Ditilang; minta slip biru ?

Dapat ini dari milis. Setelah saya cek ke Google, sepertinya informasinya cukup reliable. Ada yang seharusnya kena tilang Rp 400.000, jadi dibebaskan ketika meminta slip biru ini.

Tapi untuk lebih yakinnya lagi, saya posting disini. Kalau ada informasi lebih lanjut mengenai kebenaran berita ini, tolong agar bisa dibagi di fasilitas komentar di posting ini, trims.

Saya sendiri kemarin ini kena tilang juga barusan ketika berputar arah ke kanan, namun agak ke kiri sedikit karena menghindari untuk tidak menabrak motor yang tiba-tiba menyalip dengan kencang dari belakang. Peluit berbunyi, dan si polisi berdalih bermacam-macam untuk menunjukkan kesalahan saya sambil dikelilingi teman-temannya. Lelah karena sudah 2 hari lembur di lokasi client, saya mendapatkan 2 pilihan: membayar polisi tersebut di lokasi, atau membayar calo di pengadilan (karena petugas di pengadilan akan berusaha agar SIM kita tidak kembali melalui jalur resmi). Akhirnya lagi-lagi berdamai di lokasi.

Nah, kalau informasi dibawah ini benar, maka mudah-mudahan kejadian diatas adalah “perdamaian” terakhir yang saya lakukan, amin.

Guys… Sekedar info nih. Kalau kena tilang, langsung minta aja Slip
Biru. Polisi Lalulintas itu punya 2 slip; Slip Merah dan Slip Biru.

Kalau Slip Merah, berarti kita menyangkal kalau melanggar aturan dan mau membela diri secara hukum. Kalau kita dapat Slip Merah, berarti kita akan disidang. Dan SIM kita harus kita ambil di pengadilan setempat. Tapi ngerti sendiri kan prosesnya? Nguantri yg panjang bgt. Belom lagi calo2 yang bejibun.

Tetapi kalau;

Slip Biru kita mengakui kesalahan kita dan bersedia membayar denda. kita tinggal transfer dana ke nomer rekening tertentu (BNI kalo ga salah). Abis gitu kita tinggal bawa bukti transfer untuk di tukar dengan SIM kita di kapolsek terdekat dimana kita ditilang. Misalnya, kita ditilang di Perempatan Mampang-Kuningan, kita tinggal ambil SIM kita di Polsek Mampang. Dan denda yang tercantum dalam KUHP Pengguna Jalan Raya itu tidak melebihi Rp. 50.000,- dan dananya Resmi, masuk ke Kas Negara. Jadi, kalau ada Polantas yang sampe minta undertable Rp. 75.000,- atau Rp. 100.000,- Biasanya di Bunderan HI arah Imam Bonjol tuh, (sorry) but it’s Bu**S**t! Masuk kantong sendiri.

Trust me guys, I’ve been doing this before. Waktu kena tilang di Bundaran Kebayoran (Ratu Plaza). Saya memotong garis marga. Karena dari arah senopati sebelumnya saya berfikir untuk ke arah Senayan, tetapi di tengah jalan saya berubah pikiran untuk lewat sudirman saja. Dan saya
memotong jalan. Saya berhenti di lampu merah arah sudirman. Dan tiba-tiba Seorang polisi menghampiri dan mengetok kaca mobil. Dia tanya, apa saya tau kesalahan saya? Ya saya bilang nggak tau. Trus dia bilang kalau saya memotong Garis Marga. Saya cuman bilang, masa sih pak? saya nggak liat. Maafin deh pak. Tapi dia ngotot meminta SIM saya. Alhasil saya harus berhenti sejenak untuk bernegosiasi. Dia meminta Rp. 70.000,-. Dengan alasan, kawasan itu adalah Kawasan Tertib Lalulintas. “Nyetir sambil nelfon aja ditilang mbak!”. Dia bilang gitu. Saya kembali ke mobil, dan berbicara sama teman saya yang kebetulan menemani perjalanan saya. Teman saya bilang, “Udah kasih aja Rp. 20.000,- kalo ga mau loe minta Slip Biru aja”. Dengan masih belum tau apa itu Slip Biru,
saya kembali menghampiri pak polisi sambil membawa uang pecahan Rp. 20.000,-. “Pak, saya cuman ada segini.” Si polisi dengan arogannya berkata, “Yaahh.. segitu doang sih buat beli kacang juga kurang mbak”. Sambil tertawa melecehkan dengan teman2nya sesama `Polisi Penjaga`.

“Ya udah deh pak, kalo gitu tilang aja. Tapi saya minta Slip yang warna Biru ya pak!”. Seketika saya melihat raut wajah ketiga polisi itu berubah. Dan dengan nada pelan salah satu temannya itu membisikkan, tapi saya masih mendengar karna waktu itu saya berada di dalam pos. “Ya udah,
coba negoin lagi, kalo ga bisa ga papalah. Penglaris, Mangsa Pertama. Hahahaha…” . Sambil terus mencoba ber-nego. Akhirnya saya yang menjadi pemenang dalam adu nego tersebut. Dan mereka menerima pecahan Rp. 20.000,- yang saya tawarkan dan mengembalikan SIM saya. Dalam
perjalanan, teman saya baru menjelaskan apa itu Slip Biru.

So, kalo ditilang. Minta Slip Biru aja ya! Kita bisa membayangkan dong, bagaimana wajah sang polantas begitu kita bilang, “Saya tilang aja deh pak, Saya mengaku salah telah menerobos lampu merah.Tolong Slip Biru yah!”. Pasti yang ada dalam benak sang polisi “Yaahh… ngga jadi panen deh gue…”

33 thoughts on “Ditilang; minta slip biru ?

  1. Wah boleh juga tuh. Daripada membiasakan menambah buncit kan perut polisux mending gitu aja kali yah. Simpel sih cuma transfer doang.

  2. Wah, untung saya jarang kena tilang. Dulu pernah kena sekali tapi ya sidang kok. Soalnya ndak pake helm, ndak bawa STNK plus ndak bawa KTP. Kenanya cuma Rp. 35.000,- And ndak perlu ngantri kok

  3. Walaupun tidak pernah bermimpi dan berharap, tips ini mungkin bisa diujicoba mas. Asal pak Polisinya nggak jadi blogger yang baca artikel ini saja ya 😀

  4. Pernah ke tilang karena jalan salah arah, padahal cuma jalan bbrp meter dari rumah temen, eh tetep aj polisinya gak mau kompromi, karena buru2 terpaksa deh kasih uang recehan saya 🙂 maklum mahasiswa

  5. Entah kenapa, saya cukup yakin bahwa database kepolisian mengenai para pengendara kurang beres.

    Buktinya begini… moga2 bisa jadi bukti yg bagus, hehe…

    Suatu ketika, saya ditilang. Entah jin apa yg melintas di kepala saya sata itu, saya minta ditilang saja (krn emg pas gak bawa duit juga siy, huihihi…). Dibawalah deh tuh SIM dan STNK. Berikutnya, saya mampir ke pos pulisi, ceritanya mo ngurus SIM dan STNK hilang (emg hilang kan..). Abis itu ke Polsek, *cling* 30 menit SIM baru dah keluar… trus ke Daan Mogot situ.. *eng-ing-eng* dalam 1 jam, jadi deh STNK baru. Gak ditanyain macem2 tuh.

    Ampe skrg gak pernah saya tebus SIM dan STNK yg kena tilang itu ;p

    Nah, klo emg datanya integrated, harusnya SIM dan STNK saya menyandang status “ditilang” atau apa gitu yak ;p Nyatanya enggak… hehehe…

    Dan akhir 2006 kmrn, SIM dan STNK motor saya ilang beneran, saya ngurus lagi ke Polsek dan Daan Mogot, jadi lagi tuh. Dan setelah itu SIM saya ketemu, huehehe.. jadilah saya punya SIM dan STNK 2 biji ;p

    Tolong tips dari saya ini jangan ditiru-tiru yah, kecuali kefefet… 😀

  6. Waktu jadi polisi aja korup … Apalagi nanti jadi gubernur …
    Udah gak ada yg bener …
    ( Soryy klo terlalu ekstrim. Tapi ini realitas)

  7. Saya pernah kena tilang. terus polisinya minta transfer aja lewat bank. Abis itu saya dipersilahkan untuk mengambil di polres ini. Ternyata saya baru sadar polisi ini baik yah. hehe….
    Tapi berhubung saya gak punya cukup saldo di tabungan (waktu itu mhs bo) saya minta ditilang aja.
    -kayaknya gak ada hubungan dg slip biru yah- 😛

  8. cerita slip biru itu benar adanya …
    hari Sabtu minggu kemarin 29 Des, teman saya naik motor mo berangkat ujian di Salemba dan karena jalur lambat macet maka dia nekat ambil jalur cepat dan diujung jalur cepat sudah berdiri polisi dengan pluit dan menghentikan laju motornya…
    singkat cerita teman saya mengakui kesalahan dan minta slip biru ..eh polisinya berdalih bahwa slip biru tidak berlaku lagi, trus teman bilang koq gak ada pemberitahuan dan lainnya…. dan polisi juga akhirnya bingung dan beralasan surat pemberitahuannya ada dikantor. tetapi teman saya ngotot minta slip biru
    akhirnya teman bilang kalu dia mau ujian dan polisi nanya mahasiswa mana ? dijawab mahasiswa UI dan akhirnya disuruh jalan saja tanpa sepeserpun keluar uang

  9. wah bener, slip biru ternyata manjur. Tadi pagi saya di tilang di perempatan moh.toha-Ciateul, bandung. tadinya mau ditilang aja, tapi pas saya bilang mau pake yang slip biru, ternyata si polis jadi berubah baik, hehe… jadi weh cuma bayar 10 rebu.
    Sepertinya dia ngga mau melepaskan mangsanya hehehe..

  10. Hwa…barusan aja saya kena tilang…sebenernya gak ditilang sih karena emang gak salah…cuz dalam posisi berenti di depan lampu merah sang polisi nyuruh terus jalan…dengan tongkat merahnya itu… dan gakk nyangkaaa dia malah berentiin motor kita… PADAHAL KITA UDAH BERHENTI LOH KARENA LAMPU masih merah… jadi ceritanya sang polisi ini CUMAN MENCARI MANGSA..Memang yang bawa motor gak punya SIM…biasalah sang polisi cari-cari kesalahan…setelah nego2 bla2..saya cuman punya 5rb..ditawarin deh tuh…tapi dia cuman ketawa…ya udah..keburuuu BT donk..akhirnya minta SLIP BIRU AJAh..eh dia diemm loh and nyuruh kita jalan lagi…hauhaiuhiauh

  11. @13 > Kalo dari berita itu, Slip Biru tidak berlaku utk daerah DKI Jakarta aja donk, tapi aturan itu:
    sebuah aturan akan gugur dan tidak berlaku jika ada aturan itu bertentangan dengan aturan yang lebih tinggi. “Keputusan Dirlantas Polda Metro Jaya tentunya dibawah keputusan Kapolri,”

    Saya barusan ditilang, diminta slip biru beliau tidak tau, malah nanya dasar hukumnya. Selama 15 tahun dinas ga tau soal slip biru, payah bgt nih polisi, 15 tahun ga tau peraturannya sendiri!”

  12. Kita patut geleng-geleng kepala jika dialog polisi di atas benar adanya. Kapolri harus bertindak tegas.

  13. hahaha, polisi songong tuh. patut dibina tuh, kalo gak bisa dibina ya dibinasakan aja dari muka bumi

  14. wah saya pernah tuh ke tilang 50.000 naik motor pula, bener2 tuh polisi di daerah sudirman thamrin mata duitan, semoga mereka sadar (polisi). amin…
    nice info…

  15. kok saya kna tilang trus minta slip biru malah yang tertulis dibelakang slipnya denda maksimal Rp.500.000?????!!!!!!

  16. masih ada ko slip biru, soal nya saya pernah minta pas lagi ketilang cuma tuh polisi bilang klo pake slip biru biaya nya bisa 250rb. jadi ragu, lagi ragu gitu temen saya nyeletuk “bapak dari medan yah?” si polisi bilang “iya” pas ngobrol lama gatau nya tuh polisi rumah nya deket kosan temen saya. akhirnya di bebasin tanpa kuar uang. hehehe!

  17. hahaha bener nih. kalo slip biru masih mending uang kita masuk ke kas negara. kalo slip merah, malah masuk ke kantong pak pol. hehe. harus berani pastinya mengakui kalo saat kita ditilang nanti biar ga dibodoh2in 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *