Monthly Archives: January 2009

Monty Python Goes Marketing 2.0

Beberapa waktu yang lalu, datacenter yang menghosting salah satu server saya mengirimkan sebuah surat yang mengejutkan – DMCA notice dari Lionsgate Films. 

Surat tersebut menuduh bahwa server saya telah terlibat dalam pembajakan salah satu film mereka, yaitu Transporter 3. Sebuah tuduhan yang sangat serius. Ditambah lagi bahwa server saya tersebut berada di Amerika, sehingga bisa diproses berdasarkan hukum mereka (yang ngawur berat itu).

Masalahnya :

(1) Saya tidak pernah membajak film tersebut 😀

(2) Server tersebut masih kosong, jadi tidak mungkin hal tersebut dilakukan oleh customer saya

Sekedar meyakinkan, saya lakukan search terhadap seluruh isi hard disk server tsb, dan hasilnya memang bersih. Lalu sambil nyengir, saya kirimkan hasilnya ke datacenter saya, yang menerimanya sambil nyengir juga 🙂 sepertinya ini bukan kejadian yang pertama kali, he he.

Ajaib – memang IP address yang tercantum di surat tersebut adalah milik server saya. Tapi padahal kan tidak ada pelanggaran yang saya lakukan. Ha ha ha…  😀  sekedar mendeteksi IP address saja tidak becus. 

Jadi bergidik membayangkan kalau saya adalah warga Amerika – dan kena tuduhan yang keliru seperti ini. Hidup saya bisa hancur berantakan (untunglah nenek Sarah mendapat bantuan dari EFF), walaupun saya tidak melakukan kesalahan apapun.

Anyway, ini adalah salah satu alasan saya sangat mendukung gerakan Creative Commons. Nyaris seluruh foto saya di flickr.com berlisensi bebas. Juga seluruh artikel di blog ini.

Konten yang bebas bisa sangat bermanfaat bagi sangat banyak orang. Saya sudah merasakannya sendiri. Dan karena itu juga berusaha memberikan kontribusi dalam hal ini. 

Tidak itu saja – konten yang bebas juga menguntungkan pemiliknya secara finansial. Ini sudah terbukti berkali-kali selama puluhan tahun.

Contoh: dulu para pemilik kontek protes bahwa VHS / betamax adalah sarana pembajakan. Kemudian mereka menyadari bahwa ini adalah pangsa pasar baru.

Maka  kemudian selama puluhan tahun, mereka meraup keuntungan yang sangat besar dari sini.

Ketika stasiun radio mulai bermunculan, para pemilik konten protes. “Ini adalah pembajakan konten kami, untuk keuntungan para pemilik stasiun radio!“, begitu kira-kira protes mereka.
Belakangan mereka menyadari bahwa ini adalah promosi gratis.  Lagu yang sering diputar di radio cenderung mengalami peningkatan penjualan. Maka kemudian malah terjadi kongkalikong antara pemilik konten dengan pemilik/jaringan stasiun radio – untuk mendongkrak penjualan lagu tertentu.

Walaupun tetap saja mereka berusaha mendapatkan “uang preman” dari stasiun radio…. *sigh*, human’s greed know no bound, indeed.

Di tengah berbagai kekonyolan ini, sebuah kelompok yang terkenal dengan kekonyolannya malah melakukan sesuatu yang brilian. 

Luar biasa – kru Monty Python menyediakan berbagai klip videonya di Youtube.com, dan mengakibatkan peningkatan penjualan DVD Monty Python sampai 23000% !

Di zaman elektronik ini, ada banyak kesempatan. Dan yang akan menang adalah mereka yang kreatif. Kru Monty Python mungkin konyol, tapi mereka bukan orang bodoh & rakus. Maka mereka bisa meraup keuntungannya.

Posting ini saya cantumkan juga di kategori OpenSource, karena ini adalah juga bagian dari keterbukaan. Open software, Open content, malah juga Open hardware — keterbukaan adalah hal yang penting bagi peradaban manusia. 

Selama beribu-ribu tahun, manusia selalu saling membagi penemuan mereka. Sehingga peradaban manusia bisa berkembang tanpa perlu mengulang-ulang melakukan hal yang sama. Dan semua penemuan jadi bisa bermanfaat bagi semua pihak – bukan cuma untuk segelintir orang saja. 

Selamat dan salut sekali lagi kepada kru Monty Python. Semoga teladan yang baik ini bisa ditiru oleh kita semua !

Terlampir adalah surat DMCA dari Lionsgate Films 🙂 

 

Continue reading Monty Python Goes Marketing 2.0

ISP : Fix Your Bloody DNS

Sedikit penjelasan; ISP = Internet Service Provider, penyedia layanan akses Internet kita.
DNS = Domain Name System, yaitu layanan dari ISP yang memungkinkan kita untuk mengakses berbagai website – seperti google.com, yahoo.com, dll.

Sekilas cara kerja DNS : ketika kita mengetikkan (misalnya) google.com di browser, maka browser akan menghubungi DNS milis ISP. DNS server kemudian akan memberikan alamat (IP address) yang sebenarnya dari google.com. Yah, seperti alamat rumah nya lah. 🙂

Nah, bermodalkan dengan alamat (IP address) tersebut, maka kemudian browser akan menghubunginya. Jika alamatnya benar, maka akan tersambunglah koneksi dengan server Google. Dan dengan cepat kita segera bisa menikmati berbagai layanan dari situs Google.com di browser kita.

OK, sejak beberapa waktu yang lalu, beberapa kali saya membantu beberapa kawan-kawan untuk memindahkan situs-situs mereka ke server saya. Kebetulan saya memiliki beberapa server di luar negeri untuk private customers. Jadi dengan senang hati saya bantu sebisa saya.

Ada yang servernya overload karena situsnya terlalu populer, sehingga saya pindahkan ke high-capacity server saya. Kini sudah berjalan dengan sangat cepat (testing terakhir : situsnya bisa diakses dalam waktu setengah detik).

Ada lagi yang pindah karena server lamanya bermasalah. Sepanjang hari down, dan lalu sesekali bisa muncul. Tentunya ini sangat menyebalkan bagi pengunjung situs tersebut. Kini sudah selesai  dipindahkan ke server saya, dan situsnya sudah up & running lagi.

Namun, semuanya mengalami masalah yang sama; yaitu ketika baru pindah, customer mereka pada protes bahwa “situsnya kok BELUM pindah ??”

Hah ?

Tentu saja kita jadi bingung.
Lha sudah jelas situsnya sudah di server saya, dan sudah bisa kita akses dari browser kita. Kenapa dibilangnya belum pindah ya ?

Ketika ini pertama kali terjadi lumayan membuat pusing juga. Berbagai setting di server kita cek. Tapi semuanya sudah benar. Tapi, kenapa customer tetap tidak konek ke server yang baru ?

Ternyata, ini semua karena DNS nya beberapa ISP …………..!

Jika Anda sempat membaca sekilas penjelasan mengenai DNS di awal posting ini, tentu akan menyadari bahwa setiap harinya ada banyak pelanggan ISP, dan masing-masing mereka setiap harinya browsing ke banyak situs = ada banyak sekali akses ke DNS server milik ISP ybs.
Nah, untuk mengurangi beban, maka kebanyakan DNS server melakukan caching – yaitu menyimpan data-data alamat dari berbagai situs di memory. Dengan demikian, maka DNS server nya bisa memiliki performa yang optimal.

Setiap DNS server memiliki setting cache yang berbeda. Ada yang menyimpan alamat situs selama 1 hari, sebelum melakukan refresh. Ada yang refresh rate nya adalah 1 jam. Ada yang refresh rate nya beberapa jam.

Sialnya bagi kami, beberapa ISP besar ternyata men set refresh rate DNS server mereka selama 1 minggu …….. !

Hasilnya bisa ditebak – customer yang menggunakan ISP besar tersebut tetap diarahkan ke server situs yang lama.
Karena DNS server ISP nya masih menyimpan alamat situs yang lama, yang jelas sudah basi. 1 minggu gitu lho.

Alhasil, selama 1 minggu, kawan saya tersebut terpaksa menebalkan kupingnya, dimarahi oleh para customernya. Padahal, dia tidak salah apa-apa.  🙂 
Hehehe… nasib

Yang terakhir kemarin ini adalah sebuah situs yang cukup dikenal masyarakat yang juga pindah ke salah satu server saya. Setelah pindah dan semuanya kita test berjalan ok, lalu dilaporkan oleh tim IT nya ke manajemen mereka.
Oleh manajemennya dicoba dibuka. Lha, ternyata masih membuka situs di server yang lama.

Kontan saja tim IT nya kena semprot 😀

Sambil menahan tawa (kasihan), saya mencoba menjelaskan duduk perkaranya. Alhamdulillah bisa dipahami oleh ybs. Walaupun jelas dia kebingungan tentang bagaimana caranya dia akan menjelaskan ke manajemen.

Tentu akan sulit sekali menjelaskan bahwa kesalahan ada di ISP mereka – perusahaan dengan revenue milyaran rupiah setiap bulannya !
Bisa-bisa malah kena semprot lagi oleh manajemen, karena dikira mengada-ada 🙂

Karena itu saya membuat posting ini, untuk membantu menjelaskan situasi tersebut.
Kesalahan bukan di pihak Anda, namun pada ISP Anda. Kontak ISP Anda, dan tuntut mereka untuk membetulkan DNS servernya. Jelaskan bahwa Anda menuntut untuk soal ini di eskalasi sampai ke level engineer & manajemen dari ISP ybs.

Bukan apa-apa, melakukan caching DNS selama 1 minggu mungkin relevan di zaman dulu, ketika server masih lambat. Bandwidth masih luar biasa mahal. Dst.

Tapi, sekarang ? Rp 4 jt saja sudah dapat server dual-core dengan RAM berukuran ribuan megabytes. Sudah jauh sangat mampu untuk melayani request DNS dengan baik. Bandwidth yang diperlukan untuk melakukan refresh juga sudah jauh lebih murah harganya.

Kalaupun mau caching, maksimum 1 hari saja.  Jangan sampai lebih.
Karena ini sudah menyangkut hajat hidup orang banyak. 

Ya, siapa sangka. Internet kini sudah menjadi hajat hidup banyak orang 🙂

So ISP, if you still cache for more than 1 day – Fix Your DNS !  People are suffering because of it.

NB: jika DNS server ISP Anda bermasalah, sambil menunggu mereka membereskannya, Anda bisa menggunakan DNS server milik AWARI. Yaitu 203.34.118.10 dan 203.34.118.12

Terimakasih banyak kita ucapkan kepada kawan-kawan di AWARI, yang telah menyediakan layanan ini tanpa biaya untuk kita semua !

WordPress, dan blogging, di Indonesia

Satu acara yang saya terpaksa lewatkan dengan penuh sayang adalah Wordcamp Indonesia. Tapi namanya deadline harus dikalahkan terlebih dahulu. Jadi saya gembira sekali ketika ada laporannya di blog Kun.co.ro.

Beberapa informasi yang menarik :

  1. B.Indonesia menduduki rangking ke #3 di WordPress.com, hanya kalah dari b.Inggris & Spanyol
  2. B.Indonesia adalah yang tumbuh tercepat nomor #2 di WordPress.com
  3. Pengguna WordPress.org dan WordPress.com cukup berimbang : ini kejutan yang cukup menarik. Ternyata cukup besar pengguna WordPress yang bisa memasangnya sendiri (download dari wordpress.org, lalu setup)
  4. Update: Ma.tt Mullenwegg mengatakan bahwa kini lebih besar kemungkinan kita mendapatkan uang KARENA blog – bukan DARI blog. Akur sekali, ini juga pengalaman saya selama ini.

Banyak kesimpulan menarik dan potensi peluang yang bisa ditarik dari beberapa data ini.
Satu contoh, jika traffic WordPress.com dari Indonesia menyamai traffic Detik.com (dan mengalahkan Kompas.com), maka dengan data dari poin 3 – berarti traffic WordPress.com DAN WordPress.org bisa 2x lipat dari traffic Detik.com. Wow.

Update: Detil & informasi lebih lanjut bisa dibaca di kanal Wordcamp di Twitter (trims mas Koen dkk).

Inilah kekuatan platform blog yang dimungkinkan dengan software open source. Beberapa dari kita mungkin masih ingat bagaimana blog dulu tidak terlalu meledak ketika toolsnya masih proprietary dan/atau mahal dan/atau tidak terbuka. Kini ketika platform blog telah dibebaskan dengan berbagai software blog open source yang nyaman digunakan, maka kita semua yang meraup manfaatnya.

Terus nge-Blog ! 🙂

Harry Sufehmi & Opensource

Blog saya adalah sebuah blog yang dikenal dengan istilah “blog gado-gado”. Segala macam bisa Anda temukan disana 😀
Mulai dari pemikiran, curhat, review, artikel teknis, pengalaman hidup, dan lain-lainnya. Pokoknya gado-gado betul. Betulan segala macam bisa Anda temukan disana.

Termasuk, ternyata, ada banyak artikel seputar Open Source disana. Namun, mungkin selama ini tenggelam di tengah keriuhan berbagai artikel lainnya. Saya sendiri kadang agak kesulitan untuk menemukan artikel Open Source tertentu di blog tersebut, he he 😉

Karena itu barusan saya sudah membuatkan blog khusus untuk topik ini, dengan nama yang sama sekali tidak kreatif 😀 — Opensource @ Sufehmi.com
Disini Anda akan bisa menikmati semua artikel-artikel saya seputar Opensource dengan nyaman.

Enjoy !

Jews for Palestine – Pelajaran mengenai “generalisasi”

Luar biasa, sangat mengharukan. Saya menemukan surat pembaca dari berbagai tokoh Yahudi di Inggris, yang menyatakan kecaman mereka terhadap Israel.

Di tengah semua kemarahan, emosi, ketidak adilan, dan kekejaman di sepotong kecil tanah bernama Gaza; alhamdulillah masih ada sekelompok orang-orang yang masih bisa berpikir dengan rasional dan kritis. Dan mengutamakan hati kecil mereka daripada egonya.

Terlampir adalah surat mereka ke koran Guardian di Inggris :

We the undersigned are all of Jewish origin.

When we see the dead and bloodied bodies of young children, the cutting off of water, electricity and food, we are reminded of the siege of the Warsaw Ghetto. When Dov Weisglass, an adviser to the Israeli prime minister, Ehud Olmert, talked of putting Gazans “on a diet” and the deputy defence minister, Matan Vilnai, talked about the Palestinians experiencing “a bigger shoah” (holocaust), this reminds us of Governor General Hans Frank in Nazi-occupied Poland, who spoke of “death by hunger”.

The real reason for the attack on Gaza is that Israel is only willing to deal with Palestinian quislings. The main crime of Hamas is not terrorism but its refusal to accept becoming a pawn in the hands of the Israeli occupation regime in Palestine.

The decision last month by the EU council to upgrade relations with Israel, without any specific conditions on human rights, has encouraged further Israeli aggression. The time for appeasing Israel is long past. As a first step, Britain must withdraw the British ambassador to Israel and, as with apartheid South Africa, embark on a programme of boycott, divestment and sanctions.

Ben Birnberg, Prof Haim Bresheeth, Deborah Fink, Bella Freud, Tony Greenstein, Abe Hayeem, Prof Adah Kay, Yehudit Keshet, Dr Les Levidow, Prof Yosefa Loshitzky, Prof Moshe Machover, Miriam Margolyes, Prof Jonathan Rosenhead, Seymour Alexander, Ben Birnberg, Martin Birnstingl, Prof. Haim Bresheeth, Ruth Clark, Judith Cravitz, Mike Cushman, Angela Dale, Merav Devere, Greg Dropkin, Angela Eden, Sarah Ferner, Alf Filer, Mark Findlay, Sylvia Finzi, Bella Freud, Tessa van Gelderen, Claire Glasman, Ruth Hall, Adrian Hart, Alain Hertzmann, Abe Hayeem, Rosamene Hayeem, Anna Hellmann, Selma James, Riva Joffe, Yael Kahn, Michael Kalmanovitz, Ros Kane, Prof. Adah Kay, Yehudit Keshet, Mark Krantz, Bernice Laschinger, Pam Laurance, Dr Les Levidow, Prof. Yosefa Loshitzky, Prof. Moshe Machover, Beryl Maizels, Miriam Margolyes, Helen Marks, Martine Miel, Diana Neslen, O Neumann, Susan Pashkoff, Hon. Juliet Peston, Renate Prince, Roland Rance, Sheila Robin, Ossi Ron, Manfred Ropschitz, John Rose, Prof. Jonathan Rosenhead, Leon Rosselson, Michael Sackin, Ian Saville, Amanda Sebestyen, Sam Semoff, Prof. Ludi Simpson, Viv Stein, Inbar Tamari, Ruth Tenne, Norman Traub, Eve Turner, Tirza Waisel, Karl Walinets, Renee Walinets, Stanley Walinets, Philip Ward, Naomi Wimborne-Idrissi, Ruth Williams, Jay Woolrich, Ben Young, Myk Zeitlin, Androulla Zucker, John Zucker

Para Yahudi ini justru menyarankan boikot, penarikan investasi, dan hukuman-hukuman bagi Israel. Mudah-mudahan kita bisa menjalankan saran-saran mereka tersebut.

Juga, semoga kita bisa selalu ingat untuk tidak menggeneralisir bahwa “semua Yahudi itu jahat”. Di antara mereka, masih ada segelintir kecil yang hatinya turut menangis untuk rakyat Palestina. Tidak itu saja, mereka juga secara aktif menentang penjajahan & kezaliman Israel terhadap Palestina.

Beberapa bahkan membayar sikap mereka tersebut dengan nyawanya.

Quran tidak mengajarkan kita untuk membenci Yahudi. Namun, untuk waspada terhadap tipu daya dan makar dari sebagian mereka.
Memvonis seluruh Yahudi jahat karena kejahatan sebagian dari mereka adalah generalisasi. Ini termasuk pada ketidak adilan – dan jelas ini tidak dibenarkan oleh Islam. Islam adalah agama yang sangat menitik beratkan fokus pada keadilan. Jangan sampai kita terjerumus kepada menzalimi sebagian pihak, hanya karena kebencian & emosi kita.

Satu contoh lagi adalah Neturei Karta. Slogan mereka adalah “Orthodox Jews United Against Zionism” (*).
Ketika beberapa diantara kita mungkin hanya duduk di belakang meja dan bersimpati tanpa banyak melakukan sesuatu, para anggota Neturei Karta aktif dan gencar turun langsung ke lapangan menentang Zionisme. Luar biasa.

Yahudi juga manusia. Mereka mampu untuk melakukan kebaikan. Namun, sebagian mereka juga mampu melakukan kejahatan, seperti manusia lainnya juga. Kita musti bisa bertindak secara adil terhadap semua ini.

Satu contoh Yahudi yang pantas untuk ditindak adalah Howard Schultz. Chairman, president, dan CEO dari Starbucks, Schultz dengan aktif mendukung negara Israel, dan mengkampanyekan keberadaannya. Tentunya dia bukan tidak tahu mengenai berbagai kejahatan Israel. Namun tetap saja Schultz mendukung Zionisme.

Yah, alhamdulillah menemukan informasi ini. Menuruti himbauan dari rekan-rekan Yahudi di Inggris di atas, sekarang saya jadi sangat malas untuk ngopi di Starbucks.
Yuk kita ramaikan saja Bakoel Koffie, atau warung-warung lainnya.

Hari ini saya mendapat pelajaran yang sangat berharga mengenai kemanusiaan, empati, nurani, keadilan dan logika. Semoga bisa bermanfaat juga untuk Anda.

(*) Zionisme sebetulnya adalah salah satu bentuk ekstrimisme / zealotry dalam beragama. Dalam teks agama Yahudi sendiri sebetulnya tidak ada mengharuskan mereka untuk kembali lagi ke tanah Palestina. Zionists memilih penafsiran yang ekstrim, plus implementasi yang tidak kalah ekstrimnya lagi. Hasilnya, seperti yang sudah dan sedang kita saksikan, adalah derita berkepanjangan dari rakyat Palestina.

Neturei Karta, walaupun beraliran Orthodox, namun bisa memahami teks / ajaran agama mereka dengan baik / tidak ekstrim. Karena itu mereka bisa menyadari kekeliruan Zionists, dan tidak turut terjerumus kesitu.

Mudah-mudahan kita bisa meniru teladan mereka ini – terhindar dari berlebih-lebihan / ekstrimisme dalam beragama.

Virus di Linux

Salah satu pertanyaan lainnya yang paling banyak ditanyakan di berbagai seminar mengenai Open Source / Linux adalah tentang virus – apakah ada virus di Linux ?

Secara teknis, ya, ada virus di Linux. Itu adalah fakta yang tidak bisa dibantah.
Namun itu belum menjelaskan – karena SEMUA sistim komputer pasti bisa dibuatkan virusnya. Yang lebih penting untuk diketahui adalah kemudahan penularannya. Karena jika ada banyak virus, namun tidak menyebar, maka sama saja seperti dengan tidak ada virus kan?

Karena itu mari kita ubah pertanyaannya :
Apakah mudah bagi virus untuk menyebar di Linux ?

Jawabannya : Tidak 🙂
Bagi seekor virus, sangat sulit untuk menyebar di platform Linux.
Apalagi sampai pada level epidemik, dimana bisa ada jutaan komputer yang terinfeksi setiap harinya. Ini akan sangat sulit terjadi di Linux, dan memang belum pernah ada yang berhasil melakukannya.

Terlampir adalah sebuah email diskusi soal ini dengan kawan saya :

menurut saya linux tidak kebal terhadap virus, hanya bedanya dengan
windows:
– windows sudah lebih banyak yang pakai (pembuat virus tentu saja ingin
“ketenaran” semakin banyak yg terinfeksi akan membuatnya lebih bangga)
– varian linux terlalu banyak –> capek bikin virus yang bervariasi per
distro

beberapa reference:
http://www.desktoplinux.com/articles/AT3307459975.html
http://www.theregister.co.uk/2003/10/06/linux_vs_windows_viruses

Artikel2 ini sudah dibuat sejak tahun 2003. Dan saat ini (desktop) Linux jelas sudah JAUH lebih populer daripada 5 tahun yang lalu – sehingga mustinya sudah jauh lebih menarik untuk menjadi target .

Pertanyaannya: dimana virus Linux ? 🙂

Ada beberapa penyebab kenapa virus sulit berkembang di Linux :

(1) Secure default install : closed services :
Berbagai distro Linux sekarang sudah jauh lebih bijak daripada 5 tahun yang lalu. Misalnya, default install Ubuntu bahkan tidak menjalankan SSH server. Default install berbagai distro Linux sekarang tidak ada menghasilkan open listening port.

(2) Secure default install : non-admin default access :
Berbagai distro Linux sekarang mempraktekkan hal ini dengan baik, dan berimbang dari segi kemudahan vs keamanan : dengan implementasi sudo, maka sehari2 user bisa bekerja dengan produktif dengan aman karena bukan sebagai root user.

(3) Application-level firewall :
Merupakan software terpisah di Windows — di beberapa distro ini adalah layanan yang sudah disertakan secara default. Misal: AppArmor di Suse/Imunix/Ubuntu/dll.

App-firewall kini makin penting, karena makin banyak security hole di aplikasi yang di eksploit — bukan lagi di level operating system.

Dan masih ada beberapa hal lainnya.
Bagi pemerhati topik computer security, sangat menggembirakan melihat bahwa ada tindakan-tindakan proaktif dari berbagai vendor Linux. Dan karena disandarkan pada pondasi security yang solid, Unix/Linux, maka hasilnya juga cukup menggembirakan.
Yaitu tercapainya keseimbangan antara security dengan kemudahan pemakaian.

Menilik semua faktor tersebut, saya kira akan sulit bagi sebuah virus untuk dapat berkembang sampai ke level epidemik — sebagaimana yang terjadi dengan berbagai virus di platform Windows.

Salam, HS

Satu lagi pendapat yang menarik adalah dari John Stewart, Chief Security Officer Cisco. Pada pidatonya di konferensi AusCERT 2008, John menyatakan bahwa karena anti-virus yang ada tidak efektif (komputer tetap bisa terinfeksi), maka sebetulnya sia-sia / tidak ada gunanya.

Dikutip :

By Liam Tung, ZDNet Australia
Posted on ZDNet News: May 21, 2008 5:41:27 AM

Companies are wasting money on security processes–such as applying patches and using antivirus software–which just don’t work, according to Cisco’s chief security officer John Stewart.

Speaking at the AusCERT 2008 conference in the Gold Coast yesterday, Stewart said the malware industry is moving faster than the security industry, making it impossible for users to remain secure.

“If patching and antivirus is where I spend my money, and I’m still getting infected and I still have to clean up computers and I still need to reload them and still have to recover the user’s data and I still have to reinstall it, the entire cost equation of that is a waste.

“It’s completely wasted money,” Stewart told delegates. He said infections have become so common that most companies have learned to live with them.

Jadi kuncinya adalah pencegahan. Jika suatu sistem sulit untuk ditembus, maka virus akan sulit untuk bisa menyebar. Dan pada pembuat virus pun jadi kehilangan minat.

Dengan menggunakan Linux, kita sudah secara efektif memblokir berbagai macam virus / trojan / spyware. Kita jadi bisa bekerja dengan tenang tanpa perlu memusingkan soal virus lagi. Sangat menyenangkan bukan ?