Murah versus Kualitas

Dulu membeli baju & sepatu adalah ritual yang cuma bisa kami lakukan sekali setahun, yaitu sebelum Lebaran. Bukan apa-apa, harganya memang mahal euy. Perkecualian sih ada, tapi biasanya ya itu, perkecualian. Selain itu ya musti menunggu sampai hampir Lebaran ๐Ÿ™‚

Tapi, walaupun mahal, biasanya baju & sepatu tersebut bisa bertahan sampai bertahun-tahun. Dulu ibu saya pernah membelikan sepatu merk Kickers ketika saya masih kecil, dan sampai sekarang sepatu tersebut masih ada & layak pakai. 20 tahun lebih gitu lho, wow. Nanti rencananya mau saya ambil dan berikan kepada Umar, anak saya yang sekarang berumur hampir 6 tahun.

Namun trend saat ini mulai berubah. Banyak produsen yang kini fokus kepada harga. Dan karena di amini oleh customer, semakin murah maka semakin laris, maka semakin bersemangatlah mereka menurunkan harga mereka. Dalam semangat untuk mencapai harga yang semurah-murahnya ini, yang sering menjadi korbannya adalah kualitas.

Kemarin ini saya membeli kaus merk Polo dari sebuah dept. store di Bintaro Plaza. Agak mahal sedikit tidak apa dari merk lainnya, yang penting kualitas bagus dan tahan lama. Soalnya saya paling malas shopping ๐Ÿ™‚ Kadang vertigo saya malah jadi kumat selagi pusing memikirkan berbagai pilihan yang ada.
Tetapi apa yang terjadi? Baru beberapa kali dipakai, benang-benang jahitannya ambrol. Kausnya menyusut, dan kerahnya melingkar setiap kali dipakai. Alamak.
Setelah saya cek lagi, ternyata harganya masih lebih murah daripada yang biasanya, sehingga saya curiga jangan-jangan ini kaus Polo aspal.

Saat ini saya dan istri mencanangkan gerakan : dukung produk berkualitas !

Kami sudah sepakat untuk tidak membeli produk murahan. Selain kualitas cenderung mengecewakan (walaupun perkecualian tentu ada), ini juga cenderung mendidik kita untuk bersifat konsumtif.

Tidak apa membayar lebih mahal, kalau ternyata bagus & tahan lebih lama, sehingga pada akhirnya malah jadi lebih murah daripada produk yang murahan (PYM) (1). Kalau perlu, menabung dulu kalau uangnya memang belum cukup. Sekaligus jadi latihan untuk menahan diri / self discipline.

Karena PYB lebih awet, jadinya kami tidak perlu sering-sering berbelanja ke mall. Efek sampingnya cenderung positif :

  1. Insiden impulse buying jadi berkurang.
  2. Waktu bersama keluarga tentu jadi lebih banyak & lebih berkualitas.
  3. Anak-anak jadi tidak terdidik untuk konsumtif & instant-gratification oriented
  4. Kami semua jadi belajar untuk lebih menghargai barang yang kami miliki
  5. Dll

Sayangnya, menemukan produk yang berkualitas pada saat ini bisa sangat sulit. Seperti kemarin ini, kami mencari AC 2 pk untuk kantor. Wah, ternyata kebanyakan produk Made in Cina. Kebetulan kami sudah membeli puluhan AC dari negara ini dengan berbagai merk, dan sepertinya kualitasnya cukup seragam – sering rusak.
Mungkin bagus juga kalau bisa ada semacam clearing house untuk soal kepuasan konsumen – idealnya memang YLKI membuat website seperti dooyoo.co.uk, sebagai LSM yang sangat relevan dengan topik ini. Tapi selama ini belum ada, saya kira ini adalah peluang bagi enterpreneur yang gesit.

Tapi jangan putus asa. Mari bersama-sama kita, para customer, menuntut kualitas. Jangan mau lagi dirugikan oleh PYM !

Diskusi relevan dari milis sebelah :

To: muslimblog@yahoogroups.com

Jadi ingat tahun 1992 beli kaus merk Giordano, sampai sekarang masih terus bisa dipakai nyaris setiap minggu. Ajaib betul.

Jadinya sekarang kalau kelihatan saya pakai yang bermerk (2), sebetulnya bukan cari merknya — tapi gak mau rugi (maklum padang), karena awet banget ๐Ÿ™‚ he he.
Baju lainnya rata2 cuma pada tahan 1 atau 2 tahun.

Yang apes ya seperti kata maiden itu, ternyata dapat yang aspal apalagi kalau sudah bayar mahal juga.

Ya, sayangnya di zaman serba murah ini, kualitas jadi sering dikorbankan. Pada akhirnya, sebetulnya kita **justru** jadi membayar lebih mahal, karena jadi lebih sering membeli.

Wassalam,
Harry

On 7/19/07, ma_id_en wrote:
>
> – Seorang wisman ngomel di sebuah toko peralatan pencinta alam di
> Mataram Mall, ngomeli jaket bermerek. Ini palsoe, di negara saya
> semuanya rapi. Jaitannya ndak ada benangnya yang keluar kayak gini.
> hehehehe, baru tau apa kali dia ya ?

(1) PYM awalnya memang harganya lebih murah, namun karena mudah rusak, jadinya sering perlu dibeli gantinya. Sehingga pada jangka waktu yang sama, totalnya bisa malah lebih mahal daripada produk yang berkualitas (PYB) yang hanya perlu dibeli satu kali.

(2) Produk berkualitas ==/== Produk branded. Walaupun seringkali demikian halnya, namun saya pernah ada beberapa insiden dimana produk bermerk ternyata kualitasnya jelek.

72 thoughts on “Murah versus Kualitas

  1. jaman skrg beli berdasarkan trend deh kayaknya mas…., barang awet nantinya dibilang jadul alias kuno !

  2. Cukup sulit klo orang selalu melihat barang ber Merk Itu pasti memiliki kualitas yang bagus. Saya pernah membeli 2 pakaian kerja sebelum saya lulus Sekitar 3 tahun yang lalu di daerah pasar baru. Kalau diliat dari harga sekitar

  3. Kalo saya yang penting bisa menutup aurat ya dibeli. Cuma saya jarang beli baju. kalo gak dikasih sales ya dapet hadiah.. ๐Ÿ™‚

  4. Saya juga lebih suka membeli produk berkualitas daripada yg murah. Namun seringkali menentukan kualitas sebuah produk itu juga tidak mudah karena kita belum tentu mempunyai kemapuan untuk itu.

    Saat kita tak tahu kualitas suatu barang, apa yg harus dilakukan ? Mahal tidak selalu berarti berkualitas khan ?

  5. Ngapain beli barang yang bagus dan mahal?? Mending beli barang murah. Kan kita bisa lebih sering ganti-ganti kalo rusak.

  6. Hai..salam kenal, tadi sempet baca postingan th 2005 tentang CDMA vs GPRS.. Kebetulan dah lama pake sanex 7090 utk internet dg starone, kemaren tuh kabel datanya rusak (yg bisa sekalian charge), dah nyari2x di roxy gak ada… tau gak ada yg jual dimana / bisa bl dimana?? Soalnya mo ganti ke yg lain agak ragu..

    Maaf ya kl komennya gak nyambung..

  7. Ada harga ada rupa. Kalo saya gabungan kedua-nya. Ada yang mahal ada juga yang murah :), Memang enaknya kalo yang mahal biasanya lebih awet. Yah, tergantung kebutuhan aja ๐Ÿ™‚

  8. Kalau mau awet dan murah, bagaimana kalau jarang dipakai =))

    Ada saudara saya membanggakan sepatunya yang harganya murah (hanya Rp. 15.000) karena tidak pernah rusak hampir 10 tahun. Apa pasal ? Saya perhatikan, sepatunya dipakai dengan jarak yang super dekat yaitu hanya untuk naik dan turun mobil, dipakai hanya jika ada keperluannya. Dia saja jarang pergi. ๐Ÿ˜›

    Saya pernah punya sepatu yang dibeli di Pasaraya Blok M, mahal sih Rp. 60.000 saat itu. Tapi awet 1 tahun, sering dibawa jalan kaki selama 30 menit (PP) sepanjang 1 tahun tsb. Biasanya kalau saya punya sepatu hanya tahan hanya 2-3 bulan + lecet. Karena saya punya kebiasaan punya 1 pasang sepatu.

    Ada juga baju saya (Hammer, Rp. 80.000) yang sudah ada hampir 20 tahun, sampai sekarang warna dan kualitas jahitan masih utuh dan bagus.

    Baju yang lain ๐Ÿ™ warnanya cepat pudar, jahitannya cepat lepas, cepat robek.

    Kalau produk bermerk kualitas jelek, berarti buatnya disini atau dipalsukan.

  9. @maalik – jangan mau jadi korban melulu, korban trend ๐Ÿ˜‰
    .
    Salah satu kriteria barang bagus (menurut saya) adalah desainnya juga tahan lama. Mau dipakai 10 tahun kemudian pun tetap tidak memalukan.
    Biasanya desainnya simpel & elegan, ini yang awet.
    .
    @wilda – kalau tidak salah saya ada satu yang nganggur, kalau masih perlu, kontak saja saya.
    .
    @bank al – betul, malah tidak selalu berkualitas, bahaya kalau kita menjadikan harga sebagai patokan ๐Ÿ™‚
    .
    makanya, seperti yang saya katakan di posting di atas, kita perlu nih situs seperti dooyoo.co.uk, moga2 segera ada yang membuat.

  10. klo buat saya, beli baju yang penting bisa flexibel n siap pakai
    dipake acara resmi bisa, buat kerja ok, buat gaul juga asik
    n klo abis di cuci ngga kusust, jadi bisa langsung dipake tanpa wajib disetrika..
    perfect deh

  11. Indonesia meng-ekspor baju-baju buatan tangan-tangan terbaik anak bangsa ini. Oleh bangsa lain, kemudian baju tadi di beri merek trus dijual lagi.

    Orang Indonesia bangga sudah membeli baju bermerek terkenal ๐Ÿ˜› dengan harga mahal padahal sebenarnya itu buatan saudara sebangsanya sendiri yang seharusnya bisa dibeli dengan harga yang murah.

    Well, maksut saya kadang kita terkecoh dengan merek.
    Kalau menurut saya pribadi, lebih baik kita memperhatikan kualitas barang saja daripada merek saat membeli baju.

    Kalau kualitas bagus dan ternyata mahal ya dibeli. Kalau kualitasnya kurang bagus, walau bermerek terkenal mending nggak usah dibeli.

  12. Seorang teman membawakan buah tangan setelah pulang dari berkunjung ke negara orang.

    Orang-orang yang diberi oleh-oleh pada ngomel karena oleh-olehnya ternyata made in china. Walau motif dan corak memang sudah idetik dengan negara yang dikunjungi.

    hmmm….. ternyata memang soal “made in” poen masih mempengaruhi sebagian dari kita.

  13. I’m back.. ada yang kurang …

    Auliah diajarkan dari kecil untuk membeli apapun harus teliti. Contoh beli baju, mau merek terkenal atau tidak, buatan anak negeri atau luar negeri harus diperhatikan jengkal demi jengkal, benang demi benang, sudut demi sudut, lihat bagian terdalam. Ga peduli apakah menelitinya butuh waktu lama, tidak peduli SPGnya menampilkan wajah cemberut. Kalau dia ga suka, ga usah dibeli jualannya.

    Semenjak krismon kualitas barang yang ditemukan dipasaran lama kelamaan mengalami penurunan kualitas dengan harga murah. Karena daya beli masyarakat kita semakin lama menurun. Pengusaha sendiri memberi bahan dasar sangat mahal jadi diakalin deh … agar cepat laku …

    Contoh kasus. Sebelum krismon tinta pita LX800 bisa tahan lama. Tapi setelah krismon beberapa bulan kemudiannya, tinta cepat habis dan panjang pita lebih pendek daripada sebelumnya. Akhirnya kita beli pita LQ1170 untuk dipakai di LX800. Tidak masalah tempatnya jadi super full.

  14. Indonesia meng-ekspor baju-baju buatan tangan-tangan terbaik anak bangsa ini. Oleh bangsa lain, kemudian baju tadi di beri merek trus dijual lagi.
    Orang Indonesia bangga sudah membeli baju bermerek terkenal dengan harga mahal padahal sebenarnya itu buatan saudara sebangsanya sendiri yang seharusnya bisa dibeli dengan harga yang murah.

    .
    Ya, ini salah kita sendiri karena murah-oriented tapi dengan mengorbankan kualitas ๐Ÿ™‚
    .
    Sementara orang asing itu bisa produksi murah tapi kualitas bagus, lalu tempel merk mereka — lalu mereka jual mahal ke kita lagi.
    .
    Ditiru dong… ๐Ÿ˜‰

  15. spertinya pengawasan akan produk jadi kurang. Ini seharusnya menjadi PR bagi lembaga yang terkait, atau paling tidak ada kriteria minimum dalam pembuatan barang siap pakai oleh para produsen.
    kekurangan pengawasan inilah yang menjadikan arus persaingan menjasi liar, dan merugikan para konsumen.
    Menurut saya sih gt,, he2.. maap malah curhat disini.
    tnx for sharing,,
    salam.
    denny

  16. kalo saya mengukur murah bukan dari harganya, pertama yang saya perkirakan adalah umur barang itu, kalo bisa tahan sampe setahun atau bahkan 2 tahun trus kita bagikan dengan 12 bulan atau 24 bulan maka barang dengan kualitas lah yang aku pilih , pasti lebih murah

  17. kalo saya beli yang murah tapi bagus dan awet. untuk sepatu dan sandal sudah menemukan toko langganan di bandung dkt masjid agung. kalo baju masih belum, biasanya nunggu diskonan aja. kalo elektronik buatan korea bolehlah, lebih murah daripada jepang

  18. ada seninya cari barang murah meriah tapi berkualitas dan awet dipake.

  19. kayaknya beberapa departemen yang berkompeten di bidang ini musti turun tangan, apalagi sebentar lagi akan dilakukan kerjasam perdagangan bebas ASEAN-China, fiuhhhh tambah banyak dijejali barang PYM nih

  20. Sebenarnya tidak semua barang buatan china jelek, buktinya hape saya yg merk huawei bandel, longlasting battery juga. Tp dari semua buatan china cuma sebagian kecil aja yg kualitas bagus, mayoritas memang kurang berkualitas.. ๐Ÿ™
    Sebenarnya masalahnya bukan di china nya, tapi pengusaha indo yg memesan barang di china nya yang mau untung besar dengan modal sekecil2nya, jadinya ya otomatis kualitasnya nggak bagus.

  21. Barang bermerk jelas lebih bagus baik dari segi bahan maupun kualitasnya, tentu juga harganya pun bagus, karna sesuai dengan barang ๐Ÿ˜‰

  22. yaahhh memang lebih baik cari yang berkualitas biasanya bergantung juga pada merek sich

    pakai saja produk lokal yang sudah memiliki nama seperti Garsel atau C21

  23. bagus, murah, awet?? jujur belum pernah saya nemuin yang gituuu

    mendingan beli yang agak mahalan dechh

  24. Aku setuju bahwa Anda membeli produk mahal setidaknya itu akan berlangsung untuk waktu lama daripada membeli produk murah yang akan mudah hancur.

  25. kita sama bro:
    Saya juga lebih suka membeli produk berkualitas daripada yg murah. Namun seringkali menentukan kualitas sebuah produk itu juga tidak mudah karena kita belum tentu mempunyai kemapuan untuk itu.

    Saat kita tak tahu kualitas suatu barang, apa yg harus dilakukan ? Mahal tidak selalu berarti berkualitas khan ? setuju bos! cara download game gratis

  26. bener mas, jaman sekarang yg namanya produk itu kualitas semakin mundur dibanding jaman dulu
    nggak heran deh, produk bermerk mirip sama yg dipalsu, jelek semua, rapuh. maklum kejar setoran hehe ๐Ÿ˜€

    mas harryโ€ฆ makasih banyak. jarang ada orang yg sebaik mas harry ๐Ÿ™‚
    Four Mistakes When Using ATMmy-ping.sg | my-opera

  27. Wow doesn’t anyone read the entire post before they post comments anymore? Some of the comments on this page are just really weird..

  28. Free Download WMV to iPhone 4S Converter to convert videos to iPhone 4s, also supports avi to iphone 4S, flv to iphone 4S, mkv to iphone 4S, etc, with such professional Bros WMV to iPhone 4S converter, you can easily convert any videos to iPhone 4S for enjoy and edtiting functions provided like trim video, crop video, effect video, etc.Try WMV to iPhone 4S Converter now!

  29. Best iPhone 4S Transfer can help users transfer various mainstream media files to PC, such asmusic/movie/Pictures/TVShows/Podcast/iTunesU/eBooks/Camera Roll/Ringtone/SMS/Contacts/Voice memos/Camera shot, etc. Also, it enables you to copy all iPhone 4/white iPhone 4. Furthermore, it has wonderful Backup Function to change all your SMS, Contacts files to database files for safety.

    iphone 4s ringtone maker, a best assistant for iphone 4S users, can make iphone 4s ringtone from popular video, dvd or audio files including AVI, MPEG, WMV, MP4, FLV, MKV, H.264/MPEG-4, DivX, XviD, MOV, RM, DVD, RMVB, MP3, WMA, AAC.
    Newly released iPhone 4S will be greatly welcomed among young fans, so you may have got one and can’t wait to transfer iPad video files to iPhone 4S? If you have all your iPad songs in your iTunes, transferring music from iPad to iPhone 4Swould be pretty easy – just sync the music to your iPhone 4S.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *