Selusin Sutera dari (dan untuk) Pacarku

Saya jarang memperhatikan puisi karena sering tidak paham maksudnya. Terakhir saya mengutip puisi adalah Tuhan 9 Senti nya Taufiq Ismail.

Malam ini saya menemukan puisi ini, diposting di milis internal ISNET. Tersentuh sekali rasanya. Ada pelajaran-pelajaran hidup yang baik di dalamnya.

Terimakasih kepada mbak Eva Nukman yang telah sharing puisi ini. Mudah-mudahan saya bisa mengikuti teladannya juga.

Enjoy.

Selusin Sutera dari (dan untuk) Pacarku

sutera dariku untukmu, darimu untukku
selusin banyaknya, dari kita untuk kita
karena kau tak hanya memberi
dan aku tak cuma menerima

lapisan pertama menjadi alas, lapisan kedua menjadi pondasi
sebutlah mereka saling menghargai dan saling mengerti
dan kau boleh mempertukarkannya menjadi yang kesatu atau yang kedua

sutera ketiga adalah kepercayaan dan kesetiaan
yang berjalin berkelindan, kait mengait
membuhul dan mengikat

lapisan sutera keempat adalah dada yang lapang
untuk bersabar
untuk memaafkan

sutera kelima adalah dukungan
agar kau menjadi dirimu
dan aku menjadi diriku

lapisan keenam adalah materi
yang darinya kita kan selamanya kekurangan jika selalu melihat ke atas dan
mengeluh
dan sebaliknya senantiasa berlimpahan jika memandang ke bawah serta
bersyukur

perhatian dan kepedulian menjadi sutera ketujuh
karena kau dan aku tidak lagi hidup sendiri

sutera kedelapan adalah kebersamaan di dalam perbedaan
kau tidak harus menjadi aku
dan aku tidak mesti beralih serupamu

yang kesembilan, kesepuluh, dan kesebelas
adalah tiga makhluk mungil nan beranjak remaja
yang merekat, mempererat, mempertebal hubungan di antara kita

sutera kedua belas, haruskah kusebutkan?
ia menyelubungi, membungkus kesebelas sutera sebelumnya
yang tanpanya mereka bagai tak punya makna
dan bahkan mungkin tak kan pernah ada

sutera kedua belas adalah cinta
yang apinya terus menyala menghangatkan
karena kau bukan saja suamiku, dan ayah dari anak-anakku
tetapi kau juga sahabatku
serta pacarku

itulah selusin sutera darimu untukku, dariku untukmu
dari kita untuk kita
karena aku tak hanya memberi
dan kau tak cuma menerima

sutera, karena dua puluh lima adalah perak dan lima puluh adalah emas
selusin, karena itulah bilangan tahun yang berlalu
sejak ayahku menggenggam tanganmu berucap ijab dan kau jawab dengan kabul

selusin sutera untuk cinta kita
yang dengan Bismillah kita memulakannya
selusin sutera untuk bahtera cinta kita
yang berharap cinta-Nya
[va]

untuk dia
Dรผsseldorf, 28.08.06
mengenang tanggal yang sama dua belas tahun lalu.

46 thoughts on “Selusin Sutera dari (dan untuk) Pacarku

  1. what a poem, sangat indah, sama kaya diatas, panjang tapi memberikan pencerahan buat saya, makasih suhu..
    thx for sharing

  2. wah puisinya buat orang udah married ya? tapi berlaku juga buat jomblo kan…yang penting bisa ngambil hikmahnya.

    sama, yonna juga gak gitu ngeh ma puisi, padahal si dulu demen bgt ampe bikin segala, tapi skrg udah bosen ๐Ÿ™‚

    yonna lagi suka quotation dan wise words karena singkat, padat, dalam dan menyentuh.

    suka bgt ma quotation ini (moga2 gak salah, kalo salah, intinya begitu):

    “The good advantage of being married is when you fall out of him/her, the marriage will you make stay until you fall in again”

  3. @yonna – quotationnya sangat benar ๐Ÿ™‚
    .
    Saya kalau nonton sitcom seperti “Friends” suka terenyuh melihat mereka cuma karena tidak cocok sedikit, atau salah paham sedikit – langsung bubar.
    .
    Sayang euy. Pada jadi JA (jomblo abadi) semua deh ๐Ÿ™‚
    .
    Kadang kita cuma perlu sedikit ruang atau waktu untuk menjernihkan pikiran. Begitu kekusutan sudah hilang, ternyata sebetulnya tidak ada masalah yang tidak bisa diselesaikan.
    .
    Anyway, saya juga biasanya tidak ngeh dengan puisi, karena saya prefer yang to the point.
    Tapi khusus puisi yang ini, entah kenapa saya sangat tersentuh. Mungkin karena cuma selisih 2 tahun dengan umur pernikahan kami ๐Ÿ™‚ dan sangat menyenangkan melihat pernikahan lainnya yang juga damai & bahagia seperti itu.
    .
    Dan pada puisi tersebut, ada hikmah-hikmah yang, jika dijabarkan, bisa menjadi sebuah buku tebal. Tapi ternyata bisa diringkas oleh mbak Eva ini menjadi sebuah puisi, tanpa kehilangan maknanya. Luar biasa sekali.
    .
    Mudah-mudahan kita semua bisa mendapat kebahagiaan di dunia dan di akhirat ya, aminn

  4. @bang Harry
    .
    Iya setuju, puisinya mudah dicerna tapi tetep kaya bahasa
    .
    soal JA, yonna jadi inget tulisan Dalton Tanonaka di Weekender The Jakarta Post tentang percakapan dia ma temen Korea-nya yang prefer single available, dia bilang mending tidur bareng bantal tapi kepala gak pusing daripada tidur bareng istri tapi pusing
    .
    trus Dalton menjawab dengan bijak dan witty “SJ, i’d rather have headache, i still can pop some aspirins
    .
    hehe, bahkan orang sekelas Dalton memilih itu ๐Ÿ™‚

  5. @yonna – hahaha, nyengir saya membacanya ๐Ÿ˜€
    .
    Anyway, saya makin pro dengan pernikahan itu karena pengalaman pribadi. Ketika di Inggris, saya senang berjalan-jalan dengan anak-anak. Literally – kita jalan kaki kemana-mana ๐Ÿ™‚ atau pakai bis (karena parkir mobil MAHAL, haha).
    .
    Nah, anak saya yang paling tua, Anisah, kebetulan anaknya cukup ramah. Dan dia senang / sayang dengan orang yang tua. Jadi kalau jalan-jalan itu ketemu dengan kakek/nenek, dia suka sapa. Malah, ada yang dia kasih apel ๐Ÿ˜€ asli terharu itu sang nenek, hehehe
    .
    Jadinya yaa saya & Helen juga kadang jadi ngobrol dengan mereka. Disitu kita baru tahu penderitaan mereka — ada yang single seumur hidup. Akibatnya, ketika tua jadi sendirian. Kawan2 mereka sudah wafat semua. Dan mereka tidak punya keluarga. (1)
    .
    Sedih sekali mendengar cerita-cerita mereka ๐Ÿ™
    .
    Memang senang / susah itu selalu berpasangan ya, Tinggal kita pilih saja, urutannya mau bagaimana? Kalau maunya senang duluan, ya susahnya belakangan. Seperti para kakek/nenek itu.
    .
    Tapi kalau kita mau susah duluan, insyaAllah senangnya belakangan.
    .
    Itu betul-betul pengalaman yang sangat berharga bagi saya. Sejak itu saya semakin bertekad untuk bisa mensukseskan keluarga saya ini dengan segenap kemampuan yang ada.
    .
    (1) ada juga yang berkeluarga dan mempunyai anak — tapi kemudian dia tidak mendidik anaknya dengan benar. Alhasil, setelah dewasa maka dia dicampakkan oleh anaknya. Ini lebih kasihan lagi ๐Ÿ™

  6. Serius bang, saya awalnya ngirain sutra itu ******. yah, ternyata pikiran kotor masih sering melekat, padahal itu kan menyentuh banget isinya. Don’t judge the poem from the title! ๐Ÿ™‚

  7. @bang Harry
    pasti Mama seneng banget ada orang yang ngomong gini dan bilang magic words ala Mama-mama “I-told-you” hehe
    .
    Iya Mama juga rajin dan gak bosen nasihatin Yonna soal menikah dan berkeluarga. Karena jaman dulu Yonna termasuk tukang pilih-pilih ๐Ÿ™‚
    .
    Ucapan Mama: Hidup pasti penuh masalah, kalo udah mati baru gak ketemu masalah…duniawi tapinya. Kalo pusing ngadepin laki2 yang egois, pantang kalah, gak mau denger, dll itu mending gak usah diambil hati dan jangan dibuat stres. Daripada sendirian, ntar Mama udah gak ada, abang-kakak udah sibuk ma keluarganya masing2, I’ll be alone and lonely in my old age. Na’udzubillah.
    .
    Mario Teguh juga bilang “Lebih baik punya seseorang untuk diajak bertengkar daripada tidak punya siapa-siapa untuk diajak bertengkar” Nasihat yang simpel, manis, bikin senyum dan merenung.
    .
    Paragraf terakhir : Na’udzubillah. Makanya Mama selalu mengingatkan Yonna untuk fokus ma keluarga dan kerjaan. Jangan sampe salah mendidik dan gak merhatiin Syira. Pokoknya, Senin-Jumat : momong dokumen, Sabtu-Minggu : Insyira’s days. Bener banget tuh, can’t complain deh. Makanya gak bisa sering2 datang ke acara kumpul bareng temen2 meski mereka gak bosen ngajakin Yonna dan suggest “bawa aja anak lo, bawa Syira, kita ngumpul bareng elo dan suami, dst”. Emang fully booked hehe
    .
    Still have a long way to go…baru tiga tahun soalnya ๐Ÿ™‚

  8. Puisi yang bagus isinya, sarat maknanya. Tapi mungkin karena terlalu hendak mengedepankan isinya, keindahan sastra kurang menggigit. Any way, salut buat yang nulis puisi ini. Dalem banget.

  9. tulisan anda bagus-bagus..aku suka..apalgi puisi ini..nyentuh sekali.
    eh..kalo sutranya diganti apa…XXX sutra gimana..:)

  10. Wah trenyuh aku baca puisimu,.. moga bisa diimplementasikan dlm kehidupan Rumah tangga…

  11. Memang senang / susah itu selalu berpasangan ya, Tinggal kita pilih saja, urutannya mau bagaimana? Kalau maunya senang duluan, ya susahnya belakangan. Seperti para kakek/nenek itu.

  12. Wah…eenak baget ngebaca artikelnya,,, mas harry pintar banget bersilat jari di atas kyboard sehingga kami para pembaca menjadi nyaman saat membaca artikel yang mas herry buat… seandainya saya bisa, Baiklah saya akan belajar lebih baik lagi.. Mas Aku ingin di kunjungi oleh anda, aku butuh keritikan dan masukan untuk membangun jaringan dan page renk blog, buat temen-temen yang ada disini, di tunggu juga kehadirannya.
    terima kasih atas perhatian ma kerjasamnya, asksalman19.blogspot.com

  13. Puisi yang sungguh indah dan memiliki makna yang sangat mendalam. Bila setiap pasangan merenungkan hubungannya dengan membaca puisi ini bersama-sama, maka kemungkinan dapat mempererat keterikatan satu sama lain. Terima kasih atas postingan yang bermanfaat ini.

  14. VLC Converter is so far the most easy-to-use conversion program to convert vlc files with super speed and lossless quality. If you happenly want to convert vlc files, I strongly recommend you this powerful VLC converter.

    If you need a VLC to MP3 converter, I strongly recommend you this powerful VLC to MP3 converter which can extract audio from vlc files and convert to audio formats like mp3, wma, wav, etc.
    vlc to dvd Creator is an easy-to-use DVD authoring software and the best VLC to DVD converter to convert VLC to DVD, burn DVD disc, DVD folder and ISO file from all popular media formats like MP4, AVI, WMV, MOV, MPG, MPEG, DAT, MKV, FLV etc.
    The almighty vlc to mp4 converter is specially designed for VLC users to convert vlc to mp4 and other video and audio formats like avi, wmv, mpeg, mpg, flv, mkv, mp3, wma, wav, etc with super speed and lossless quality.

  15. Bagus mas artikelnya, BTW, ini kok kaya bukan puisi ya, rimanya beda-beda,apa ini ya yang disebut puisi modern

  16. Pokoknya, Senin-Jumat : momong dokumen, Sabtu-Minggu : Insyiraโ€™s days. Bener banget tuh, canโ€™t complain deh. Makanya gak bisa sering2 datang ke acara kumpul bareng temen2 meski mereka gak bosen ngajakin Yonna dan suggest โ€œbawa aja anak lo, bawa Syira, kita ngumpul bareng elo dan suami, dstโ€. Emang fully booked hehe
    .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *