Archive for the 'It sucks' Category

“RULES OF THE GAME” LIPUTAN MEDIA DI TIMUR TENGAH

Sumber: http://satrioarismunandar6.blogspot.com/2006/08/rules-of-game-liputan-media-di-timur.html

Sejumlah pernyataan di bawah ini saya kutip dari sebuah posting di Internet. Terkesan simpel, tapi bagi saya –yang kebetulan dulu sering meliput politik Timur Tengah– memang ada kebenarannya. Hegemoni wacana pemikiran, yang merugikan posisi Palestina dan Arab, memang banyak menghinggapi insan media. Kita juga bisa membandingkan dengan pemberitaan media atas agresi Israel ke Lebanon, Juli-Agustus 2006.

Tetapi penilaian tentu terserah Anda masing-masing. Ini adalah sejumlah “rules” yang sering dipraktikkan media, dalam meliput konflik di Timur Tengah:

Rule No. 1: In the Middle East, it’s always the Arabs that attack first and Israel that defends itself. That’s called retaliation.

Rule No. 2: Arabs, whether Palestinian or Lebanese, have absolutely no right to kill Israeli civilians. That’s called terrorism.

Rule No. 3: Israel has every right to kill as many Arab civilians as it wants. That’s called legitimate self-defense.

Rule No. 4: When Israel kills too many civilians, the Western powers urge for restraint. That’s called the reaction of the international community.

Rule No. 5: Palestinians and Lebanese have no right to capture Israeli soldiers, even if their numbers are limited to three.

Rule No. 6: Israelis have the right to capture as many Palestinians as they wish — over 10,000 prisoners as of today, of which 300 are children. Uttering the magic word, “terrorist,” is all that’s
needed to throw Arabs behind bars without charges.

Rule No. 7: When you say “Hizballah,” you should always add “supported by Syria and Iran.”

Rule No. 8: When you say “Israel,” you should never add “supported by the United States and Europe” lest the conflict appear imbalanced.

Rule No. 9: Never mention “occupied territories,” or “UN resolutions,” or “violations of international law,” or “the Geneva conventions.” That might perturb television viewers and lead them to ask questions.

Rule No. 10: Israelis speak English better than Arabs. That is why we always give them — and their supporters — more air time. That way, they can explain Rules 1 through 9 to us. That’s called media objectivity.

Rule No. 11: If you don’t agree with any of these rules, or if you think they favor one party over another, that’s because you’re a dangerous anti-Semite.

Quicklinks – Israel vs Hizbollah crisis

Israel was just defending itself from Hizbollah ? Wrong, the kidnapping of 2 Israel soldiers (previously thought as the cause of the war) were caused by Israel’s (almost daily) violation of the border :
http://www.csmonitor.com/2006/0801/p09s02-coop.html

The current war is premeditated and already very prepared. Hizbollah’s kidnap of 2 IDF soldiers provided Israel with the excuse to finally launched it :
http://www.guardian.co.uk/Columnists/Column/0,,1839282,00.html

To Israel with love – why the Americans are so overwhelmingly pro Israel ?
http://www.economist.com/world/na/displaystory.cfm?story_id=7255198

Israel ranked better economically than even Brunei, but it’s also the top receiver of aid from US gov’t :
http://www.guardian.co.uk/Columnists/Column/0,,1834555,00.html

Bullies @ Office

When you’re a kid, bullies intimidates you physically. You are constantly under risk of getting physical abuse whenever he/she sees fit.

When you’re an adult, bullies now also does psychological intimidation. Which is worse.
It kills your productivity, and your boss will become upset at your lack of performance – which in turn makes you more frustated (because it’s not your fault)

On developed countries, there are numerous laws that intended to curb bullying. An example of such law in action can be read in this excellent BBC article.

However;
The more corrupt the state, the more numerous the laws” — Tacitus

And vice versa, the more numerous the laws, the more corrupt the state — because there will be numerous loopholes that can be exploited by the wicked.
Therefore, even a victim can be actually the bully.

An example; one of my past colleague is actually a bully. He talks sweet to important people, but he stomps on the less significants. He tried to stomp on me too, trying to make me do what he wished. I stood up, and, quite wisely, he never tried to cross path with me again.

My manager was not so lucky.

This bully is actually quite incompetent and lazy. And to think that he’s paid more than me (at first). Anyway, I can see that he kept on trying to avoid doing his task, and finally he hit jackpot.

One thing about this bully is he’s very well-versed with employment laws, and he keeps on trying to find a loophole that he can exploit for his own gain. One day he got it – my manager got a bit harsh on him, he got the proof, and before my manager knew it; he was reported for bullying to the HR department.

I was flabbergasted.

HR department is tend to be politically correct, and this bully has a way with words. He managed to convince HR guys that he’s the victim here, and he won the case.
Since then, my manager no longer able to fully control this bully, and he was able to do whatever he pleases. Leaving US to do his job.

Needless to say, I was VERY pissed off.

Applying law/rules without knowing what really happened is plain dumb. Yet, this is what happens today. Criminals got away with their crime, for their knowledge of loopholes in the system. And honest people got punished for things others did.

Thankfully, it has a kinda happy ending. After some time, and a few lobbying from our side (here’s the key folks – you have to do something [1] about it), finally senior management realized what he really is, and pressed him to do his work. Bumbling his way around, because he’s really not an IT expert (even I, with my weaknesses, am still much better than him), he finally had to earn his pay.

It may not always the case everywhere though.
So, just say no to bullies !

[1] – Among the work I’ve done was hacking his computer to find evidence of his bullying activities. A colleague said that he suspected this bully was stupid enough to store his private files in his office computer, and asked me to hack my way into it. I was only too happy to comply, and managed to found several evidence there.
My manager also managed to find several evidence on his own, and together we worked to bring this bully down.

Indonesia, land of disaster….

Today is again a very sad day for Indonesian. An earthquake and tsunami combo has hit from south of Java. Death toll has surpassed 100 mark, but it’s quite certain that it’d climb to much more than that.

The quake can be felt from Jakarta (north of Java). The tsunami was reported to be as high as 18 feet / 5 meters.

I read today’s newspaper frozen in shock, finding it hard to believe that it’s happening again to us in such a short time – tsunami in aceh, violent quake in yogya, landslides in many places; and now this.

Indonesia seem to be the place for experiencing off-the-scale disasters.

On 1851, Tambora mountain erupted.
The explosion shot so many ashes to the sky, it blocked much of the sunlight. Year 1815 ended up known as the “Year Without Summer”. Tens of thousands people died from famine, because crop failed to produce. The exact details of the explosion could never be found out, because all population around the mountain was killed on the event.

On 1883, Krakatoa (Krakatau) erupted.
The explosion was so violent, the mountain itself and the island it was on got destroyed in the process. It also produced the loudest sound in recorded history – reaching 180 dBSPL in places 160 km (100 miles) away, heard from Australia (3500 km away) and Island of Rodrigues (4800 km away).
There were no survivors on the island of Sebesi, about 13km from Krakatoa. Many other settlements were also destroyed so thoroughly; some, like Ujung Kulon, was never repopulated. Human skeletons still found washed up on east coast of Africa up to a year after the explosion. Worldwide temperature didn’t return to normal until 1888.

Welcome to Indonesia.

Hati-hati dengan kartu kredit

Dengan prihatin saya membaca kisah Andersonite yang mengalami masalah dengan tagihan credit card dari Standard Chartered, sampai dia diteror oleh mereka.

Yang lebih mencemaskan lagi adalah sebuah komentar di posting tersebut :

waktu kamu di indonesia, pasti sering kan dapet penawaran membership atau kartu kredit lain? aku sih curiga ada ‘sindikat jual beli data cardholder’ deh. lagian, ngakses data cardholder buat beberapa orang gampang kok 😉

Apakah memang security kita sedemikian tidak amannya di tangan mereka?
Yang jelas, adik saya sudah pernah kena charge yang fraudulent dari perusahaan kartu kreditnya. Kebetulan waktu itu dia di Inggris, dimana hukum berpihak kepada konsumen. Dia kemudian selamat dari tagihan tersebut.
Kalau dia ketika itu sedang di Indonesia, kemungkinan ceritanya akan berbeda….

Tapi masalah terbesar dengan kartu kredit adalah pada “irresponsible lending”.

Barusan ini BI mengeluarkan peraturan yang melarang seseorang untuk memiliki lebih dari 2 kartu kredit. Seorang staf senior BI pernah berkata kepada saya, bahwa BI akan lebih ketat mengawasi sepak terjang berbagai provider kartu kredit di Indonesia. Kelihatannya sudah menjadi kenyataan.
Tetapi ini bukannya berarti BI tidak menyukai cashless payment, justru sebaliknya, terutama ketika uang kertas mahal biaya cetaknya.

Contoh salah satu dari berbagai masalah kartu kredit, selama ini banyak bank yang memperlakukan kredit biasa dengan kredit dari kartu kredit secara berbeda – singkatnya, pinjaman dari kartu kredit diberikan tanpa kehati-hatian / memperdulikan resiko. Hasilnya, banyak pelanggan kartu kredit yang jadi menunggak.

Tetapi, karena biasanya tunggakannya ini jauh lebih kecil daripada pinjaman biasa, maka masih bisa dicicil; walaupun dalam yang waktu lama. Dimana ini tentu saja menguntungkan bank (karena bunganya menjadi sangat besar), dan merugikan konsumen.

Masalahnya terus berlanjut, dimana kemudian bank biasanya menggunakan jasa debt collector untuk menagih tunggakan yang macet. Celakanya, debt collector di Indonesia seringkali menggunakan cara-cara yang sewenang-wenang dalam operasinya.
Saya kira inilah faktor terbesar yang membuat BI marah dan memutuskan, “enough is enough“, dengan para provider kartu kredit. Apalagi ketika ada kasus sampai dimana ada seorang guru dengan gaji kurang dari 2 juta/bulan, menunggak sampai 50 juta lebih, dan dizalimi habis-habisan oleh para debt collector.

Regulasi yang ketat dari otoritas akan membantu mencegah & mengurangi kesewenang-wenangan dan eksploitasi terhadap konsumen seperti ini.

Regulasi yang ketat ini, secara sekilas, akan terkesan mempersulit customer. Seperti, syarat-syarat yang ketat (tidak sembarangan orang bisa mendapatkan kartu kredit), dll. Namun pada akhirnya, semuanya ini adalah untuk melindungi kita sendiri.

Anyway, bagi yang belum menggunakan kartu kredit, sebaiknya tidak usah. Saya punya kartu kredit pun karena diberikan oleh bank; itupun saya gunakan hanya untuk bertransaksi online (convenience), bukan untuk berhutang.
Mungkin kita perlu mengembalikan budaya melihat hutang sebagai “last resort”, dan bukannya sebagai tindakan yang pertama kali dilakukan ketika menghadapi masalah.

Saya pernah bercerita kepada seorang kawan di Inggris, bagaimana budaya keluarga kami sejak dahulu, yaitu membeli (komputer, mobil, dll) hanya ketika mempunyai uang di tangan/bank. Dia tercengang, sepertinya sudah bertahun-tahun tidak mendengar hal demikian. Saya akui kepada dia bahwa ketika tiba di Inggris, memang saya sempat syok melihat bagaimana budaya berhutang adalah suatu yang sangat wajar disana.
Dan bahkan pada masyarakat yang telah memiliki budaya berhutang tersebut, regulasi kredit sangat ketat, dan memihak konsumen — tetap saja ada banyak kasus keuangan pribadi karena jeratan hutang kartu kredit.
Apalagi di Indonesia, yang kebanyakan kita belum memiliki keahlian private finance management, regulasi kredit masih longgar, dan nyaris tidak ada perlindungan konsumen.

Memiliki kartu kredit di Indonesia masih merupakan sesuatu yang berbahaya bagi kebanyakan orang. Hindari saja jika Anda bisa.

Matahari mengelilingi Bumi

Note: ada update terbaru di akhir artikel ini. Harap agar dibaca dulu sebelum berkomentar. Terimakasih.

Salah satu kebahagiaan saya dulu adalah ketika bisa menikmati isi dari berbagai buku. Buku, bagi saya, adalah gerbang ke berbagai dunia lainnya yang, tanpa buku, tidak akan pernah bisa saya ketahui. Walaupun masih SMP, saya mau bersepeda dari Pondok Indah sampai ke daerah Mayestik, agar bisa mendatangi Perpustakaan Jakarta Selatan. Gedung yang sepi itu adalah salah satu tempat dimana saya menemukan kedamaian, dan pencerahan.

Kini saya melihat buku dengan lebih berhati-hati. Terlalu banyak materi yang tidak berkualitas yang entah kenapa berhasil berubah wujud menjadi bentuk buku. Kini, tidak setiap buku mampu memberikan pencerahan kepada Anda.
Salah satunya adalah ini, dicetak dalam edisi lux pula :

Dikutip dari hal 103:

…lalu sejak saat itulah teori ini dianut oleh hampir seluruh manusia – sampaipun kaum muslimin – tanpa berusaha meneliti ulang apakah teori itu benar ataukah tidak.

Entah bagaimana dengan penulis buku ini sendiri, sudahkah ybs sendiri telah berusaha meneliti ulang : apakah penafsiran qur’an nya memang telah tepat & sesuai dengan kenyataan ? Apakah ybs memang sudah berhasil membuktikan secara ilmiah dan konklusif, bahwa memang matahari lah yang mengelilingi bumi ?

Dari yang saya baca, kelihatannya tidak. So, just another case of “do as I say, not as I do” ?

“..sebuah kepastian al-Qur’an..” ? Mbok ya kalau menafsirkan, jangan diakui sebagai kepastian.
Apalagi penafsiran ngawur dari banyak ayat Qur’an, seperti di dalam buku ini. Nanti yang punya kitab sucinya bisa jadi marah kepada sampeyan lho.

Keterangan lengkap:
Judul buku: “Matahari mengelilingi bumi, sebuah kepastian al-Qur’an dan as-Sunnah serta Bantahan terhadap teori bumi mengelilingi matahari”
Pengarang: ahmad sabiq bin abdul lathif abu yusuf
Penerbit: pustaka al-furqon


2010-09-04 : Ternyata, masih ada terus komentar di posting ini, dan masih ada saja yang kebingungan 🙂

Untuk memudahkan para pengunjung baru ini, saya tuliskan ringkasan masalah buku tersebut berikut ini :

Dari : Dr. Thomas Djamaluddin
Profesor Astronomi Astrofisika, LAPAN.

(1) Buku ini tidak perlu sampai membuat risau, karena penulisnya jelas hanya kompeten di bidang agama – tapi tidak sama sekali di bidang astronomi.

Dari : Syaiba
Mahasiswa Indonesia, Mesir

(1) Salafy di Timur Tengah justru sudah pro Heliosentris.

Dari : Dr. Moedji Raharto
Pakar Astronomi ITB & Bosscha. Anggota IAU.

(1) Quran tidak mungkin bertentangan dengan Sains / Alam / Sunnatullah.
(2) Heliosentris nya Tata Surya adalah fakta ilmiah yang sudah sangat jelas.
(3) Konsep Geosentris tidak terbukti & malah bertentangan dengan Sunnatullah.
(4) Mari kita jangan ulangi kesalahan yang sama seperti yang dulu dilakukan oleh Gereja.

Dari : Abu Fathimah, Harry Sufehmi, Graifhan Ramadhani, Yulian Firdaus, dll
kumpulan komentar-komentar jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang ada :

[ Syaikh Albani dukung Heliosentris ] – [ 1 ] – [ 2 ] – [ 3 ] – [ 4 ] – [ 5 ] – [ 6 ] – [ 7 ] – [ 8 ] – [ 9 ] – [ 10 ] – [ 11 ] – [ 12 ] – [ 13 ] – [ 14 ] – [ 15 ] – [ 16 ] – [ 17 ] – [ 18 ] – [ 19 ] – [ 20 ] – [ 21 ] – [ 22 ] – [ 23 ] – [ 24 ] – [ 25 ]

Dunia Akademis kita

Disclaimer: saya tidak menyatakan bahwa situasi pada posting ini adalah situasi pada seluruh institusi pendidikan kita di Indonesia. Ini hanya beberapa contoh, dan mudah-mudahan tidak demikian halnya di institusi-institusi lainnya.

[ 1 ] Kawan saya bercerita mengenai seorang dosen di Universitas negeri terbesar di Indonesia. Dosen ini senang terjun ke lapangan, mengadakan proyek-proyek yang riil, dan menulis berbagai hasilnya di berbagai media. Jumlah pointnya sudah 2000, sedangkan jumlah point yang dibutuhkan untuk menyandang gelar profesor adalah 800.
Apa yang terjadi ? Karena kebetulan yang berpengaruh di jurusannya adalah koleganya yang menganut aliran textbook (baca buku-buku teori, hafalkan, maka nilai siswa akan bagus. Penghuni menara gading), maka dosen ini masih tetap belum menjadi profesor.

Untunglah hal ini tidak menjatuhkan semangat dosen tsb. Ybs sampai saat ini terus berkiprah di bidangnya secara aktif, dan malah lebih populer di dunia internasional daripada di negerinya sendiri.

[ 2 ] Sebuah universitas Islam, adalah tempat seorang kawan saya mengabdi. Suatu hari mereka mendapatkan proyek dari luar negeri dengan jumlah yang cukup besar. Maka dengan penuh semangat, kawan saya menyampaikan rencana-rencana kerja untuk realisasi proyek ini. Rencana-rencana tersebut penuh idealisme, sesuai dengan yang dituntut oleh proyek tersebut, dengan hasil yang nyata baik untuk lingkungan maupun dunia riset akademis.

Apa komentar atasan dan koleganya ? “Lha, nanti untuk uang saku kita mana ?”

Proyek tersebut (dan proyek-proyek selanjutnya) kemudian dikerjakan ala kadarnya, dengan sehemat mungkin. Laporannya dibuat dengan bagus, untuk menyenangkan pemberi proyek. Sisa dana proyek kemudian dibagi beramai-ramai antara mereka semua, termasuk juga pihak universitas.

Needless to say, my friend is now looking actively for another job, so he can quit this institution.

[ 3 ] Ada seorang yang baik yang (lucky me) adalah kawan saya yang cukup akrab. Suatu ketika, beliau mendapat kepercayaan untuk memimpin sebuah SMP boarding school di luar kota Jakarta.
Beliau memimpin dengan bijaksana dan penuh kasih sayang kepada semua orang. Maka tentu saja semua orang menjadi sayang juga kepada beliau; para staf, para murid, dan bahkan para orang tua murid.

Ternyata, pelaksana yayasan pemilik sekolah tersebut malah menjadi cemas melihatnya. Bukannya gembira.
Mereka tidak senang melihat kawan saya tersebut menjadi populer. Maka, orang-orang hasad ini kemudian memecat kawan saya tersebut. Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un.
Walaupun kemudian para murid dan orang tua mereka mendemo keputusan yayasan tersebut, namun pihak yayasan tidak bergeming, dan tetap mengusir kawan saya dari posisinya tersebut.

Dengan istri dan anak tiga, alangkah beratnya beban kawan saya tersebut ketika beliau mendadak menjadi pengangguran seperti itu. Alhamdulillah, karena beliau memang muslim yang kualitasnya sangat jauh di atas saya, maka beban ini tidak ada terlihat berat pada beliau sama sekali. Masya Allah.
Semoga Allah swt akan menggantikannya dengan yang lebih baik, amin.

Rants over.

Susu Formula = Pemborosan yang tidak perlu !

Saya sering melihat ibu-ibu yang berusaha membeli susu untuk anaknya, sedangkan jelas bahwa sebetulnya ini berat bagi mereka. Sedih sekali melihatnya, bagaimana masyarakat kita sudah terlanjur terkecoh, sepertinya susu formula adalah yang terbaik bagi bayi kita.

Padahal, di Inggris saya hampir tidak pernah berhasil menemukan susu formula dijual di toko-toko ! Kita juga sangat dipuji jika kita menyusui anak-anak kita. Ya, pemerintah negara lain yang peduli dengan rakyatnya sudah lama mengkampanyekan manfaat susu ibu.

Kini pemerintah Amerika juga sudah mulai mengkampanyekan penolakan terhadap susu formula, termasuk usulan untuk mewajibkan label peringatan di kotak susu formula.
Ya, susu formula rencananya akan diperlakukan seperti rokok ! Karena bahayanya terhadap ibu & bayi.

Sudah MAHAL, bisa menyebabkan bahaya pula.

Bagaimana caranya agar bisa lebih banyak orang yang tahu ? Posting ini adalah salah satu yang bisa saya lakukan.
Please help as much as you could.

Ingat, zaman dahulu ibu-ibu kita tidak memberikan susu formula, dan anak-anaknya tetap bisa berprestasi dengan baik. Tanya ken-apa …

Berbagai kelebihan ASI versus susu formula :

  • Mempererat rasa kasih sayang antara ibu & anak, terutama dengan naiknya tingkat oxytocin di tubuh ibu, yang memberikan efek menenangkan
  • Membantu membangun kekebalan tubuh bayi
  • Perlindungan terhadap meningitis, infeksi pernafasan, pneumonia, infeksi perut, diare, infeksi telinga, dll
  • Jika bayi terkena sesuatu penyakit, maka penyembuhnya biasanya akan selesai dibuat oleh kekebalan tubuh ibunya dalam waktu 3-4 hari, dan kemudian disampaikan kepada bayi melalui ASI
  • Mencegah bakteri dan virus menempel di sel tubuh bayi, sehingga virus / bakteri bisa dikeluarkan dari tubuh bayi melalui kotorannya
  • Bertindak seperti vaksin – ada sedikit kuman di ASI, tapi tidak membuat sakit; sekedar cukup untuk menimbulkan reaksi dari kekebalan tubuh sang bayi
  • Meningkatkan perkembangan otak bayi
  • Bayi yang disusui dengan ASI cenderung untuk tidak obese / gemuk berkelebihan di kemudian hari
  • Menyusui membantu ibu untuk menurunkan berat badannya setelah melahirkan – banyak kalori yang dibutuhkan untuk membuat ASI
  • Mencegah kanker payudara pada sang ibu
  • Menurunkan resiko diabetes, kanker rahim, dan osteoporosis bagi sang ibu
  • dll

Semoga bermanfaat.

note: perkecualian tentu saja bagi ibu-ibu yang mengalami masalah / kesulitan untuk menyusui anaknya karena satu dan lain hal. Untuk mereka, setahu saya ada beragam solusinya, yang bisa didapatkan dari berkonsultasi dengan dokternya masing-masing.

Arogansi Tim O’Reilly

Respons Tim O’Reilly mengenai masalah trademark “Web 2.0” cukup mengecewakan.

Pertama, tidak ada kesimpulan konklusif mengenai tindakan yang akan dilakukan terhadap sumber masalah – pengacara CMP. Tanpa surat C&D dari mereka, masalah ini tidak akan pernah terjadi. Dimana para blogger dikritik dengan pedas karena responsnya, Tim bersikap lunak terhadap CMP dan lawyernya.
Apa susahnya sih menyatakan “We will make sure this will not happen again in the future” ?

Kedua, kurangnya simpati terhadap posisi IT@Cork – organisasi non-profit, menerima surat C&D; karena akan sangat berat untuk menyewa lawyer, maka tentu saja akan berusaha melakukan segala cara untuk menyelamatkan dirinya. Disebutkan kurang simpati karena point pertama. Seharusnya Tim bisa memahami bahwa Tom mungkin melakukan kesalahannya (C&D dari O’Reilly – seharusnya CMP) karena panik. Ini malah menuntut meminta maaf. Memang haknya, namun ini tidak elegan dan jelas terkesan arogan. Bagusnya, Tom mau mengucapkan maaf kepada Tim.

Ketiga, O’Reilly tidak betul-betul bebas dari tanggung jawab – sebelum lawyer CMP mengirimkan surat C&D tersebut, Gina Blaber dari O’Reilly sudah menyetujuinya. Sudah jelas demikian, tapi tetap saja Tim mengeluh bahwa O’Reilly kena batunya disini. Whiner.

Keempat, Tim justru menghina bloggers dengan sebutan “mob”. Padahal ini, lagi-lagi, tidak akan terjadi jika tidak ada poin pertama. Tim tidak menyebut lawyernya (aka = sumber masalah) dengan kata yang buruk, malah blogger yang dikenakan.
Memang ada blogger yang salah dan patut disalahkan, namun para sumber masalah justru tidak dikenakan perlakuan yang buruk seperti itu juga.

Secara umum, respons Tim terkesan sangat arogan. Mengecewakan.

Tidak ada yang sempurna di dunia ini, semua orang pasti pernah melakukan kesalahan. Yang terpenting adalah bagaimana cara kita dalam menangani kesalahan yang telah terjadi itu.
Dalam hal ini, O’Reilly gagal dengan cukup mengecewakan.

Contoh poin-poin lebih lanjut bisa dibaca pada komentar-komentar di posting tersebut, seperti pada komentar dari
Dale Sundstrom,
Varun at May 30, 2006 07:35 PM,
weber_grill (warning: emosional),
IAMweb2.0TM,
J. Random Hacker,
Clyde Smith (May 30, 2006 09:46 PM — CMP juga telah mendaftarkan “Software Development” ??),
Dennis Howlett,
Tim Almond,
Anon at May 31, 2006 05:02 AM,
Anonymous at May 31, 2006 08:44 AM,
David Jones at May 31, 2006 08:36 AM, dll.

CMIIW, karena postingnya cukup panjang, dan semakin mendekati akhir terus terang saya makin kecewa membacanya.

Hizbut Tahrir vs Koran Tempo

Hari ini saya mendapat sebuah email di milis internal Isnet dari Fahmi Amhar. Isinya ternyata adalah press release dari Hizbut Tahrir, mengenai bantahan terhadap editorial Koran Tempo 29 Mei 2006.

Kutipan:

Editorial yang anda tulis dengan tajuk: Pengusiran Abdurrahman Wahid, sadar atau tidak merupakan provokasi yang sangat keji. Sejak awal, tidak ada kasus pengusiran, sebagaimana yang telah dijelaskan berkali-kali oleh Hizbut Tahrir Indonesia, dan juga ormas-ormas Islam lainnya, termasuk di dalamnya MUI dan kapolres Purwakarta. Bahkan, Gus Dur secara resmi telah menyatakan tidak ada pengusiran, sebagaimana yang dilansir oleh Detikcom (27/05/2006), dan Kompas hari ini (29/05/2006).

Karena itu, apa yang anda tulis di dalam editorial anda merupakan bentuk penyesatan, dan sekaligus provokasi yang bisa memancing emosi umat Islam. Sebagaimana yang kita ketahui, sebelum ada pemberitaan di Pikiran Rakyat (24/05/2006) dan Surya pada hari yang sama, kemudian RCTI (Seputar Indonesia, 24 Mei 2006), mengutip pernyataan Drs H. Agung Nurhalim dan Aliansi Masyarakat Anti Kekerasan (AMAK), yang menyatakan bahwa telah terjadi pengusiran terhadap Gus Dur oleh FPI, MMI, FUI (Forum Ulama Islam) dan HTI, yang dibumbui dengan sebutan-sebutan yang tidak senonoh, seperti preman berjubah yang meresahkan dan terkesan main hakim sendiri, nyaris tidak ada insiden pengerahan massa yang menjurus pada tindakan anarkis. Tetapi, setelah adanya pemberitaan tersebut, terjadilah ketegangan antara massa Garda Bangsa —yang mencoba menyeret-nyeret massa NU— dengan FPI, dan FBR di Jakarta dan beberapa daerah.

Untuk artikel selengkapnya (press release HT & Editorial Koran Tempo), silahkan klik.

Read the rest of this entry »

Playboy dan Kaca pecah

Di tengah kontroversi Playboy kemarin, kalau ada yang bertanya kenapa Playboy dilarang padahal ‘kan tidak ada gambar wanita telanjang, saya biasanya jawab bahwa Playboy itu adalah simbol. Simbol awal dari kerusakan moral yang lebih parah lagi.

Kalau simbol ini dibiarkan, maka akan jadi bisa terjadi demoralisasi besar-besaran dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya di Indonesia. Karena Playboy adalah simbol besar, dan “terang”/jelas – tidak sembunyi-sembunyi seperti berbagai media pornografi lainnya.
Kalau tidak percaya, kita bisa coba lihat bagaimana Amerika di zaman dahulu sebelum dan sesudah Playboy. Lha baju renang saja masih hampir menutupi seluruh badan 🙂
Setelah Playboy muncul, maka barulah revolusi seks, dalam skala yang besar, terjadi di Amerika. Berbagai hal-hal yang sebelumnya tabu di Amerika, kemudian menjadi boleh dan wajar saja.

Analogi lainnya; seperti maling kelas kakap, biasanya tidak langsung jadi sebesar itu. Tentu biasanya telah menjadi maling kelas teri dulu sebelumnya.

Ternyata kemudian saya menemukan sebuah artikel yang membahas mengenai sudut pandang ini dengan lebih elegan lagi, yang berjudul Playboy dan Teori Jendela Pecah

Selamat membaca.

Read the rest of this entry »

Ringback tone sucks

Saya baru sadar bahwa ternyata nomor handphone saya ada ringback tone-nya, dan lagunya enggak jelas pula apa. Argh
Ternyata ada SMS promosi ringback tone yang masuk ke HP saya, yang kemudian di reply oleh seseorang *lirik seseorang*, maka jadilah ringback tone tidak jelas itu menyambut setiap orang yang mencoba menghubungi saya.

Mohon maaf yang sebesar-besarnya atas segala ketidaknyamanan tersebut. 🙂
Maklumlah, karena tidak pernah menelpon nomor handphone sendiri, walhasil selama ini tidak menyadarinya.

Anyway, saya kemudian mencoba menghentikan ringback tone tersebut. Coba kirim “help” ke 1818, tetapi salah perintah katanya. Akhirnya menelpon customer service XL, hanya menunggu sebentar (office hours, well done), dan akhirnya bisa menghentikan ringback tone tersebut dengan mengirimkan “unsub” (duh) ke 1818.

Mengapa ringback tone sucks (IMHO, YMMV, of course) :

1. Handphone & bandwidth transmisi hanya bisa menyajikan kualitas lagu / musik yang jauh di bawah kualitas yang biasa kita nikmati.
2. Yang paling parah – Volumenya seringkali terlalu keras ! Bikin sakit telinga euy.

Sekarang tinggal membereskan logo di HP nih, sejak beberapa waktu yang lalu logo di HP saya berubah menjadi cardcaptor sakura… yay

There’s no limit to human stupidity

OMG – [ each city council needs at least a geek ]

An IT manager in a small town in USA found his webserver showing CentOS’ default webpage.
But instead of fixing his server – instead he accused CentOS developers for hacking his website, and threatened to report it to FBI.

Too bad he didn’t report it to the FBI 😛

Arrogant retards like these makes life difficult for IT experts – also notice that at the end, he still tried to blame CentOS. OMG.
Bullyboy.

Spammer Indonesia (part #1)

Spamming kini semakin menjamur saja di Indonesia, cukup menyebalkan.
Setelah berkali-kali menerima email sampah di mailbox saya, maka akhirnya saya putuskan bahwa saya akan “membantu” mereka untuk diketahui oleh massa — diketahui keburukannya maksud saya 🙂

Ini dia yang pertama, Seminar Ethos21 *tepuk tangan*

Read the rest of this entry »

Siapa bilang Indonesia sudah merdeka ?

Untuk para orang tua: hati-hati, jaga anak-anak Anda dengan waspada.

Untuk para korban: semoga pemerintah negara ini (sebagai pengayom rakyatnya) mau untuk segera berbuat sesuatu.
🙁


Jika Indonesia sudah merdeka, lalu kenapa PERBUDAKAN masih ada? Tim Investigasi Trans TV menemukan praktik jual beli manusia. Diperdagangkan layaknya binatang dan benda mati ! Yang membuat kami kaget, korban adalah perempuan dibawah umur.

Saat penelusuran kami lakukan, budak-budak ini tidak dipaksa kerja kasar seperti jaman dulu. tapi dipaksa menjadi budak seks! Sungguh miris, kami menemukan perempuan dibawah umur–maaf–bahkan belum memiliki payudara, sudah disodorkan tubuhnya kepada si hidung belang. “Tolong…kami dijual layaknya binatang”…begitu kira-kira jeritan hati para perempuan muda ini.

Budak perempuan ini bukannya tidak melawan. Mereka sudah sekuat tenaga mencoba melarikan diri dari rumah milik germo yang jadi majikannya. Apa daya…ada mafia berada dibelakang praktik jual beli perempuan (women traficking! ) ini. Mafia yang melibatkan aparat penegak hukum.

Budak-budak ini dipukuli, dan diancam penjara oleh polisi yang sudah merasakan nikmatnya uang haram dari germo-germo sialan !

Bahkan, ketika tim kami berusaha membantu membebaskan seorang gadis berusia 13 tahun yang akan dijual keperawanannya, TIM kami diseret layaknya binatang, dan dipukuli oleh bodyguard alias preman yang setia kepada para germo. SADIS ! Sayang, waktu itu kami tidak berhasil mengambil gambar kekerasan ini.

Tapi kami sempat merekam adegan kejar-mengejar antara setan-setan germo dan perempuan muda yang melarikan diri. berhasilkah perempuan muda ini meraih kembali kemerdekaannya yang sempat hilang?

*Bagaimana seluk beluk jual beli perempuan berkedok Mini Bar atau pub-pub ini?*
*SIMAK: *

*”Women Traficking episode 1,2,dan 3″*
*Hari: Jumat, Sabtu, dan Minggu (3,4,5 maret 2006)*
*Pukul 17.00 WIB*
*Hanya di Reportase Investigasi Trans TV*

Awas, security hole paling parah di Windows

Jika Anda ada membaca berita komputer dalam waktu beberapa hari ini, mungkin Anda sudah membaca berita mengenai masalah dengan format WMF di Windows. Secara singkat, pada suatu file WMF, bisa disisipkan software di dalamnya – ini bisa berupa virus, trojan, dll.
Salah satu berita mengenai hal ini bisa dibaca disini.

Security hole ini mungkin adalah yang paling parah – karena semua versi Windows (yang dirilis sejak tahun 1990) terpengaruh masalah ini.

Salah satu implikasinya adalah, bagi para pengguna Windows 98 / Millennium Edition sebaiknya segera upgrade ke versi yang lebih baru – karena Microsoft tidak akan merilis update untuk versi tersebut. Mungkin NT4 juga posisinya sama, tapi masih perlu saya konfirmasi lagi.

Dan, sampai saat ini Microsoft juga belum merilis update untuk security hole ini. Sehingga ratusan juta komputer di dunia pada saat ini terbuka lebar untuk disusupi oleh virus, hacker, dan para penjahat.

Beberapa tips:
1. Jangan buka gambar yag di attach di email
2. Jangan membuka situs yang tidak jelas bonafiditasnya.
3. Update anti virus Anda lebih sering lagi pada bulan ini.

Sekali lagi hati-hati, dan semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi Anda.

[ FAQ dari SANS ]
[ Bahasan dari The Unofficial Microsoft Weblog ]

And Justice For All ?

No chance, not even in the USA. The rich, even when they’re wrong, is the right ones.

For those who still thought the current democracy and judicial system as the best one – wake up, and smell the reality.

So many are still sleeping..

Pemilu Amerika – penuh penipuan ?

Mesin penghitung suara otomatis – Diebold – yang digunakan di Amerika, terbukti bisa di hack, dengan relatif mudah.

Ini sangat signifikan, sebagai contoh: jadi ada kemungkinan bahwa sebetulnya Kerry bisa menang di Pemilu sebelum ini. Jika Kerry menang, maka mungkin Amerika tidak akan sebrutal seperti pada saat ini ke negara-negara lainnya.

Yah, nasi sudah menjadi bubur, mudah2an Pemilu berikutnya di Amerika bisa berjalan dengan lebih baik 😛

Roy Suryo versus Bloggers ?

Hari ini saya membuka Planet Terasi, cukup terkejut karena membaca bahwa ada seorang blogger Indonesia yang ditangkap polisi, karena dituduh menghina presiden (hukuman: beberapa tahun penjara atau denda maksimal 4500 rupiah — bayar denda saja deh 🙂 ).

Lebih kaget lagi ketika mengetahui dalangnya, yaitu “pakar” kita, Roy Suryo. (ref)

Ketika para blogger marah karena hal ini, saya justru melihat satu hal yang menarik — ternyata, akhirnya blogger Indonesia telah diakui sebagai sebuah potensi kekuatan massa !

Kalau Anda tidak percaya dengan statement tersebut, coba saja klik disini.

Nah, kini tentu Anda sudah sadar, mengapa Roy Suryo sampai merasa perlu untuk mengatur ini semua – hasil search namanya di Google menyebabkan berbagai kesalahannya terungkap secara telak.
Hal ini karena para blogger Indonesia, setelah melakukan publikasi selama bertahun-tahun di Internet, mendapat ekspos yang spesial di Google.

Ketika old media (koran, majalah, dll) menelan mentah-mentah semua statement dari Roy Suryo, new media (blogger Indonesia) justru mengupasnya dengan kritis; seringkali dengan kesimpulan yang sangat negatif.
Ini jelas sangat berbahaya bagi kredibilitasnya, terutama lagi setelah ybs menduduki jabatannya di Partai Demokrat.

Jadi ? Mungkin ini solusinya – para blogger Indonesia perlu bersatu untuk menghadapi ini, yaitu serempak melakukan:

1. Memasang banner solidaritas untuk para korban kasus ini
2. Banner tersebut me link ke suatu halaman yang menjelaskan kasus ini secara detil – namun tetap dengan bahasa yang mudah dimengerti, oleh pembaca yang sedang terburu-buru
3. JANGAN menghapus halaman yang berisi kritik-kritik kritis kepada Roy Suryo
4. Dan yang paling penting: Terus membahas kasus ini, tanpa henti, sampai kasus ini selesai dengan baik.

Dengan kekuatan yang telah dikuasai oleh blogger Indonesia pada saat ini, saya kira kans kita cukup besar untuk memenangkan kasus ini.

Mari bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh.

New mammals seen in Borneo woods

BBC reported that 2 new mammals have been found in Borneo (Kalimantan), Indonesia. They were spotted by automatic cameras, planted at Kayan Mentarang National Park.

According to Callum Rankine, head of the species programme at WWF-UK (the sponsor of this study), “You don’t find new mammals that often, and to do so must be extraordinary”.
Actually, not really.

My brother in law, Firman, said to me that he already discovered several new species, by himself. And they were in Java island (where human have almost fully populated it). Not in some virgin places like Borneo, or Irian (Papua). He’s a biologist working in a University in Jakarta, Indonesia; and sometimes goes around Indonesia in relation to his work.
Problem is, Indonesian institutions & governments lacks interests in these stuff. So this kind of discoveries tend to be done by foreign scientists, and they’ll get all the credit.

Indonesia, he said, is very rich in regard to this topic. We can use this to our own advantage, and it can raise Indonesia’s status in international academic societies. However, our government simply doesn’t have enough interest.

Maybe another day.
It might be too late by then, though.

            








SEObox: Web Hosting Murah Unlimited Komik Indonesia Homeschooling Indonesia