Archive for the 'opensource' Category

BSA Sued by Indonesian company

I thought I’d never see the day – BSA (Business Software Alliance) is currently being sued by an Indonesian company, Multisari, due to the illegal raids carried out to find illegal / pirated software.

I know, I know – what an irony indeed, right ? πŸ™‚ breaking the law to find the breakers of the law, gosh.
What a bunch of genius. πŸ˜€

Context : Here in Indonesia, some(often?)times there are rogue officials, from BSA or Police, who conducted the checks (raids) illegally.

Imagine having your computers / servers seized suddenly, due to suspicion of having illegal software in it.
What a nasty way to halt a company’s daily operation eh? Yet that’s what happened with a lot of companies here.

No search warrant. No warning whatsoever.
Just some officers suddenly showing up in your office, do some quick check – and there goes your computers.

However, most of the victims chose to stay silent. Or, do a backhand deal with said officers, involving some cash of course, to secure the return of their computer.

Some of the victims of these illegal BSA raids also chose to migrate to Linux πŸ™‚ which then are welcomed warmly by the local F/OSS community.
Thanks BSA for sending them our way ! Bill Gates & Steve Ballmer would be SO happy that you did such a great job πŸ˜€

Anyway, Multisari chose to stood its ground. It chose to strike back at these BSA bullies. And I’m so happy to be able to witness such a day. Good for them !

Quoted :


“In case number 517/Pdt.G/2011/PN.Jkt.Pst, Multisari Langgeng Inc. sued BSA Singapore, BSA Indonesia, and BSA Washington DC”


“Multisari sued BSA because of the raids conducted by BSA Singapore (**) and BSA Indonesia to its office on September 22dn, 2011”

(**) What the hell is BSA Singapore doing here, raiding Indonesian companies, on Indonesian soil ?
This is an outrage.

Source : http://www.bisnis.com/articles/hukum-bisnis-perkara-multisari-vs-bsa-masuk-mediasi
(hint: Google Translate is your friend)

Mobile Dev Joy : The Adventure with Mobile Browser

My post today will be rather technical, but I’m sure some will find it interesting because it’s about a topic that’s not as widely discussed as others. Some may even find it useful. It’s about my brief stunt with mobile development.

Some time ago I was asked to look at a web-based apps which is to be used with a mobile phone. A Nokia E70 to be exact. It’s based on Symbian S60 3rd edition platform. Basically, a Javascript which is supposed to run won’t. So I looked into it.

This piece of Javascript is vital for usability reasons. Without it, the input process will take up to 50% longer. So I thought, yeah I’ll set aside a bit of my time and hack this.

Then I realized that when I thought the browser situation on the PC / desktop platform is a mess; it actually look very tidy and well-ordered compared to the situation on the mobile platform πŸ™‚

First, mobile platform is much more limited — in terms of CPU / processor power, memory capacity, secondary storage (hard disk / flash ram) capacity, power, etc. These limitations in turn must be taken into account by all mobile browsers. Which causes various quirks / incompatibilities to surface when you dig deeper into it.

Second, free(dom) software has not yet made as much impact here as it is on the desktop. Therefore we have plethora of proprietary technologies, which sometimes doesn’t work together / conform to the open standards.

Third, there’s not as many documentations available on the topic. As I googled around, I realized in horror that I may have to hack around much more than I thought necessary.

Back to the hack – first thing I tried was to install Opera mobile (not Opera mini). Yes, we’re willing very willing to pay Opera if it works. In short – the Javascript works on it.
Unfortunately, Opera mobile crashes around so much, it’s impossible to enjoy any kind of productivity with it.

Also there are a LOT of quirks with Opera mobile when used with keypad.
They are small things, but gets annoying very quickly. Which doesn’t help when you’re trying to accomplish good amount of work.

Maybe it’d be better if I try an older version of it, but seeing it consume too much RAM anyway; I thought I’ll give the built-in browser a try first.

Called “Nokia Mini Map Browser” because of its “mini map” feature, it’s speedier than Opera mobile and doesn’t use as much memory. However, the Javascript on our web-apps doesn’t work there.

So I thought, perhaps this browser doesn’t support the latest version of Javascript. Or worse, perhaps it has its own version of Javascript. That would suck greatly.
Anyway, I started to try looking for documentation on the topic, also for a tool to help me debug the problems there.

I found Nokia Mobile Browser Simulator 4.0. It’s Java-based. However, it seems to be hard-coded for Windows, with Windows installer too. Ok so I found a Windows machine, and set it up.

To my dismay, it doesn’t work very reliably. To be precise, it won’t even load the web-apps. While the actual browser in Nokia E70 will display it correctly.

With documentation on the subject (Javascript capabilities of Nokia Mini Map Browser) also very lacking, this is starting to look like a dead end.
Until I found out that the Nokia Mini Map Browser is actually an open source project !

Code named “S60browser”, or “S60Webkit”, it’s available from opensource.nokia.com
There’s hope – if there’s code available, then anything can always be traced / found out.

My sharp-minded readers will quickly realize another thing – yes, it’s basically the same as the Safari browser, the one on Mac OS X πŸ™‚

Nokia Mini Map Browser aka S60browser aka S60Webkit is based on another open source project called WebKit. Which happens to be the foundation used as well by Apple to build their browser, Safari.

Now this is getting interesting πŸ™‚

I dug deeper into these new clues, and began to feel sure that both browser’s cores are indeed identical. Which means that I’d be able to debug the problem with Safari browser.

safari-pref-advanced
I fired up Safari, invoked the Preferences screen, and clicked on Advanced icon. I enabled “Show Develop menu in menu bar”, then I restarted Safari. A new menu then showed up. I chose Develop – Show Web Inspector (also accessible via Cmd-Alt-i)

I got the detailed error message in no time. It’s “Object [object HTMLInputElement] (result of expression document.getElementById(“testForm”).submit) does not allow calls“.
As I already mentioned, the script works on Firefox and Opera, but somehow it doesn’t work on Safari. So it’s Googling time again.

Turn out it’s a generic error message whenever Safari have problems executing a function.
So it could be that the function doesn’t exist. Or the function name is mispelled. Or any other function-calling related problems.
Great, looks like this will cause more questions than it answers…

Thankfully I wasn’t on the wild goose chase for too long. A comment on a blog post gave me the hint I needed :

I gave a form button the *same name* as the function it was calling in its onclick. This error was the result.

Joshua, thank you. That’s exactly what happened in my case πŸ™‚
A line in the script is as follows :

document.getElementById(“testForm”).submit();

While there’s also a button on the same script named, you guessed it, submit :

<input type=”submit” name=submit />

So Safari got confused, and threw this generic error message.

And it’s very easy to fix, I just need to change the button’s name value to something else – and it works now on Safari & Nokia Mini Map Browser, as well as on Firefox and Opera.

I love happy endings πŸ™‚

Moral of the story ? Open source software empowers developers.

And this is not the first time – my MSc thesis was about to fail; when I found ping’s source code on the Internet. It gave me the hint needed to continue the project. The thesis got among the best mark at that year.

With availability of the source, we can learn from the brightest minds on Earth with ease. The knowledge and wisdom become available for all.
Even to the ones with feeble minds, like me.

Here’s another cheer for free(dom) software movement : May the source be with you πŸ™‚

(oh, and also, all hail Google !)

Monty Python Goes Marketing 2.0

Beberapa waktu yang lalu, datacenter yang menghosting salah satu server saya mengirimkan sebuah surat yang mengejutkan – DMCA notice dari Lionsgate Films.Β 

Surat tersebut menuduh bahwa server saya telah terlibat dalam pembajakan salah satu film mereka, yaitu Transporter 3. Sebuah tuduhan yang sangat serius. Ditambah lagi bahwa server saya tersebut berada di Amerika, sehingga bisa diproses berdasarkan hukum mereka (yang ngawur berat itu).

Masalahnya :

(1) Saya tidak pernah membajak film tersebut πŸ˜€

(2) Server tersebut masih kosong, jadi tidak mungkin hal tersebut dilakukan oleh customer saya

Sekedar meyakinkan, saya lakukan search terhadap seluruh isi hard disk server tsb, dan hasilnya memang bersih. Lalu sambil nyengir, saya kirimkan hasilnya ke datacenter saya, yang menerimanya sambil nyengir juga πŸ™‚ sepertinya ini bukan kejadian yang pertama kali, he he.

Ajaib – memang IP address yang tercantum di surat tersebut adalah milik server saya. Tapi padahal kan tidak ada pelanggaran yang saya lakukan. Ha ha ha… Β πŸ˜€ Β sekedar mendeteksi IP address saja tidak becus.Β 

Jadi bergidik membayangkan kalau saya adalah warga Amerika – dan kena tuduhan yang keliru seperti ini. Hidup saya bisa hancur berantakan (untunglah nenek Sarah mendapat bantuan dari EFF), walaupun saya tidak melakukan kesalahan apapun.

Anyway, ini adalah salah satu alasan saya sangat mendukung gerakan Creative Commons. Nyaris seluruh foto saya di flickr.com berlisensi bebas. Juga seluruh artikel di blog ini.

Konten yang bebas bisa sangat bermanfaat bagi sangat banyak orang. Saya sudah merasakannya sendiri. Dan karena itu juga berusaha memberikan kontribusi dalam hal ini.Β 

Tidak itu saja – konten yang bebas juga menguntungkan pemiliknya secara finansial. Ini sudah terbukti berkali-kali selama puluhan tahun.

Contoh: dulu para pemilik kontek protes bahwa VHS / betamax adalah sarana pembajakan. Kemudian mereka menyadari bahwa ini adalah pangsa pasar baru.

Maka Β kemudian selama puluhan tahun, mereka meraup keuntungan yang sangat besar dari sini.

Ketika stasiun radio mulai bermunculan, para pemilik konten protes. “Ini adalah pembajakan konten kami, untuk keuntungan para pemilik stasiun radio!“, begitu kira-kira protes mereka.
Belakangan mereka menyadari bahwa ini adalah promosi gratis. Β Lagu yang sering diputar di radio cenderung mengalami peningkatan penjualan. Maka kemudian malah terjadi kongkalikong antara pemilik konten dengan pemilik/jaringan stasiun radio – untuk mendongkrak penjualan lagu tertentu.

Walaupun tetap saja mereka berusaha mendapatkan “uang preman” dari stasiun radio…. *sigh*, human’s greed know no bound, indeed.

Di tengah berbagai kekonyolan ini, sebuah kelompok yang terkenal dengan kekonyolannya malah melakukan sesuatu yang brilian.Β 

Luar biasa – kru Monty Python menyediakan berbagai klip videonya di Youtube.com, dan mengakibatkan peningkatan penjualan DVD Monty Python sampai 23000% !

Di zaman elektronik ini, ada banyak kesempatan. Dan yang akan menang adalah mereka yang kreatif. Kru Monty Python mungkin konyol, tapi mereka bukan orang bodoh & rakus. Maka mereka bisa meraup keuntungannya.

Posting ini saya cantumkan juga di kategori OpenSource, karena ini adalah juga bagian dari keterbukaan. Open software, Open content, malah juga Open hardware — keterbukaan adalah hal yang penting bagi peradaban manusia.Β 

Selama beribu-ribu tahun, manusia selalu saling membagi penemuan mereka. Sehingga peradaban manusia bisa berkembang tanpa perlu mengulang-ulang melakukan hal yang sama. Dan semua penemuan jadi bisa bermanfaat bagi semua pihak – bukan cuma untuk segelintir orang saja.Β 

Selamat dan salut sekali lagi kepada kru Monty Python. Semoga teladan yang baik ini bisa ditiru oleh kita semua !

Terlampir adalah surat DMCA dari Lionsgate Films πŸ™‚Β 

Β 

Read the rest of this entry »

WordPress, dan blogging, di Indonesia

Satu acara yang saya terpaksa lewatkan dengan penuh sayang adalah Wordcamp Indonesia. Tapi namanya deadline harus dikalahkan terlebih dahulu. Jadi saya gembira sekali ketika ada laporannya di blog Kun.co.ro.

Beberapa informasi yang menarik :

  1. B.Indonesia menduduki rangking ke #3 di WordPress.com, hanya kalah dari b.Inggris & Spanyol
  2. B.Indonesia adalah yang tumbuh tercepat nomor #2 di WordPress.com
  3. Pengguna WordPress.org dan WordPress.com cukup berimbang : ini kejutan yang cukup menarik. Ternyata cukup besar pengguna WordPress yang bisa memasangnya sendiri (download dari wordpress.org, lalu setup)
  4. Update: Ma.tt Mullenwegg mengatakan bahwa kini lebih besar kemungkinan kita mendapatkan uang KARENA blog – bukan DARI blog. Akur sekali, ini juga pengalaman saya selama ini.

Banyak kesimpulan menarik dan potensi peluang yang bisa ditarik dari beberapa data ini.
Satu contoh, jika traffic WordPress.com dari Indonesia menyamai traffic Detik.com (dan mengalahkan Kompas.com), maka dengan data dari poin 3 – berarti traffic WordPress.com DAN WordPress.org bisa 2x lipat dari traffic Detik.com. Wow.

Update: Detil & informasi lebih lanjut bisa dibaca di kanal Wordcamp di Twitter (trims mas Koen dkk).

Inilah kekuatan platform blog yang dimungkinkan dengan software open source. Beberapa dari kita mungkin masih ingat bagaimana blog dulu tidak terlalu meledak ketika toolsnya masih proprietary dan/atau mahal dan/atau tidak terbuka. Kini ketika platform blog telah dibebaskan dengan berbagai software blog open source yang nyaman digunakan, maka kita semua yang meraup manfaatnya.

Terus nge-Blog ! πŸ™‚

Virus di Linux

Salah satu pertanyaan lainnya yang paling banyak ditanyakan di berbagai seminar mengenai Open Source / Linux adalah tentang virus – apakah ada virus di Linux ?

Secara teknis, ya, ada virus di Linux. Itu adalah fakta yang tidak bisa dibantah.
Namun itu belum menjelaskan – karena SEMUA sistim komputer pasti bisa dibuatkan virusnya. Yang lebih penting untuk diketahui adalah kemudahan penularannya. Karena jika ada banyak virus, namun tidak menyebar, maka sama saja seperti dengan tidak ada virus kan?

Karena itu mari kita ubah pertanyaannya :
Apakah mudah bagi virus untuk menyebar di Linux ?

Jawabannya : Tidak πŸ™‚
Bagi seekor virus, sangat sulit untuk menyebar di platform Linux.
Apalagi sampai pada level epidemik, dimana bisa ada jutaan komputer yang terinfeksi setiap harinya. Ini akan sangat sulit terjadi di Linux, dan memang belum pernah ada yang berhasil melakukannya.

Terlampir adalah sebuah email diskusi soal ini dengan kawan saya :

menurut saya linux tidak kebal terhadap virus, hanya bedanya dengan
windows:
– windows sudah lebih banyak yang pakai (pembuat virus tentu saja ingin
“ketenaran” semakin banyak yg terinfeksi akan membuatnya lebih bangga)
– varian linux terlalu banyak –> capek bikin virus yang bervariasi per
distro

beberapa reference:
http://www.desktoplinux.com/articles/AT3307459975.html
http://www.theregister.co.uk/2003/10/06/linux_vs_windows_viruses

Artikel2 ini sudah dibuat sejak tahun 2003. Dan saat ini (desktop) Linux jelas sudah JAUH lebih populer daripada 5 tahun yang lalu – sehingga mustinya sudah jauh lebih menarik untuk menjadi target .

Pertanyaannya: dimana virus Linux ? πŸ™‚

Ada beberapa penyebab kenapa virus sulit berkembang di Linux :

(1) Secure default install : closed services :
Berbagai distro Linux sekarang sudah jauh lebih bijak daripada 5 tahun yang lalu. Misalnya, default install Ubuntu bahkan tidak menjalankan SSH server. Default install berbagai distro Linux sekarang tidak ada menghasilkan open listening port.

(2) Secure default install : non-admin default access :
Berbagai distro Linux sekarang mempraktekkan hal ini dengan baik, dan berimbang dari segi kemudahan vs keamanan : dengan implementasi sudo, maka sehari2 user bisa bekerja dengan produktif dengan aman karena bukan sebagai root user.

(3) Application-level firewall :
Merupakan software terpisah di Windows — di beberapa distro ini adalah layanan yang sudah disertakan secara default. Misal: AppArmor di Suse/Imunix/Ubuntu/dll.

App-firewall kini makin penting, karena makin banyak security hole di aplikasi yang di eksploit — bukan lagi di level operating system.

Dan masih ada beberapa hal lainnya.
Bagi pemerhati topik computer security, sangat menggembirakan melihat bahwa ada tindakan-tindakan proaktif dari berbagai vendor Linux. Dan karena disandarkan pada pondasi security yang solid, Unix/Linux, maka hasilnya juga cukup menggembirakan.
Yaitu tercapainya keseimbangan antara security dengan kemudahan pemakaian.

Menilik semua faktor tersebut, saya kira akan sulit bagi sebuah virus untuk dapat berkembang sampai ke level epidemik — sebagaimana yang terjadi dengan berbagai virus di platform Windows.

Salam, HS

Satu lagi pendapat yang menarik adalah dari John Stewart, Chief Security Officer Cisco. Pada pidatonya di konferensi AusCERT 2008, John menyatakan bahwa karena anti-virus yang ada tidak efektif (komputer tetap bisa terinfeksi), maka sebetulnya sia-sia / tidak ada gunanya.

Dikutip :

By Liam Tung, ZDNet Australia
Posted on ZDNet News: May 21, 2008 5:41:27 AM

Companies are wasting money on security processes–such as applying patches and using antivirus software–which just don’t work, according to Cisco’s chief security officer John Stewart.

Speaking at the AusCERT 2008 conference in the Gold Coast yesterday, Stewart said the malware industry is moving faster than the security industry, making it impossible for users to remain secure.

“If patching and antivirus is where I spend my money, and I’m still getting infected and I still have to clean up computers and I still need to reload them and still have to recover the user’s data and I still have to reinstall it, the entire cost equation of that is a waste.

“It’s completely wasted money,” Stewart told delegates. He said infections have become so common that most companies have learned to live with them.

Jadi kuncinya adalah pencegahan. Jika suatu sistem sulit untuk ditembus, maka virus akan sulit untuk bisa menyebar. Dan pada pembuat virus pun jadi kehilangan minat.

Dengan menggunakan Linux, kita sudah secara efektif memblokir berbagai macam virus / trojan / spyware. Kita jadi bisa bekerja dengan tenang tanpa perlu memusingkan soal virus lagi. Sangat menyenangkan bukan ?

Open Source Software : Terbuka, jadinya tidak aman ?

Hampir pada setiap seminar open source saya mendapatkan pertanyaan-pertanyaan yang menarik. Mulai dari yang lugas & tanpa basa-basi (halo Medan!), sampai yang menanyakan “udang di balik batu” dari gratisnya software Open Source πŸ™‚
Salah satu yang paling berkesan adalah pertanyaan dari seorang peserta yang kebingungan : “kalau source code programnya dikasih, gimana datanya bisa aman?”

Para peserta kemudian mulai bergumam satu dengan lainnya. Mungkin mereka menganalogikan software seperti rumah, dan data seperti isi rumahnya ya. Kalau pintu rumahnya terbuka – bagaimana isi rumahnya mau aman ?

Dan pertanyaan ini bukan cuma muncul satu-dua kali. Salut sekali bisa ada banyak yang mampu berpikir kritis seperti ini. Mereka langsung bisa menyadari hal yang paradoks / bertolak belakang ini.
Kita perlu lebih banyak lagi orang-orang yang bisa berpikir – dan bukan cuma menelan mentah-mentah semua perkataan orang lain.

Saya ucapkan terimakasih untuk pertanyaan tersebut, dan kemudian mulai menjelaskan.

Dimulai dari fakta. Bahwa, beberapa software paling aman di dunia justru adalah yang open source.
Seperti OpenBSD, sistim operasi yang sangat terkenal dengan securitynya. OpenSSH, yang memungkinkan kita mengontrol server-server kita dari jarak jauh dengan sangat aman. Juga jangan lupa OpenSSL, yang memungkinkan jutaan transaksi elektronik setiap hari berjalan tanpa was-was.

Nampak beberapa wajah terkesiap di tengah hadirin. Aneh lho, softwarenya terbuka, tapi kok bisa tetap aman ya?

Saya tersenyum, dan kemudian melanjutkan dengan penjelasan dari fakta tersebut. Agak sulit, karena audiens saya awam / non-teknis, jadi saya musti mencoba jelaskan dengan sesederhana mungkin.
Nah, karena kebetulan audiens kali ini adalah kalangan akademis, jadi saya pakai analogi jurnal ilmiah.

Saya jelaskan, bahwa jurnal ilmiah yang bagus itu adalah yang ada peer review nya kan? Banyak kepala mengangguk, tapi masih bingung apa maksud saya dengan menyebutkan ini.
Jadi saya lanjutkan – bahwa software pun demikian. Jika banyak yang melakukan peer review terhadap software ybs; maka kualitasnya pun juga akan jadi bagus.
Dan, ini bisa terjadi pada software open source, karena source codenya tersedia.

Serempak ada terdengar nada “Oooh” dari hadirin πŸ™‚

Berbagai software open source, terutama yang berurusan dengan soal enkripsi data / cryptography, di review dengan sangat ekstensif oleh para pakarnya. Algoritma cryptography yang bagus memang di desain agar walaupun algoritma dan softwarenya terpublikasi secara luas, namun datanya sendiri tetap aman.

Keterbukaan di open source juga menyebabkan satu fenomena menarik lainnya — jika ada ditemukan security hole, maka biasanya bisa ditutup dengan sangat cepat.
Ini karena semua orang bisa turut berkontribusi untuk membuatkan solusinya.

Berbeda sekali dengan software proprietary, dimana kita musti menunggu vendor ybs dulu untuk membuatkan solusinya. Sementara infrastruktur IT kita sedang diserang melalui security hole tersebut. Beberapa kali kejadian security holes di software proprietary belum juga di patch walaupun sudah diketahui keberadaannya selama bertahun-tahun.
Paling fatal kalau vendornya sudah tidak ada lagi (misalnya: bangkrut). Ya, tamatlah sudah, tidak ada lagi yang bisa menambal lubangnya πŸ™‚

Belum lagi masalah trojan/spyware — pernah kejadian ada “bom” yang disisipkan di software proprietary oleh CIA. “Bom” software tersebut kemudian menyebabkan ledakan pada jaringan pipa gas di Siberia. Kekuatan ledakannya sangat dahsyat (3 kiloton) sampai terlihat dari luar angkasa dan terdeteksi oleh jaringan satelit badan intelijen Amerika sendiri. Mereka sendiri sempat terkecoh & bingung, mengira ada ledakan nuklir di Rusia — tapi kok tidak ada terdeteksi radiasi radioaktif? Ternyata sebetulnya bukan ledakan nuklir, tapi adalah hasil sabotase mereka sendiri πŸ™‚

Pada software open source, karena source code nya tersedia, maka kita bisa melakukan audit untuk meyakinkan bahwa software yang diserahkan tidak ada sisipan “bom” di dalamnya.

Jadi kalau kita serius dengan soal keamanan, lebih selamat menggunakan berbagai solusi open source yang ada. Semoga bermanfaat.

Selamat ulang tahun ke 25, GNU & Free Software (software bebas) !

OK ini memang telat, tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali πŸ™‚

Pada tanggal 2 September, 25 tahun yang lalu, Richard Stallman memulai gerakan Free Software (software bebas – bukan software gratisan). Dulu hanya mempengaruhi komunitas developer, ternyata, sejalan dengan semakin meratanya penggunaan komputer di segala aspek kehidupan, kini Free Software telah semakin dikenal oleh masyarakat umum.

Termasuk oleh Stephen Fry, aktor Inggris yang terkenal dengan perannya di film-film sukses seperti “A fish called Wanda” dan “V for Vendetta”. Perannya di “V for Vendetta” cukup terkenal – disitu dia tewas dihukum mati oleh rezim diktator karena nekat menyimpan sebuah karya literatur terlarang di zaman tersebut, yaitu Al-Quran πŸ˜€
Cukup unik (and, at the same time; weird, amused, amazed) mendengar bagaimana karakternya di film tersebut, Gordon Dietrich, yang homoseksual, memuja Quran (this is the second time I’ve encountered such thing) karena “bahasanya yang indah”. Dan dia lebih memilih tewas daripada mengorbankan kebebasannya (untuk menghargai semua hal yang dilarang oleh rezim tersebut).

Hadiah dari Stephen Fry adalah sebuah video khusus yang merayakan hari ulang tahun Free Software yang ke 25. Pada video tersebut, Stephen menjelaskan tentang Free Software & GNU dalam bahasa yang sangat mudah dipahami. Cukup mencengangkan melihat orang tua yang lucu ini (Stephen Fry terkenal sebagai komedian di Inggris) ternyata memahami berbagai konsep dan filosofi dibalik gerakan Free Software. This guy is truly awesome.

Dan dia ternyata merasa tergerak untuk turut mempromosikan soal Free Software ini kepada masyarakat luas.
Saya jadinya tergerak juga untuk menyebarkan video yang unik ini kepada masyarakat kita πŸ˜€

Silahkan video Ulang Tahun 25 GNU bisa Anda download dari sini (7 MB)

Jika Anda menggunakan video player yang mendukung subtitle, seperti V L C, silahkan download subtitle Bahasa Indonesia disini. (8 kb)

Versi lainnya :

[ Selamat Ulang Tahun 25 GNU Medium Quality ] (21 MB)

[ Selamat Ulang Tahun 25 GNU High Quality ] (33 MB)

[ Selamat Ulang Tahun 25 GNU Best Quality ] (125 MB)

File video ini adalah dalam format Ogg, yaitu format video yang, tentu saja, bebas tersedia untuk siapa saja. Tanpa batasan apapun.
Panduan untuk setup driver/codec untuk format video Ogg ini bisa dibaca disini.

Selamat menikmati, dan, selamat ulang tahun 25 untuk GNU & Free Software !

SOLUSI: SMP / multi-core tidak terdeteksi di Ubuntu

Beberapa waktu yang lalu saya baru menyadari bahwa sebuah server saya, yang ditaruh di datacenter SoftLayer.com, ternyata cuma terdeteksi 1 core/CPU oleh operating systemnya; yaitu Ubuntu 8.04 (hardy). Padahal spec server tersebut adalah Quad-core Xeon.

Karena sebelumnya SoftLayer.com juga keliru mendeploy server tersebut – saya pesan 4 GB RAM dan 500 GB HD, namun hanya mereka pasang separuhnya; maka saya kira mereka juga keliru dalam pemasangan CPU-nya ini. No problem, lalu saya kirim lagi support request kepada customer service mereka.

Ternyata, menurut mereka, sudah betul terpasang CPU Xeon quad-core. Lho, tapi kenapa tidak terdeteksi oleh Ubuntu ya ?

Setelah saya cek dengan perintah uname -a yang muncul adalah output sbb :

Linux xxx.abangadek.com 2.6.24-19-386

Kemudian saya menanyakan masalah ini di channel #ubuntu di server irc.freenode.com
Luar biasa, ternyata dalam waktu beberapa menit saja saya sudah mendapatkan solusinya, yaitu :

apt-get install linux-image-generic
shutdown -r now

Karena ada proses instalasi kernel baru, maka sebelum melakukan perintah-perintah tersebut diatas, saya backup dulu data-data yang ada di server tersebut. Setelah itu, saya ketikkan perintah-perintah tersebut, dan menunggu dengan harap-harap cemas.

Bukan apa-apa, 3 jam lagi akan peak-time di Amerika, dan akan tiba ratusan ribu pengunjung yang mendatangi berbagai situs yang di hosting di server tersebut. Kalau sampai ada masalah dan terus berlanjut sampai peak time tersebut, maka jelas ini akan menimbulkan banyak kesulitan.

Alhamdulillah, worst-case scenario tersebut tidak terjadi πŸ™‚
Proses pergantian kernel ini berjalan dengan sangat mulus. Dalam waktu 10 menit saja server tersebut sudah online & live kembali.

Kini perintah uname -a menampilkan output sbb :

Linux xxx.abangadek.com 2.6.24-19-generic #1 SMP

Yesss…. dan pada output di perintah top, jika saya menekan angka 1 (satu), maka statistik untuk 4 buah core muncul. Tidak lagi cuma 1 core πŸ™‚

Syukurlah tidak ada yang serius. Ternyata teknisi SoftLayer hanya keliru memasang kernel – dia pasang kernel linux-image-386, yang tidak mendukung SMP (Symmetric Multi Processing). Padahal, seperti yang dicantumkan diatas, seharusnya yang dipasang adalah kernel linux-image-generic

Happy, and easy, ending.
Semoga bermanfaat.

Seminar: All about Ubuntu – FKI @ JCC

Iseng-iseng pagi ini saya melihat-lihat kumpulan draft yang ada di blog saya, lha ternyata saya belum posting soal hasil seminar ini tho ! πŸ˜€ Alamak…. kirain sudah, hihihi.
Padahal sudah banyak event selanjutnya, hehe… termasuk seminar Ubuntu lagi di JHCC dengan jumlah peserta yang jauh lebih banyak lagi daripada yang ini.

sufehmi @ FKI

Anyway, ya inilah kebiasaan saya yang terpaksa dilakukan karena keterbatasan waktu yang ada — ketika ada waktu luang, saya langsung posting banyak sekaligus. Nah, kemudian posting tersebut akan terus muncul satu per satu secara otomatis, walaupun sebetulnya pada saat tersebut saya sedang tidak menyentuh blog saya. Sangat membantu sekali.
Cuma ya jadinya begini, kadang-kadang ada posting yang belum selesai, tapi lupa saya follow up πŸ˜€

OK, kembali ke seminar Ubuntu; yang saya masih ingat adalah keterkejutan saya karena ramainya peserta. FULLY BOOKED, sejak ***beberapa hari*** sebelum acara πŸ˜€
Absolutely awesome !
Alhamdulillah respons dari masyarakat sangat antusias. Kami jadi bertekad untuk berusaha melayani dengan sebaik-baiknya agar tidak mengecewakan.

Acara dibuka oleh Andi Darmawan, ketua komunitas Ubuntu Indonesia. Pada sesi tersebut diperkenalkan mengenai Ubuntu, serta demonstrasinya secara live. Mungkin kita sudah biasa menggunakan Ubuntu sehari-hari, namun bagi banyak orang ini masih merupakan sesuatu yang baru dan sangat menarik. Tidak lupa juga didemokan berbagai efek 3D built-in dari Ubuntu — yang juga bisa dinikmati bahkan tanpa perlu ada 3D accelerator card di komputer Anda !
Sangat memikat tentunya.

edi setiawan @ FKI

Kemudian dilanjutkan dengan selingan ringan yaitu film Elephants Dreams, film pertama di dunia dengan lisensi open source (creative common), dan juga dibuat 100% dengan software open source.
Hasilnya tidak kalah dengan film-film dari raksasa Hollywood. Hadirin nampak menikmatinya, dan saya sendiri (karena dulu sempat berkutat di bidang 3D rendering / animasi secara amatir) sangat terpukau dengan apa yang saya saksikan.
Dulu bidang ini hanya bisa dilakoni oleh mereka yang memiliki akses ke software 3D dengan harga yang luar biasa mahal. Kini, siapa saja bisa menikmatinya.
Bravo open source !

Setelah itu acara dilanjutkan oleh Edi Setiawan dari KSL-UBL (Kelompok Study Linux – Universitas Budi Luhur), yaitu berupa tutorial Blender. Terus terang pada saat ini saya tidak terlalu bisa memperhatikan, karena sedang sibuk memeriksa ulang bahan presentasi saya.
Padahal saya juga ingin tahu secara lebih detail mengenai Blender sebetulnya. Nasib…. πŸ™‚

Terakhir giliran saya, dimana kemudian saya membawa materi seputar Ubuntu dan pemanfaatannya secara riil (perusahaan, institusi, dst), dan kemudian dilanjutkan dengan sesi tanya jawab.
Surprise – animo peserta sangat luar biasa. Sesi tanya jawab akhirnya terpaksa saya cut, karena kita melebihi batas waktu yang diberikan πŸ˜€
Sangat banyak pertanyaan yang disampaikan. Memang informasi seputar Linux/Ubuntu masih sangat diperlukan oleh masyarakat kita. Dan dari setiap pertanyaan, juga menjadi diskusi yang sangat menarik. Ini adalah salah satu tantangan kita, para aktivis open source, yaitu untuk bisa mendengar pertanyaan mereka, dan kemudian menyampaikan jawaban/solusi yang mereka butuhkan.

Tidak mudah, makanya namanya adalah “tantangan” πŸ™‚

Setelah melewati batas waktunya, akhirnya seminar ini berakhir. Tidak lupa kami menyampaikan banyak terimakasih kepada tim majalah CHIP Indonesia yang telah berkenan mengundang kami untuk mengisi acara tersebut.
Semoga selanjutnya makin banyak kerjasama yang bisa kita lakukan, Amin.

Dan tentu saja terimakasih kepada semua peserta & tim ubuntu indonesia yang telah hadir. Semoga acara-acara kita selanjutnya terus semakin sukses.
Maju terus open source Indonesia !

Firefox shortcuts

Salah satu hal yang menyenangkan dalam menggunakan Firefox adalah kelebihannya dari segi accessibility — Anda bisa dengan mudah menggunakannya baik dengan mouse maupun keyboard.
Ada banyak shortcut keyboard maupun mouse di Firefox, sehingga Anda bisa browsing dengan nyaman dengan menggunakan browser ini.

Beberapa yang biasa saya gunakan adalah sbb :

  • Ctrl-T : buka tab baru
  • Ctrl-W : tutup tab
  • Ctrl-PgUp/PgDn : pindah ke tab sebelum/sesudah
  • Alt-D : memindahkan cursor ke address bar, lalu langsung ketik URL yang ingin Anda buka
  • Ctrl-T lalu Tab : membuka tab baru, dan memindahkan cursor ke search bar. Ketikkan keyword yang ingin Anda cari, tekan Enter, dan langsung dapatkan hasilnya
  • Ctrl-[left click] : membuka link di tab baru, di background (tab yang sedang aktif tidak berubah)
  • Ctrl-Shift-[left click] : membuka link di tab baru, dan tampilkan tab baru tersebut
  • Ctrl-F : membuka search bar, ketik keyword yang ingin Anda cari dan tekan Enter. Untuk menemukan yang berikutnya, tekan Alt-N
  • Ctrl-F5 : hard reload — memaksa Firefox untuk reload ulang halaman ybs dari server, bypass cache. Kalau Anda berkali-kali menekan tombol reload tapi yang muncul masih halaman yang lama, coba tombol ini, pasti akan berhasil memaksa server membuat ulang halaman tsb.
  • Alt-[kiri /kanan] : Back / Forward
  • Ctrl-[mouse wheel] : mengubah ukuran huruf / font dari website ybs
  • F7 : membuat kursor muncul di halaman ybs, dan memungkinkan kita untuk memilih teks dengan menekan tombol Shift-[panah]. Tekan F7 lagi untuk menghilangkan kursor.
  • Tab : pindah dari field yang ada ke field yang lain

Semoga membantu Anda untuk semakin produktif dalam menggunakan browser yang canggih ini.

Games @ Linux

Secara pribadi, games kini bukan masalah lagi di Linux. Ada sangat banyak pilihan game berbasis Flash di Internet. Banyak yang kualitasnya bahkan lebih bagus daripada game yang berbayar !
Walaupun mungkin gambarnya tidak terlalu bagus, tapi dari segi gameplay, sangat banyak game Flash yang jauh lebih superior.

Edit : Berikut ini adalah beberapa situs game Flash yang bisa Anda coba :
(1) Kongregate.com
(2) Games.co.id

Anyway, tentu saja masih ada yang mencari software game di Linux. Sekarang ternyata zaman sudah sangat berubah. Dulu Linux biasa saya gunakan hanya untuk bekerja atau untuk menjalankan komputer server, ternyata kini sudah sangat banyak games berkualitas bagus yang bisa dijalankan di Linux.

Chris telah mencantumkan dan mereview 25 games paling bagus yang berjalan di Linux. Wah, bagus-bagus euy πŸ™‚
Dan daftar tersebut semakin lengkap dengan informasi-informasi tambahan di komentar para pengunjung.

Masih ada game Windows yang ingin Anda mainkan di Linux ? Tidak masalah, pasang saja PlayOnLinux.
Gitu aja kok repot πŸ™‚

OK, kembali ke… laptop Village Defense !

Old & tired:: Open Relay. New Hotness:: Brute-force SMTP AUTH

Bloody spammers.

Got complaints from my customers that their websites are going up & down like a yoyo. Checked, and that’s true enough. Although at first it seems okay, but when you hit reload, you got the error message.
Thank God for squid, so even when the server is having problems, it’s not instantly obvious to the visitors. Only to the admins. (hint: admin pages are usually set with no-cache header)

The error messages are related to mysql. So I checked it, and indeed MySQL was overloaded to the max. mysqladmin -h localhost -u root -p status showed that it’s handling crazy amount of queries per second.

I was a bit baffled. Normally, that will cause MySQL to fell straight away. But at that time, it’s “just” going up & down. So I looked for more clues using top.

I quickly noticed that there are huge numbers of smtpd processes. What’s going on ?
So I checked the mysql query log.

Turned out that the spammers are trying to brute force their way to my smtp server πŸ™
They’re trying various combinations of username & password. They doesn’t seem to be anywhere successful, but they sure caused MySQL to act funny.
smtpd authenticate to a table in MySQL. The table is small, so it must be cached already by MySQL.

But even cached, when the requests are coming very rapidly, it’d still hurt.

Checked /etc/postfix/master.cf, and surprised to see that by default, max number of smtpd that will be spawned by Postfix is 100.
In normal situation, this won’t be a problem because it’s lightweight. But when there are 100 smtpd processes servicing brute-force attacks of spammer bots, the server will be disturbed.

So I changed this line in /etc/postfix/master.cf :

smtp inet n – – – – smtpd

Into this :

smtp inet n – – – 10 smtpd

Now postfix won’t spawn more than 10 processes at maximum, slowing down the spammer considerably.

Personally, I think old punishment styles such as, oh let’s say “hanged, drawn, quartered” should be reestablished again just for them, spammers.

No, I’m not joking.

OK, ok… but I think that’s the only punishment that would be able to effectively stop people from spamming. So sue me πŸ™‚

Seminar Ubuntu/Linux @ Megabazaar, JHCC

Alhamdulillah beberapa hari yang lalu sudah confirmed untuk sesi seminar Ubuntu ini di JHCC. Lumayan dapat sesi 3 jam πŸ™‚

Dimana? Kapan? Gimana??

Minggu, 16 Maret 2008, Jam 15.00 – 18.00,
Ruangan Workshop Megabazar Computer Lower Ground
JHCC, Jakarta

Pembicara : Tim Technical Ubuntu Indonesia

Pendaftaran, hubungi;
Ph : 021. 5851473-74 ( Ibu Desy / Wiwi )

Biaya Investasi : Rp. 30.000,- ( termasuk makalah )

Ada tambahan sedikit dari informasi diatas – pada sesi 3 jam tersebut paling tidak akan ada 3 topik yang akan dibahas, yaitu Akunting dengan Linux (Waraqah), Linux untuk Pendidikan (Toosa), dan Migrasi dari Windows ke Linux (Harry).

Acara ini dapat terselenggara berkat kerjasama dari rekan-rekan di Majalah Chip Indonesia. Bersama dengan email ini saya menghaturkan banyak terimakasih kepada mereka..

Sampai jumpa di lokasi acara !

Sekolah Dasar Ubuntu Indonesia

Demikianlah judul website tersebut. Saya sampai tertawa membacanya πŸ˜€
Namun sambil merasa salut dengan tekad & itikad baik dari beberapa blogger Indonesia tersebut.

Kalau kemudian sekolah ini bisa banyak memberikan manfaat, jangan lupa kita semua berterimakasih kepada Mas Kabul ya.

Yuk mari kita bersama-sama ke sekolah dasar ubuntu indonesia !

Indahnya Opensource

Memangnya cuma pengguna Friendster yang bisa testimonial? Jangan salah, pengguna opensource juga bisa.

Dibawah ini adalah salah satu dari sekian banyak yang telah saya dengar. Terimakasih kepada ibu Titik untuk sharingnya. Semoga kita bisa menarik manfaatnya.

From: Titik
To: KOMPUTER-TEKNOLOGI@yahoogroups.com
Subject : Alangkah indahnya dunia Opensource

Saat ini saya merasakan banyak hikmah ketika memutuskan untuk
berpindah jalur atau aliran. Saat ini saya lagi banyak menggunakan
linux (walaupun di notebook saya masih pakai windows :D). Berikut ini
adalah aplikasi yg sehari-hari saya gunakan

Pengganti Windows : Linux Mint
Linux Mint adalah Linux yang ditujukan untuk desktop dengan
menitikberatkan pada kenyamanan, ke-up-to-date-an dan juga elegannya.
Maklum diturunkan (remaster) dari Ubuntu.

pengganti Microsoft Office = OpenOffice
OpenOffice.org, sebuah program untuk pekerjaan kantor yang di dalamnya
terdapat word processor, spreadsheet, presentation designer, dan
database management yang handal. OpenOffice juga memiliki kompabilitas
dengan aplikasi kantoran lainnya, seperti Microsoft Office.

ERP : Compiere/Adempiere
Jujur saya katakan ini adalah program ERP yg luar biasa. Bagus sekali
dan saya pikir untuk UKM indonesia sudah memadai. bahkan lebih dari cukup

Sharepoint = Mindquarry
Mindquarry adalah perangkat lunak open source yang dapat digunakan
pada suatu proyek yang memerlukan kemampuan berbagi file dan
pengerjaan dokumen secara bersama-sama antar kelompok kerja. Apliksi
ini mirip seperti aplikasi yg ada yaitu Basecamp dan Microsoft
SharePoint tawarkan.

BI : Pentaho
Pentaho Open Source Business Intelligence.

Report: JasperReport
Walaupun tidak selengkap Crystalreport tapi ini program yg sangat bagus

itu sekedar aplikasi yg sering saya gunakan, dan saya merasa nikmat
sekali. karena sekarang banyak aplikasi2 yg hebat sudah ada
alternatifnya di dunia opensource

maju terus opensource

BlankOn 2 Dirilis

Selamat saya ucapkan kepada kawan-kawan dari tim BlankOn, yang pada tanggal 15 Nov 2007 kemarin telah merilis versi 2 dari distro made in Indonesia ini.
Semoga perkembangan selanjutnya akan terus semakin baik.

Read the rest of this entry »

IGOS Center @ Be Mall, Bandung

Kembali dari acara kopdar dengan kawan-kawan ubuntu-id di Blok M Plaza, saya menemukan ada banyak kabar gembira di Inbox saya. Antara lain adalah diresmikannya IGOS Center di Bandung, tepatnya di Be Mall, lokasi acara pameran Bandung Comtech s/d tanggal 18 November ini.
Detailnya terlampir di posting ini.

Ada beberapa komentar miring seputar IGOS Center ini. Tapi dari pengalaman saya, produk v1.0 pasti biasa ada saja kekurangannya.
Lalu saya cek dengan kawan yang tahu sedikit banyak ceritanya di balik layar, saya mendapat gambaran rencana kerja mereka s/d tahun 2008 saja, dan sudah sangat mengesankan.
Ada banyak kegiatan yang bisa menjadi pendobrak perkembangan open source di Indonesia.

Jadi dengan ini, saya ucapkan selamat kepada rekan-rekan di IGOS Center Bandung. Semoga ini menjadi awalan yang baik bagi kita semua.

Read the rest of this entry »

Ubuntu Indonesia @ CHIP

Ubuntu Indonesia dibahas di majalah Chip ! Dengan posisi yang strategis, yaitu di (sekitar) centrefold (seksi ‘kali πŸ™‚ ), dan sepanjang 4 halaman; artikel ini cukup menjelaskan mengenai apa itu Ubuntu, dan juga informasi seputar komunitas Ubuntu di Indonesia & berbagai prestasinya.

Untuk artikel selengkapnya, silahkan beli majalah Chip edisi Juni 2007; tersedia dalam edisi reguler & ekonomis.

Maju terus Ubuntu Indonesia !

Kopdar Ubuntu Indonesia : Cafe Oh La la – Djakarta Theatre

Tadi malam saya mampir ke kopdar kesekian (sudah keberapa ya?? he he) komunitas Ubuntu Indonesia. Bukan Jakarta saja, karena ada kawan dari Cirebon yang juga hadir.
Saya tiba agak terlambat karena sedang diare, setibanya disana pun badan masih agak lemas (sori kalau kadang saya kelihatan agak cemberut, nahan mules euy πŸ™‚ ).

Kawan-kawan sudah mulai membahas agenda pembentukan Yayasan Ubuntu Indonesia. Ide ini sangat bagus, karena akan jadi memungkinkan komunitas Ubuntu Indonesia untuk bekerjasama dengan banyak pihak. Saya pribadi mendukung sekali ide tersebut.

Kemudian pemilihan pengurus dan anggota Yayasan. Saya minta tidak diikutkan, karena memang ada bias pribadi / komersial (sebagai tim Rimbalinux.com).
Ternyata, yang hadir di acara tersebut wajib terdaftar sebagai anggota Yayasan.

Wah, baru tahu ada syarat begitu πŸ˜€ ya sudah, saya bilang terserah saja. Akhirnya saya ditunjuk menjadi anggota tim Seksi Support. Mudah-mudahan ada kontribusi saya yang bisa bermanfaat di yayasan ini.

Acara ditutup dengan final checking sebentar untuk persiapan seminar besok di FKI @ JCC, lalu saya pamit karena hari sudah larut. Moga-moga fotonya sudah siap dalam waktu tidak lama lagi **lirik imtheface**

Maju terus Ubuntu Indonesia!

update: terlampir catatan hasil meeting dari boss belutz :

Read the rest of this entry »

Dicari: Warnet Legal dengan Linux

Saya mendapat email ini dari milis id-ubuntu@, bagi yang tertarik silahkan bisa langsung menghubungi pak Rusmanto (pemred Infolinux). Thanks.

From : rusmanto [[a-keong]] gmail.com
Temans,

Majalah infoLINUX ingin memuat daftar warnet di Indonesia yang telah menggunakan Linux sebagai desktop/client. Ini bisa jadi iklan gratis buat teman-teman pemilik warnet. πŸ™‚

Mohon kesediaan kirim info lengkap ke email saya, a.l. sbb.

*Ini harus diisi*
1. Nama Warnet: …
2. Alamat lengkap: …
3. Telp/HP/email (minimal salah satu): …
4. Nama yang bisa dihubungi (terkait no.3): …

*Ini sebaiknya diisi, tidak harus*:
5. Distro Linux apa saja yang digunakan di client: …
6. Distro Linux apa saja yang digunakan di server: …
7. Sejak kapan menggunakan Linux di server dan di client: …

Catatan:
No.1 dan 2 akan dimuat di majalah.
No.3, 4, dan 5 akan dimuat jika diminta (tidak rahasia).

Email ini boleh diforward ke email/milis yang sesuai.

Terima kasih
Rus

            








SEObox: Web Hosting Murah Unlimited Komik Indonesia Homeschooling Indonesia