Telah wafat: Bunda Zidan

Siang ini dengan terkejut saya membaca sebuah email dari milis IMB : Bunda Zidan, blogger Indonesia di Singapura, telah wafat. Beliau meninggalkan 2 orang anak dan suami.

Menengok blognya dan perlahan-lahan membaca berbagai posting yang ada disitu, saya merasa merinding… sadar bahwa pemiliknya kini sudah tidak ada lagi. Bunda Zidan sepertinya adalah blogger yang care dan selalu membawa kegembiraan ke sekitarnya.

Selamat jalan Bunda Zidan, semoga Anda bahagia selalu di tempat Anda yang sekarang.

Runutan kejadian :

  1. 30 Agustus : Pingsan setelah serangan asma yang menyebabkan kesulitan bernafas sampai sekitar 30 menit. Diperkirakan supply oksigen ke otak sempat drop sampai kritis. Kondisi koma.
  2. 31 Agustus : Artikel2 tentang Bunda Zidan.
  3. 31 Agustus : Kondisi semakin buruk
  4. 31 Agustus : Bunda Zidan wafat

Foto : Zidan dan Syifa

Zidan & Syifa

6 thoughts on “Telah wafat: Bunda Zidan

  1. Yah… Memang tiada yang tahu kapan dia akan datang menjemput kita. Yang harus dilakukan hanyalah mempersiapkan diri semaksimal mungkin

  2. Saya banyak belajar dari beliau lewat posting2nya. walaupun ga pernah ketemu, tapi beliau dekat dihati saya. Insya Allah amal2 beliau engga pernah putus. saya dan keluarga turut berduka cita yang sedalam2nya buat Inong dan keluarga. semoga arwahnya diterima disisi Allah SWT

  3. iya saya tahu lewat temen saya.merinding…smoga menjadi ibroh buat kita.amiinn.

  4. innalillahiwainnaialihi rajiun

    Mas Harry… kenal Inong juga ya?

    Inong itu temen gue di Indo…

    Kenal inong dari internet, jaman2nya internet baru masuk di Indo, taun 95-96-an ya kira2… gue sama temen2 kuliah bikin channel sendiri di IRC dan si Inong salah satu penghuni channel tempat kita chatting. Sampe akhirnya sampe jadi temen in real live juga. Orang nya care banget, bener2 temen yg baek banget. Sedih banget denger berita duka ini. Gak nyangka banget.

    Semoga keluarga yang di tinggal kan nya di beri ketabahan.

    Pa kabar di Jakarta? Kapan ke Birmingham lagi ?

  5. andre – lha teman inong tho, saya sih bukan. cuma terenyuh banget membaca kisahnya (duh anak-anaknya masih kecil-kecil euy), dan kebetulan sesama blogger. Kayaknya Ambar juga kenal deh sama Inong. Ya itulah ajal ya, enggak ketahuan kapan datangnya.
    .
    Kabar baik nih alhamdulillah. Banyak nasi goreng pete yang enak 😉 Rencana ke B’ham insyaAllah sekitar akhir tahun ini. Sukses selalu ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *