ve had to wade through so much crap and non-sense, sometimes even from people I thought would know better. This command kept me going, enduring the pain.

The result is, not perfect, but definitely a better me – one who finally understood the essence of his religion, and at ease with it. The old cliche is still true – no pain, no gain.

I also found several inspirations from some other good people :

  1. Amar Ma’ruf Nahi Munkar : This is the principle of da’wa / calling people to Islam, meaning “call people to good, and prohibit them from bad”.

    Notice how the call for good is mentioned first. Then I noticed that the most successfull preachers are those who busy themselves in calling people to the good – with sympathetic words, understanding of people’s problems, and positive attitude in helping people to get over with their problems — instead of just criticizing people on their faults.

    People become attracted to the good, and automatically, they leave their bad side.

    These preachers solve problems, instead of adding more of it.
    I shall try to do the same.

  2. Care for others : This must begin with your closest ones. If you claim you care for others, while neglecting your own family, I’ll call you a hypocrite.

    When people care about others, Islam will be able to fulfill its promise as the rahmatan lil ‘alamin – a blessing to the world.

I’ve realized now that the problem with Islam is really the problem with Muslims. Many are ignorant, led by ignorant (or downright evil) ulama / syaikh / community leaders.
We need to awaken them by tapping on them gently and using kind words. Not kicking and screaming on them – and later wondered why they ended up beating you into a pulp. The way of Islam is the middle path – kind, gentle, soothes, and most importantly, enlightens.

So I begin my new journey. May God look upon me kindly and strengthen this weak shell and its soul for this journey, which shall not end until my death.

Masjid Al-Aqsa, atau Dome of Rock ?

Dome of Rock, NOT Al-Aqsa mosqueSelama ini saya mengira bahwa mesjid dengan kubah emas (seperti yang terlihat di gambar di samping kiri) ini adalah Masjid Al-Aqsa.

Ternyata, berdasarkan informasi dari BBC, mesjid tersebut adalah yang biasa dikenal dengan “Dome of Rock”.

Lebih jelasnya bisa dilihat di gambar dibawah ini :

Sebelumnya memang saya sudah menerima informasi mengenai hal yang sama. Namun, karena berbentuk email berantai, dan berasal dari kawan yang sebelumnya sudah tertipu oleh tipuan email berantai lainnya ๐Ÿ˜€ maka (tentu saja) otomatis tidak langsung saya percayai begitu saja.
Kemudian saya mencoba mencari informasi yang lebih bisa diandalkan lagi mengenai hal ini.

Terimakasih kepada BBC, mudah-mudahan inilah informasi yang sebenarnya.

Sumber: In Jerusalem, you can not just “dig”

Azyumardi Azra : Boleh Konsumsi Daging Haram

Sebuah kolom Azyumardi Azra di Republika,18 Januari 2007, cukup meremehkan syariat agamanya sendiri. Terkutip :

Berbagai kelompok mahasiswa seperti ini umumnya mengembangkan paham –jika tidak ideologi– keagamaan yang dapat disebut ‘neo-konservatif’. Sebagai contoh saja, mereka hanya mau memakan makanan yang dibeli dari ‘Halal Store’, ‘Halal Food’, atau ‘Halal Meat’, meski tidak selalu mudah menemukan tempat seperti itu. Bagi mereka, mahasiswa lain yang misalnya memakan daging yang dibeli dari Supermarket biasa adalah orang-orang yang lemah Islam dan imannya, meski secara fiqhiyyah hal itu bisa dibenarkan.

Jadi karena saya mau berusaha untuk mengkonsumsi daging halal *plak* tiba-tiba di jidat saya menempel sebuah stiker bertulisan “neo konservatif” ๐Ÿ˜€

Secara fiqh, boleh mengkonsumsi daging non-halal ketika situasi darurat; contoh: Anda akan meninggal dunia kalau tidak melakukannya.

Tapi jika masih bisa didapatkan, walaupun musti berusaha (mosok sih umat Islam sedemikian lembek dan malasnya), maka saya kira yang haram ya tetap berstatus haram.

Kalaupun tetap tidak ada juga daging halal, ‘kan masih bisa juga go vegetarian. Malah lebih sehat pula. Mosok kita kalah (tekad & kreativitas) sedemikian mudahnya dengan non-muslim di The Vegetarian Society ? Malu dong ah ๐Ÿ™‚

Saya sudah pernah coba berbagai produk vegetarian, favorit saya adalah hotdog vegetarian yang dijual di kantin Ikea @ Wednesbury. Uih enak euy, tidak kalah dengan yang daging betulan. Saban kesana pasti saya beli banyak.

Malah kalau kita go vegetarian, tidak hanya lebih sehat, plus juga berpahala. Enak banget kan.

Shame on you pak Azyumardi. Please jangan mendorong kita untuk menjadi umat yang lembek dan mudah kalah seperti ini lah. Kapan kita mau majunya, kalau baru soal makanan yang remeh seperti ini saja sudah menyerah begitu saja ?

Artikel selengkapnya bisa dibaca disini.

Buruan Nikahin Gue

Blogwalking malam ini menemukan sebuah posting yang membahas soal pernikahan. Kutipannya langsung menangkap mata saya :

โ€œSiapa bilang gampang? Makanya kalo belom siap, jangan kawin dulu, donk. Kalo perlu nggaโ€™ usah! Nggaโ€™ tau apa kalo akhirnya nanti cuma bakal nyusahin anaknya? Seeโ€ฆ this is the very reason, why I donโ€™t intend to get married at the first place.โ€œ

Kelihatannya perspektif ini makin banyak dianut oleh banyak orang pada saat ini. Belum siap (mental), jadi jangan nikah dulu. Tunggu siap. Mirip seperti haji ya, walaupun finansial sudah mampu, tapi belum siap (istilah teknisnya: belum dipanggil), maka belum berangkat haji juga.

Tapi ada satu hal penting yang mungkin kita lupakan – manusia mungkin adalah makhluk yang paling mampu untuk beradaptasi.

Dari kutub utara sampai sahara, dari puncak gunung sampai di lautan, di bumi sampai luar angkasa; hidup mewah sampai anak-anak palestina yang hidup di sela-sela desingan peluru — ketika ada tekad, maka biasanya manusia akan menemukan jalannya.

Pernikahan saya kira juga demikian. Kalau ditunggu-tunggu, bisa terlambat sekali. Lebih baik nikah saja, setelah sama-sama sepakat untuk :

  1. Mau berusaha memahami satu dan lainnya. Pria dan wanita memang berbeda. Dengan adanya usaha dari kedua belah pihak untuk saling memahami, maka bisa terjalin kehangatan dan bukannya keributan.
  2. Mau untuk berubah menjadi lebih baik. Setelah menikah, maka biasanya barulah akan kelihatan berbagai kekurangan dari pasangannya. Tapi ini tidak masalah ketika sudah ada janji untuk berubah (adaptasi) untuk kebaikan, maka baik suami maupun istri akan sama-sama menjadi lebih baik.
    Tentunya definisi “kebaikan” ini juga perlu disepakati dulu sebelumnya. Biasanya adalah agama, atau dengan tambahan lainnya.
  3. Komitmen menjaga agar komunikasi selalu lancar. Ini akan mencegah asumsi/prasangka buruk. Jadi jika ada sesuatu pada pasangan Anda yang tidak menyenangkan, jangan didiamkan. Mendiamkan masalah tidak akan membuat masalah hilang, justru akan memperparahnya.
    Tanyakan dengan cara yang baik. Siapa tahu ternyata sebetulnya tidak ada apa-apa, cuma salah paham saja. Wajar terjadi, apalagi pada dua makhluk yang berbeda total (pria dan wanita)

Saya pikir, modal menikah sebetulnya ini saja kok. Simpel ya?

Termasuk masalah parenting / merawat anak. Kalau mau menunggu “siap”, tanpa didefinisikan dengan jelas, maka bisa jadi jomblo terus. Lha sekolah merawat anak juga enggak ada tho.
Tapi dengan modal poin #2, maka kita jadi bisa menghadapi hal-hal yang baru, termasuk mengasuh anak-anak kita.

Sekalian saya ingin meluruskan beberapa propaganda pro-nikah — nikah itu bukan melulu senang-senang ๐Ÿ™‚ “they live happily ever after” – BS, he he.

Pernikahan itu adalah perjuangan, yang kalau kita jalani dengan sabar, maka hasilnya akan kita nikmati belakangan.
Menghabiskan hidup bersama soulmate, dengan anak-anak yang menyenangkan hati orang tuanya. Ini cuma bisa dinikmati setelah melalui cobaan mental & fisik yang berat. No pain no gain, kata oom Smith. Tapi proses ini yang akan membuat kita dan pasangan kita menjadi orang-orang yang lebih baik. Seperti besi yang awalnya dibakar dan dipukuli berkali-kali, akhirnya menjadi sebuah pedang yang anggun.

Kalau kita cuma ingin bersenang-senang sekarang, maka kesusahannya akan datang belakangan. Jadi saya kira, lebih baik susahnya sekarang; ketika pikiran masih tajam dan badan masih tegap. Bersama dengan pasangan yang sehati, maka susah pun jadi tidak terlalu terasakan.

Saya tunggu undangannya ๐Ÿ˜‰

Polygamy in USA

Right, I must admit that I was pretty amazed to find a woman in a polygynous marriage and a convert and lives in USA (where polygyny / polygamy is outlawed – CMIIW) and happily blogging about it .
Was speechless for quite sometime.

Anyway, the blogger that goes by nickname Mizazeez (Miss Aziz ?) seems to be quite happy with her current situation. She was devastated when first knew about her husband’s intention to marry again, but then chose logic instead of uncontrolled emotion, and managed to get over it.
She even took time to explain the popular hadith touted as the base to abhore polygamy : the Ali – Fatima – Abu Jahl’s daughter hadith; where the hadith was usually presented as it is, she explained its context in details.

There are quite a lot of lighthearted and funny posts in her blog. For example, the one about her mother is quite funny. I do realize though that it’s a struggle to her. But she seems to handling it quite well, well done.

There are a few things we, men, can pick up from the husband. It seems that this man actually speaks Venusian; being able to act appropriately (instead of enraged/becoming a jerk) even when in awkward situations. Lots of other good examples from him throughout the blog. Recommended read.

All in all, both parties (husband and wife) seems to be putting their best efforts to make things works for them. I’m truly humbled to read how their marriage went – the humble & pious husband that’s gentle and care, the loving & (very) clever wife that’s very understanding about her husband’s situation (financial/time/marriage-wise).
That’s what marriage is all about – teamwork, co operation. It’s going both ways. If it started flowing just from one direction, then it’s the beginning of its end.

I’m very glad to find such mature and understanding Muslim/Muslimah, in the blogosphere too. To these people I put my hope that one day in my life I’ll be able to witness Islam achieving its purpose – rahmatan lil ‘alamin; a blessing to the world. Here’s one hoping.

Another similar blog : Polygynous Expressions

And no, I still don’t think I’ll marry another woman, because I’m not able to properly do the related responsibilities. But I’m happy for everyone who’s doing good and not afraid to be bad-mouthed because of it. Barokallahulakum, brothers and sisters.

Bahagia Instan

Lagi sedih ? Bete ? Kenapa setiap hari selalu saja ada masalah ? Bagaimana caranya bahagia, setiap saat ?

Ada banyak cara orang untuk menjadi bahagia. Ada yang menjadi bahagia dengan mampir di mall favoritnya, dan shopping sepuasnya. Apalagi kalau pas lagi ada diskon 50%, wow. Kemarin saya juga melakukan ini ketika menemukan sebuah toko sepatu di Pondok Indah Mall yang sedang promosi BOGOF (Buy One Get One Free), lha kebetulan lagi perlu sepatu karena yang lama sudah butut. Untuk sepatu wanita malah cuma Rp 100.000 dapat 3, halah langsung terlampiaskan lah hasrat soulmate saya, he he.
Sudah murah, kualitasnya juga bagus pula. Bahagia? Jelas ๐Ÿ™‚ Tapi kalau setiap hari, tetap saja jadi berat di ongkos ya?

Ada lagi yang menemukan kebahagiaan dengan menikmati makanan yang enak. Ada yang dengan dugem dan nongkrong semalaman. Ada yang bahagia dengan bepergian ke luar negeri. Dan banyak cara lainnya.

Tetapi, apakah ada cara untuk bahagia setiap saat, dimana saja, kapan saja, dan tanpa biaya ?
Ternyata ada !

Sewaktu sedang browsing milis kampung gajah, tidak sengaja menemukan posting dari devykoe, dan tidak sengaja (lagi) terbaca taglinenya :

.

the best way to cheer yourself up is to cheer somebody else up

.

Straight to the point. Bahagiakan orang lain, maka kita pun akan merasakan kebahagiaannya.
Salah satu variasi BOGOF juga; yang dibahagiakan satu orang (orang lain), namun hasilnya jadi dua orang yang bahagia (orang lain dan kita).
Terimakasih pada mbak Devy untuk taglinenya.

Jadi, mari kita blogwalking dan membahagiakan orang lain *lho* ๐Ÿ™‚

KBH is the new buzzword : Result-oriented versus 9-to-5

Suatu hari di kantor saya, pukul 13:00, Andy tiba “assalamu’alaikum” sapanya, dijawab oleh rekan-rekan di ruangannya. Andy langsung memulai pekerjaannya hari itu di mejanya. Yang lainnya meneruskan kembali pekerjaan mereka masing-masing. Saya berhenti sejenak dan menutup mata, meredakan sakit kepala setelah mengerjakan riset untuk presentasi seorang client selama beberapa jam.

Apa yang aneh disini ?

Read the rest of this entry »

How The Jews Invented Hollywood

Buku karangan Neal Gabler ini (New York: Crown Publishers, Inc., 1988. ISBN 0-51746808 X) membahas bagaimana Hollywood akhirnya dikuasai oleh Yahudi.
Sebetulnya pada awalnya, Hollywood dikuasai oleh non-Yahudi, namun karena banyak dari mereka yang naif, maka kalah dari berbagai pelaku bisnis Yahudi yang menghalalkan segala cara.

Kutipan :

It can safely be said that the earliest cameras, projectors, sound and lighting equipment, and raw film stock were developed primarily by gentile inventors. The same can be said of those artists who were the first to create artistic movies with true narrative content, creative lighting and special effects, panoramic scenic settings and fast-paced editing.
………..
What these Jewish producers did achieve was to move very quickly from owning a few nickelodeons to controlling complete monopolies consisting of production, distribution and exhibition facilities.
………..
These men acquired this control because of an excellent sense of what the public would buy, intense personal drive, group solidarity as Jews, a willingness for hard work-and — a lot of shady dealing.

Dan secara umum, memang seperti inilah kelakuan bangsa Yahudi sejak dahulu.
Tidak mengherankan jika sudah sejak ribuan tahun yang lalu bangsa ini seringkali dimusuhi oleh bangsa-bangsa lainnya. Malah di Inggris, pernah terjadi situasi keuangan nasional nyaris runtuh karena disabotase dan dikuasai oleh Yahudi. Raja Inggris ketika itu kemudian mengeluarkan perintah untuk membunuhi dan menangkapi para saudagar Yahudi yang berada di balik bencana nasional tersebut.

Sekarang mereka sudah menguasai tidak hanya sebuah negara, namun hampir seluruh dunia; melalui bidang ekonomi dan budaya. Di Palestina mereka malah sudah tidak segan-segan menjajah dan bertindak seperti Hitler. Namun dengan bantuan media massa, mereka selalu terlihat sebagai pihak yang baik dan teraniaya.
Kali ini, mungkin mereka jadi bisa lebih lama menikmatinya dan membohongi kita semua. Namun, kejatuhan mereka, karena kejahatan mereka sendiri, adalah sebuah kepastian.

            








SEObox: Web Hosting Murah Unlimited Komik Indonesia Homeschooling Indonesia